Friday, June 4, 2010

Takut Kahwin 12

Fajar pagi yang menyingsing seperti menyegarkan jiwa Ben yang sudah dua hari menghabiskan masa di wad klinik Dr. Chong. Hari ini merupakan hari ketiga baginya. Dalam tiga-empat hari lagi dia akan pulang ke rumah yang mulai dirinduinya. Sebetulnya, dia merasakan dirinya sudah cukup sihat untuk kembali bekerja, tetapi kerana tentangan kuat mamanya yang inginkan dia berehat di klinik itu, dia terpaksa beralah.
Dalam dua hari itu jugalah, dia sudah terbiasa dengan kunjungan Natasha, mama dan Deena. Bahkan semalam hampir saja Natasha menemaninya tidur lagi, tetapi Ben menolak keras. Natasha banyak menghabiskan masa bersamanya sepanjang berada di klinik itu. Kerana pertolongan yang dia berikan tempoh hari, Ben berasa terhutang budi dengannya. Dia bertekad melayan gadis itu sebaiknya, sebagai tanda perhargaan.
Tidak dilupakan Jasmine, dokter peribadinya yang bukan kemahuannya . Wajah gadis itu sudah melekat pada ingatannya. Setiap 6 jam, dia akan datang ke bilik itu untuk memantau rekod rawatan Ben. Entah apa yang hendak ditulis lagi. Rawatan sebenarnya sudah berakhir. Ben malas untuk memikirkan mengenai itu dengan lebih teliti.
Ben berdiri menuju ke tingkap. Cahaya mentari pagi yang ceria itu menyerbu ruangan bilik yang agak suram itu. Ben menyelak tabir putih yang menutupi tingkap, memerhati keadaan di luar klinik. Jalan-jalan masih lenggang, tempat meletak kenderaan pun masih sepi. Dia tenggelam dalam keasyikkannya menikmati suasana sunyi sebegitu. Jarang dia membiarkan dirinya berdiam memerhati persekitaran di awal pagi. Selalunya dia menyibukkan dirinya untuk ke pejabat. Sesekali menghayati alam ciptaan Tuhan ini, dia seolah menginsafi dirinya sebagai seorang manusia biasa. Senyuman nipis menghiasi wajahnya yang sejak kebelakangan ini dipenuhi tekanan kerja. Mungkin dia merasakan daanya begitu lapang pagi itu.
Ben membiarkan matanya meneroka setiap ruang alam yang mampu diterokai. Matanya sempat menangkap pergerakan sebuah kenderaan kecil berwarna kehijauan yang baru memasuki ruangan meletak kenderaan di bawah sana. Ada tarikan yang membuatnya terus memerhati kenderaan comel itu. Lama menanti, seorang gadis keluar dari dalam kereta. Gadis yang sangat dikenalinya. Ben terus memerhatikan.
Jasmine menggerak-gerakkan tubuhnya, seolah gerakan senaman. Dia menggeliat, merenggangkan otot-otot tubuhnya yang agak tegang sewaktu memandu tadi. Dia berasa begitu bebas sekali, kerana dia yakin tiada siapa yang melihatnya berperangai begitu di awal-awal pagi sebegini, tanpa menyedari yang dia sebenarnya sedang diperhatikan seseorang. Semalam, sudah hampir jam 2 pagi dia tiba di rumah. Mujurlah dia begitu rajin untuk bangun pagi dan tiba seawal jam 7 pagi di klinik hari itu. Wajahnya langsung tidak tergambar kelesuan. Keceriaan memenuhi jiwanya hari itu. Entah apa sebabnya. Setelah puas menggeliat, separuh tubuhnya kembali ke dalam kereta, mendapatkan beg tangan. Akhir sekali, dia menutup pintu kereta itu setelah semuanya selesai. Hari yang baik, Jasmine! Bisik hatinya penuh keterujaan. Dengan berkeyakinan, Jasmine melangkah menuju ke klinik, tetapi dirasakannya langkah kakinya kaku. Eh, kenapa ni? Macam tersekat.
Rupanya skirt labuh paras betis berwarna peach yang dikenakannya hari itu disepit pintu kereta. Tak guna, merosakkan hari aku saja, Jasmine mengomel dalam hati. Segera matanya memerhati keadaan sekeliling, takut-takut kejadian itu dilihat orang lain. Dia menekan punat alat kawalan jauh dengan geram, lalu membuka pintu keretanya sambil menarik bahagian skirt yang tersepit tadi. Jasmine menghempas pintu keretanya, kemudian meneruskan perjalanan dengan muka masam.
Ben ketawa sendirian memerhatikan gelagat Jasmine tadi. Hatinya berkupu-kupu melihat perubahan air muka gadis itu. Bagaikan hiburan baginya. Setiap kali dia melihat wajah Jasmine mencuka, dia ingin ketawa. Mungkin dia kesukaan kerana merasakan dirinya menang. Tetapi seperti ada perasaan asing yang menganggunya kali ini. Kenapa ya? Ah, pedulikan!
Ben menarik tuala yang tersidai di sisi almari kemudian bergerak ke bilik air. Dia ingin menyegarkan tubuh dan fikirannya yang mulai menerawang di awal pagi itu.

* * *
“Tash, macam mana dengan tawaran berlakon yang you terima dari Connerstone Production tu?” Jeannete bertanya. Selaku pengurus peribadi Natasha dia berhak tahu segala urusan kerjaya selebriti terkenal itu.
“I tak minatlah, Jean. I belum ready lagi,” Natasha menjawab. Dia khusyuk melakarkan rekaan barunya pada sehelai kertas kosong. Tangannya begitu lembut menggerakkan pensel.
“Are you sure? Ini peluang you untuk lebih mendapat tempat di mata peminat you,” Jeannete memujuk Natasha.
“Not now, I ada banyak komitmen lain buat masa ni,” sahut Natasha, serius.
“What do you mean?” Jeannete mulai curiga. Apa komitmen yang dimaksudkan Natasha? Adakah ini akan menjejaskannya sedikit demi sedikit?
“Marriage. I nak ada family sendiri dulu barulah I buat semua yang I tak pernah buat,” Natasha tersenyum, membayangkan saat-saat bahagia yang lama diimpikannya bersama Ben. Bayangan lelaki itu muncul di ruangan matanya, mengulang kembali nostalgia lama yang tersimpan rapi dalam memori indahnya.
“No, Tash. You dah terbalik,” kata-kata negative dari pengurus peribadinya itu menghancurkan semua angan-angannya. “You patut cuba semua perkara yang you tak pernah cuba selagi you masih single. You ingat kahwin ni senang ke? It’s a lot of responsibilities,”Jeannete menambah, cuba mengubah pendirian Natasha yang dirasakannya tidak matang. Lagipula, keputusan Natasha itu secara tidak langsung akan mengancam punca pendapatannya yang stabil selama ini.
“But, I must have him first,” ternyata niat Natasha adalah untuk mendapatkan cinta Ben semula. Dia sanggup melakukan apa sahaja, asalkan cinta lelaki itu menjadi miliknya semula, termasuk mengorbankan masa depan kerjayanya.
“You can have him without marrying him,” Jeannete menyatakan ideanya yang tiba-tiba muncul di kepalanya.
“How?”
“Banyak cara,” Jeannete mula menyuntikkan muslihat ke dalam fikiran majikannya itu. Dia tidak ingin periuk nasinya ditutup hanya kerana kehadiran lelaki bernama Ben itu. “Remember Tash, you always get what you wanted,” ujar Jeannete sambil tersenyum sinis.
Natasha berfikir seketika. Jeannete betul, fikirnya. Aku selalu dapatkan apa yang aku mahu,tambahnya lagi. Aku mampu mendapatkan segalanya. Cinta Ben hanya milik aku, tiada siapa selain aku. Bisikan jahat mulai meracuni mindanya.

* * *
Jasmine masih teragak-agak membuka pintu bilik VIP itu lagi, walaupun malam itu merupakan malam ketiga dia mengunjungi bilik itu. Dia perlu menandatangani rekod rawatan pesakit di dalamnya, sungguhpun pesakit itu sebenarnya tidak memerlukan sebarang rawatan rapi lagi. Jasmine hairan kenapa pihak klinik masih membenarkan Ben berada di sana. Kalau tak menyusahkan orang, tak apalah, bisik Jasmine tidak berpuas hati. Rekod rawatan itu betul-betul menyusahkan, dia mengeluh lagi.
Akhirnya, Jasmine nekad untuk memasuki bilik itu. Lantaklah, bisiknya lagi. Dia membuka pintu itu agak ganas lalu segera memasuki bilik tersebut dengan pantas tanpa memerhatikan keadaan di dalam seperti biasanya.
Jasmine hampir ternganga melihat sesosok tubuh yang berdiri di samping almari. Betulkah yang aku lihat ni? Matanya membulat dan mulutnya hampir terlopong.
“Hoi, kenapa tak ketuk pintu dulu?” suara Ben menerjah telinganya. Jasmine tidak berkata apa-apa. Dia terus melarikan diri ke luar bilik itu, seperti dikejar penyamun. Dia enggan melihat wajah lelaki yang sedang berang di dalam. Dia belari menuju ke tandas, untuk mencari tempat yang lebih selesa untuk bermonolog dengan dirinya.
Dadanya turun naik. Jasmine dapat merasakan darah deras mengalir ke seluruh tubuhnya. Dia menarik nafasnya dalam-dalam, kemudian cuba berfikir dengan tenang. Aduh, macam monyet betul aku ni, Jasmine menepuk-nepuk dahinya berulang kali. Kenapa main masuk saja tadi?
Bayangan tubuh sasa Ben yang tidak beralas tadi, muncul dalam kotak fikirannya, bahkan sangat jelas . Otot-otot pejal membentuk tubuhnya. Sosok yang sungguh menarik, sehinggakan Jasmine tidak mampu melupakannya. Seketika tadi, selepas Jasmine menyerbu masuk bilik itu seperti seorang polis, kelihatan Ben sedang menggosok-gosokkan tuala pada kepalanya yang basah. Barangkali dia baru selesai mandi, sampai tubuhnya pun belum tersarung pakaian. Nasib baiklah, dia sudah memakai seluar pendek. Kalau tidak, boleh gila Jasmine dibuatnya.
Sekarang nak buat macam mana? Jasmine bingung dengan pertanyaan itu. Nak kembali ke sana dan minta maaf atau larikan diri? Jasmine tersepit di antara dua situasi akibat perbuatannya yang kurang sopan tadi. Baru dia mengerti kenapa pentingnya mengetuk pintu sebelum masuk ke tempat orang.
Lebih baik kau minta maaf, bisikan itu tiba-tiba menjadi kuat dalam sanubari Jasmine. Seluruh nalurinya pun mengarah ke tujuan yang sama. Minta maaf? Ya, untuk menjernihkan keadaan. Macam bersoal jawab pula.
Jasmine memberanikan dirinya menuju ke bilik itu lagi. Dia mengumpulkan tenaganya untuk menyisihkan dulu rasa ego yang mulai menapak. Tunjukkan yang kau sebenarnya seorang yang professional, Jasmine. Dorongan semakin kuat.
Pintu bilik diketuk perlahan, lalu dikuak. Jasmine memerhatikan keadaan di dalam bilik itu terlebih dahulu. Malangnya, matanya lebih dahulu bertembung dengan renungan tajam Ben yang sedang membaca majalah di atas katil. Lelaki itu tidak seperti tadinya lagi. Dia sudah kemas berpakaian. Jasmine hanya mampu tertunduk dan melihat lantai. Kemudian dengan susah payahnya dia menarik tubuhnya berdepan dengan Ben.
“Ehem..” keegoan mengunci bibir Jasmine. Dia berusaha berlagak tenang untuk menandatangani rekod rawatan yang terletak hampir dengan Ben. Dia berdoa supaya semuanya cepat berlalu.
“Lain kali, ketuk pintu dulu sebelum masuk,” kata-kata Ben seperti mencucuk hatinya. Dia disindir bulat-bulat. Jasmine cuba mengangkat muka dan berpandangan dengan Ben, tapi mata lelaki itu lebih memilih barisan ayat-ayat pada majalah di tangannya.
“Emm..,” Jasmine masih teragak-agak menyatakan permohonan maafnya.
“Ada apa?” kali ini Ben memerhatinya, terganggu dengan suara-suara sumbang Jasmine yang kedengarannya ingin menyatakan sesuatu.
“Emm.. Saya nak.. min..ta maaf dengan tindakan saya tadi. Saya tak sengaja,” akhirnya keberanian untuk mengucapkan kata-kata itu mengalahkan keegoannya, walaupun perlahan dan teragak-agak. Jasmine hanya memandang lantai seperti seorang pesalah menerima hukuman.
Ben tersenyum nipis. Rendah diri pula dia hari ni, bisik hatinya. Tapi nampak ikhlas. Ah! Lupakanlah sementara ego kau Ben.
“Tak apa lah. Saya pun tahu awak tak sengaja,” Ben membalas. Wajahnya tidak menakutkan seperti tadi lagi. Betulkah yang aku dengar ni, Jasmine seolah tidak percaya yang lelaki itu akan menjadi sebaik itu. Jasmine memberanikan diri untuk bertentang mata dengannya lagi, memang betul. Ada bibit-bibit ikhlas pada riak wajahnya.
“Ba..ik..lah. Jumpa lagi,” Jasmine kaku dengan keadaan seperti itu. Dia tidak pernah mempunyai perasaan untuk berbaik-baik dengan Ben, apa lagi sampai meminta maaf. Jasmine macam tak percaya dengan apa yang berlaku. Kerana mati kata, dia segera melangkah keluar dari bilik itu , melarikan diri dari situasa kekok begitu.
Jumpa lagi? Ben tersenyum. Tak salah ke aku dengar ni? Ben bertanya. Dia hanya memerhatikan gadis itu pergi tanpa sepatah kata. Dia asyik memikirkan kejadian yang berlaku tadi. Kan bagus kalau dari dulu dia bersikap begini. Dia bermonolog lagi. Tapi, inikah Dr. Jasmine yang sebenarnya?

* * *

Debby membaringkan dirinya di atas katil. Dari riak wajahnya, terpancar cahaya kebahagiaan. Hatinya berbunga-bunga, penuh keceriaan, sampaikan Jasmine yang sedang sibuk menghadap laptop pun dapat merasakan auranya dengan sekilas pandang.
“Kenapa dengan Debb ni?” Jasmine mengusik.
“Kakak pernah jatuh cinta?” tidak disangka perkataan itu yang keluar dari mulut Debby. Matanya menatap siling bilik Jasmine yang berwarna biru muda tanpa berkelip. Macam tembus tujuh lapisan siling saja pandangan matanya.
“Sah kes gila bayang ni,”Jasmine tersenyum sendirian. Dia memang faham dengan perangai adiknya. Senang dibuai perasaan.
“Entahlah, Debb. Dah tak ingat,” ujarnya selamba. Jari-jemari rancak menekan papan kekunci. Perbualannya dengan Jane melalui laman facebook langsung tidak terganggu.
“Tak kan selama 28 tahun kakak hidup di muka bumi ni, belum pernah rasa jatuh cinta,” Debby cuba mempertikaikan kenyataan kakaknya.
“Mungkin pernah, tapi kak dah lupa dah,” Jasmine berterus-terang sambil berpaling kearah adiknya yang kini meniarap di atas katil. Seingatnya, kali terakhir dia merasakan perasaan sebegitu ialah sewaktu belajar di universiti dulu. Dia pernah menyukai seorang lelaki, seniornya. Tapi bukan jodohnya kerana ternyata lelaki itu sudah dimiliki. Sejak itu, Jasmine tidak berani menaruh perasaan mendalam kepada mana-mana lelaki lagi. Takutnya bertepuk sebelah tangan saja.
“Kalau begitu, biar Debb ingatkan,” Debby kelihatan bersemangat. Beriya-iya dia meluahkan kata-kata berkaitan cinta malam itu. Entah kenapa agaknya.
“Eh, tak payahlah. Buang masa saja. Lagi best chat dengan Jane,” Jasmine berbalik kepada laptopnya, enggan melayan kelainan sikap Debby malam itu. Tambah dilayan, makinlah menjadi.
“Kenapa? Takut dah jatuh cinta dengan Mr. Bean tu?” Debby memang bijak memancing perhatian kakaknya. Jasmine segera memandangnya sinis.
“Pandai-pandai mengarut. Jangan-jangan Debb sendiri yang sedang dilamun cinta tak,” Jasmine memutar situasi, dia pula yang mengenakan adiknya.
“Mana ada,” Debby tersipu-sipu. Pipinya kelihatan memerah. Dia rasa terjerat dengan perangkap yang dibuatnya sendiri.
“Mengaku jelah. Buat apa nak malu dengan kak. Siapa lelaki yang paling bertuah tu?” Jasmine mula mengorek rahsia. Walaupun sebenarnya niatnya hanyalah melarikan diri dari soalan Debby tadi.
“Kak ni. Sebenarnya kak kenal orangnya, tapi belum masanya nak diberitahu,” Debby berteka-teki pula.
“Kan betul. Patutlah beriya-iya nak cakap pasal cinta. Tak apalah. Kalau dah rasmi nanti beritahulah kakak ya,” ujar Jasmine tepat seperti seorang kakak yang matang. Debby tersenyum-senyum mendengar kata-kata kakaknya itu. Jarang-jarang dia mengeluarkan kata-kata yang membangun, apalagi kepada Debby sendiri. Jasmine kembali menghadap laptopnya. Dia sebenarnya malas mengendahkan Debby kalau sudah mula bercakap. Takut-takut tak ada noktahnya nanti.
“Kak tahu, sekarang ni Debb rasa manis sangat. Kalau dah berdepan dengan dia, jantung berdebar-debar. Kalau bertentang mata pula, Debb rasa macam nak pitam, Bila dengar kata-kata..”
“Cukuplah tu Debb. Kakak yang dengar ni dah meremang bulu roma tahu,” Jasmine lantas memintas percakapan Debby sebelum dia tambah melalut. Geli jiwanya mendengar semua itu. Bagai digeletek-geletek. Mahu saja dia mengeluarkan kegelian hatinya saat itu juga kalau bukan hendak menjaga sedikit perasaan adiknya. Kalau fasal jiwang-jiwang cinta sebegitu, dia tak main. Baginya itu permainan budak sekolah saja.
“Kak ni keras hati betullah,” Debby mengeluh, dia menarik muka masam.
“Memang pun. Baru Debb tahu ke?” Jasmine menampakan senyuman gurauan. Sengaja dia menduga gunung berapi manusia di depannya.
“Kak ni kan,” kegeraman Debby memuncak. Apa tidaknya dia serius meluahkan rasa hatinya tapi kakaknya hanya mengambil ringan, seperti tidak bermakna. Malah senyum-senyum lagi.
“Debb tak faham situasi kakak,”kini Jasmine cuba menjelaskan dengan lebih serius. Dia memandang tepat pada mata Debby. Dia sedar adiknya itu tidak main-main dengan kata-katanya tadi.
“Memang tak faham, kak. Siapa-Siapa pun tak boleh nak faham kenapa kakak takut sangat nak kahwin,” Debby mula menarik muka masam. Nada suaranya agak menjengkelkan bagi Jasmine. Debby memusingkan tubuhnya bertentangan dengan kedudukan kakaknya. Memang sah merajuk.
Jasmine mendiamkan dirinya, merenungi setiap patah kata yang keluar dari mulut Debby tadi. Ada kewajaran di sebalik kata-kata itu, walaupun sebenarnya bertentangan dengan prinsip dirinya sendiri. Salahkah dia menilai lelaki bernama Ben yang sangat dimusuhinya itu dalam perspektif yang berbeza? Dia mencari kebencian yang bertumpuk ke atasnya. Eh, kenapa pula si Ben yang muncul dalam otak aku ni?Jasmine seolah tersentak apabila nama Ben tiba-tiba bertandang tanpa dijemput. Ah, lupakan saja! Jasmine menegarkan hatinya sehingga menjadi terlalu tebal untuk mengakui kelemahannya. Dia memilih untuk melupakan perasaan itu.

* * *
Natasha mengupas buah epal merah perlahan-lahan. Jari-jemarinya yang lembut dan gebu kelihatan teragak-agak menggunakan pisau tajam yang agak melunjur ke hujungnya. Dari air mukanya, memang tergambar kerisauan.
“Mari sini buah epal tu,” ujar Ben setelah agak lama memerhatikan gadis itu terlalu berhati-hati mengupas buah epal. Kalau dibiarkan, alamatlah selepas satu jam barulah siap epal itu dikupas, itupun setelah buah itu habis teroksida.
“Hah?” Natasha berbuat bodoh. Pertanyaan apakah ini? Ben berkata pada dirinya sendiri.
Ben merenung mata gadis jelita itu lalu segera mengambil alih buah epal dan pisau dari tangannya yang lembut itu. Natasha seperti terkaku dengan tindakan lelaki itu. Dibiarkannya saja Ben berbuat sesukanya. Dia mulai merasakan kemesraan Ben yang telah lama hilang. Hatinya berbunga-bunga. Kenangan lama dirasakannya berulang kembali.
“ Kupas buah pun tak tahu, inikan pula nak memasak,” Ben sepertinya menyindir. Lancar saja dia mengupas buah epal menggunakan pisau tadi.
Natasha tersenyum mendengar sindiran Ben. Lelaki itu tidak lagi melayannya dingin seperti sebelum ini. Saat itu dibiarkannya Ben berceloteh sendirian. Dia rela seperti itu selamanya asalkan Ben tetap disisinya seperti waktu dulu.
“Kalau takut sangat nak guna pisau cakaplah awal-awal. Tak perlulah saya terseksa melihat awak hampir menghiris jari sendiri,” ujar Ben lagi. Macam seorang bapa memarahi anak.
“Ben..,”
Ben memandang Natasha yang tersenyum manis disampingnya. Senyuman yang dirinduinya selama ini. Raut wajah yang digilainya dulu. Hatinya seperti tergoda semula. Bukankah ini yang kau mahukan, Ben? Dirinya bertanya.
“Maafkan saya,” dua patah kata keluar dari mulut Natasha yang seolah menghentikan nafas Ben seketika.
“I still..”
“ Awak nak epal ke?” Ben segera mematikan kata-kata Natasha. Dia tidak mahu hanyut oleh aliran perasaannya lagi. Sengaja dia menghulurkan hirisan epal kepada gadis manis itu disertai senyuman nipis yang kosong.
“Hmm.. Sure,” Natasha agak tersentak dengan tindakan Ben. Dia baru sedar yang keadaan tidak sama seperti dulu lagi. Kini bukan lagi masa lalu.
“Awak tak kerja ke? Setiap hari awak datang sini,” Tanya Ben, melarikan topic perbualan.
“Mestilah I kerja. Kalau tak dah lama I bankcrupt,” Natasha cuba berlawak. Tapi bagi Ben itu langsung tak lucu. “I just tak nak apa-apa jadi pada you. I care about you,” tambah Natasha. Nada suaranya lembut. Renungannya sayu menunjukkan keikhlasannya.
“Awak tak perlulah risau. Saya dah okey. Saya harap awak tak perlulah susah-susah datang sini setiap hari lagi,” Ben mengunyah hirisan epal. Dia tak mahu melayan kata-kata Natasha tadi. Lagipun dia memang tidak senang dengan kehadiran gadis itu siang dan malam di sampingnya. Kadang-kadang agak merimaskan.
“Kenapa you cakap macam tu? You tak suka ke I datang sini?” Natasha semacam dapat menangkap maksud disebalik kata-kata Ben tadi.
“Bukan begitu maksud saya. Saya cuma tak nak menyusahkan awak je,”
“You jangan cakap begitu. I ikhlas buat semua ni. Dan I harap you hargai usaha I ni,”
Ben terdiam mendengar bicara Natasha. Dia rasa bersalah. Dia terlalu mementingkan diri sendiri.
“Saya hargai semua yang awak buat untu saya. Saya berterima kasih. Tapi janganlah awak salah faham dengan maksud saya tadi,” Ben cuba memulihkan keadaan setelah melihat perubahan wajah Natasha yang mulai menyepi.
“Awak nak epal lagi ke?”
Natasha tersenyum.

2 comments:

anasha said...

eemmmm..nice..lama tunggu..harap lepas ni abby rajin menulis. cerita ni best..

nursya said...

hhmmm...
ben nk baik balik ngn natasha ker???
ish ish ish...

Friday, June 4, 2010

Takut Kahwin 12

Fajar pagi yang menyingsing seperti menyegarkan jiwa Ben yang sudah dua hari menghabiskan masa di wad klinik Dr. Chong. Hari ini merupakan hari ketiga baginya. Dalam tiga-empat hari lagi dia akan pulang ke rumah yang mulai dirinduinya. Sebetulnya, dia merasakan dirinya sudah cukup sihat untuk kembali bekerja, tetapi kerana tentangan kuat mamanya yang inginkan dia berehat di klinik itu, dia terpaksa beralah.
Dalam dua hari itu jugalah, dia sudah terbiasa dengan kunjungan Natasha, mama dan Deena. Bahkan semalam hampir saja Natasha menemaninya tidur lagi, tetapi Ben menolak keras. Natasha banyak menghabiskan masa bersamanya sepanjang berada di klinik itu. Kerana pertolongan yang dia berikan tempoh hari, Ben berasa terhutang budi dengannya. Dia bertekad melayan gadis itu sebaiknya, sebagai tanda perhargaan.
Tidak dilupakan Jasmine, dokter peribadinya yang bukan kemahuannya . Wajah gadis itu sudah melekat pada ingatannya. Setiap 6 jam, dia akan datang ke bilik itu untuk memantau rekod rawatan Ben. Entah apa yang hendak ditulis lagi. Rawatan sebenarnya sudah berakhir. Ben malas untuk memikirkan mengenai itu dengan lebih teliti.
Ben berdiri menuju ke tingkap. Cahaya mentari pagi yang ceria itu menyerbu ruangan bilik yang agak suram itu. Ben menyelak tabir putih yang menutupi tingkap, memerhati keadaan di luar klinik. Jalan-jalan masih lenggang, tempat meletak kenderaan pun masih sepi. Dia tenggelam dalam keasyikkannya menikmati suasana sunyi sebegitu. Jarang dia membiarkan dirinya berdiam memerhati persekitaran di awal pagi. Selalunya dia menyibukkan dirinya untuk ke pejabat. Sesekali menghayati alam ciptaan Tuhan ini, dia seolah menginsafi dirinya sebagai seorang manusia biasa. Senyuman nipis menghiasi wajahnya yang sejak kebelakangan ini dipenuhi tekanan kerja. Mungkin dia merasakan daanya begitu lapang pagi itu.
Ben membiarkan matanya meneroka setiap ruang alam yang mampu diterokai. Matanya sempat menangkap pergerakan sebuah kenderaan kecil berwarna kehijauan yang baru memasuki ruangan meletak kenderaan di bawah sana. Ada tarikan yang membuatnya terus memerhati kenderaan comel itu. Lama menanti, seorang gadis keluar dari dalam kereta. Gadis yang sangat dikenalinya. Ben terus memerhatikan.
Jasmine menggerak-gerakkan tubuhnya, seolah gerakan senaman. Dia menggeliat, merenggangkan otot-otot tubuhnya yang agak tegang sewaktu memandu tadi. Dia berasa begitu bebas sekali, kerana dia yakin tiada siapa yang melihatnya berperangai begitu di awal-awal pagi sebegini, tanpa menyedari yang dia sebenarnya sedang diperhatikan seseorang. Semalam, sudah hampir jam 2 pagi dia tiba di rumah. Mujurlah dia begitu rajin untuk bangun pagi dan tiba seawal jam 7 pagi di klinik hari itu. Wajahnya langsung tidak tergambar kelesuan. Keceriaan memenuhi jiwanya hari itu. Entah apa sebabnya. Setelah puas menggeliat, separuh tubuhnya kembali ke dalam kereta, mendapatkan beg tangan. Akhir sekali, dia menutup pintu kereta itu setelah semuanya selesai. Hari yang baik, Jasmine! Bisik hatinya penuh keterujaan. Dengan berkeyakinan, Jasmine melangkah menuju ke klinik, tetapi dirasakannya langkah kakinya kaku. Eh, kenapa ni? Macam tersekat.
Rupanya skirt labuh paras betis berwarna peach yang dikenakannya hari itu disepit pintu kereta. Tak guna, merosakkan hari aku saja, Jasmine mengomel dalam hati. Segera matanya memerhati keadaan sekeliling, takut-takut kejadian itu dilihat orang lain. Dia menekan punat alat kawalan jauh dengan geram, lalu membuka pintu keretanya sambil menarik bahagian skirt yang tersepit tadi. Jasmine menghempas pintu keretanya, kemudian meneruskan perjalanan dengan muka masam.
Ben ketawa sendirian memerhatikan gelagat Jasmine tadi. Hatinya berkupu-kupu melihat perubahan air muka gadis itu. Bagaikan hiburan baginya. Setiap kali dia melihat wajah Jasmine mencuka, dia ingin ketawa. Mungkin dia kesukaan kerana merasakan dirinya menang. Tetapi seperti ada perasaan asing yang menganggunya kali ini. Kenapa ya? Ah, pedulikan!
Ben menarik tuala yang tersidai di sisi almari kemudian bergerak ke bilik air. Dia ingin menyegarkan tubuh dan fikirannya yang mulai menerawang di awal pagi itu.

* * *
“Tash, macam mana dengan tawaran berlakon yang you terima dari Connerstone Production tu?” Jeannete bertanya. Selaku pengurus peribadi Natasha dia berhak tahu segala urusan kerjaya selebriti terkenal itu.
“I tak minatlah, Jean. I belum ready lagi,” Natasha menjawab. Dia khusyuk melakarkan rekaan barunya pada sehelai kertas kosong. Tangannya begitu lembut menggerakkan pensel.
“Are you sure? Ini peluang you untuk lebih mendapat tempat di mata peminat you,” Jeannete memujuk Natasha.
“Not now, I ada banyak komitmen lain buat masa ni,” sahut Natasha, serius.
“What do you mean?” Jeannete mulai curiga. Apa komitmen yang dimaksudkan Natasha? Adakah ini akan menjejaskannya sedikit demi sedikit?
“Marriage. I nak ada family sendiri dulu barulah I buat semua yang I tak pernah buat,” Natasha tersenyum, membayangkan saat-saat bahagia yang lama diimpikannya bersama Ben. Bayangan lelaki itu muncul di ruangan matanya, mengulang kembali nostalgia lama yang tersimpan rapi dalam memori indahnya.
“No, Tash. You dah terbalik,” kata-kata negative dari pengurus peribadinya itu menghancurkan semua angan-angannya. “You patut cuba semua perkara yang you tak pernah cuba selagi you masih single. You ingat kahwin ni senang ke? It’s a lot of responsibilities,”Jeannete menambah, cuba mengubah pendirian Natasha yang dirasakannya tidak matang. Lagipula, keputusan Natasha itu secara tidak langsung akan mengancam punca pendapatannya yang stabil selama ini.
“But, I must have him first,” ternyata niat Natasha adalah untuk mendapatkan cinta Ben semula. Dia sanggup melakukan apa sahaja, asalkan cinta lelaki itu menjadi miliknya semula, termasuk mengorbankan masa depan kerjayanya.
“You can have him without marrying him,” Jeannete menyatakan ideanya yang tiba-tiba muncul di kepalanya.
“How?”
“Banyak cara,” Jeannete mula menyuntikkan muslihat ke dalam fikiran majikannya itu. Dia tidak ingin periuk nasinya ditutup hanya kerana kehadiran lelaki bernama Ben itu. “Remember Tash, you always get what you wanted,” ujar Jeannete sambil tersenyum sinis.
Natasha berfikir seketika. Jeannete betul, fikirnya. Aku selalu dapatkan apa yang aku mahu,tambahnya lagi. Aku mampu mendapatkan segalanya. Cinta Ben hanya milik aku, tiada siapa selain aku. Bisikan jahat mulai meracuni mindanya.

* * *
Jasmine masih teragak-agak membuka pintu bilik VIP itu lagi, walaupun malam itu merupakan malam ketiga dia mengunjungi bilik itu. Dia perlu menandatangani rekod rawatan pesakit di dalamnya, sungguhpun pesakit itu sebenarnya tidak memerlukan sebarang rawatan rapi lagi. Jasmine hairan kenapa pihak klinik masih membenarkan Ben berada di sana. Kalau tak menyusahkan orang, tak apalah, bisik Jasmine tidak berpuas hati. Rekod rawatan itu betul-betul menyusahkan, dia mengeluh lagi.
Akhirnya, Jasmine nekad untuk memasuki bilik itu. Lantaklah, bisiknya lagi. Dia membuka pintu itu agak ganas lalu segera memasuki bilik tersebut dengan pantas tanpa memerhatikan keadaan di dalam seperti biasanya.
Jasmine hampir ternganga melihat sesosok tubuh yang berdiri di samping almari. Betulkah yang aku lihat ni? Matanya membulat dan mulutnya hampir terlopong.
“Hoi, kenapa tak ketuk pintu dulu?” suara Ben menerjah telinganya. Jasmine tidak berkata apa-apa. Dia terus melarikan diri ke luar bilik itu, seperti dikejar penyamun. Dia enggan melihat wajah lelaki yang sedang berang di dalam. Dia belari menuju ke tandas, untuk mencari tempat yang lebih selesa untuk bermonolog dengan dirinya.
Dadanya turun naik. Jasmine dapat merasakan darah deras mengalir ke seluruh tubuhnya. Dia menarik nafasnya dalam-dalam, kemudian cuba berfikir dengan tenang. Aduh, macam monyet betul aku ni, Jasmine menepuk-nepuk dahinya berulang kali. Kenapa main masuk saja tadi?
Bayangan tubuh sasa Ben yang tidak beralas tadi, muncul dalam kotak fikirannya, bahkan sangat jelas . Otot-otot pejal membentuk tubuhnya. Sosok yang sungguh menarik, sehinggakan Jasmine tidak mampu melupakannya. Seketika tadi, selepas Jasmine menyerbu masuk bilik itu seperti seorang polis, kelihatan Ben sedang menggosok-gosokkan tuala pada kepalanya yang basah. Barangkali dia baru selesai mandi, sampai tubuhnya pun belum tersarung pakaian. Nasib baiklah, dia sudah memakai seluar pendek. Kalau tidak, boleh gila Jasmine dibuatnya.
Sekarang nak buat macam mana? Jasmine bingung dengan pertanyaan itu. Nak kembali ke sana dan minta maaf atau larikan diri? Jasmine tersepit di antara dua situasi akibat perbuatannya yang kurang sopan tadi. Baru dia mengerti kenapa pentingnya mengetuk pintu sebelum masuk ke tempat orang.
Lebih baik kau minta maaf, bisikan itu tiba-tiba menjadi kuat dalam sanubari Jasmine. Seluruh nalurinya pun mengarah ke tujuan yang sama. Minta maaf? Ya, untuk menjernihkan keadaan. Macam bersoal jawab pula.
Jasmine memberanikan dirinya menuju ke bilik itu lagi. Dia mengumpulkan tenaganya untuk menyisihkan dulu rasa ego yang mulai menapak. Tunjukkan yang kau sebenarnya seorang yang professional, Jasmine. Dorongan semakin kuat.
Pintu bilik diketuk perlahan, lalu dikuak. Jasmine memerhatikan keadaan di dalam bilik itu terlebih dahulu. Malangnya, matanya lebih dahulu bertembung dengan renungan tajam Ben yang sedang membaca majalah di atas katil. Lelaki itu tidak seperti tadinya lagi. Dia sudah kemas berpakaian. Jasmine hanya mampu tertunduk dan melihat lantai. Kemudian dengan susah payahnya dia menarik tubuhnya berdepan dengan Ben.
“Ehem..” keegoan mengunci bibir Jasmine. Dia berusaha berlagak tenang untuk menandatangani rekod rawatan yang terletak hampir dengan Ben. Dia berdoa supaya semuanya cepat berlalu.
“Lain kali, ketuk pintu dulu sebelum masuk,” kata-kata Ben seperti mencucuk hatinya. Dia disindir bulat-bulat. Jasmine cuba mengangkat muka dan berpandangan dengan Ben, tapi mata lelaki itu lebih memilih barisan ayat-ayat pada majalah di tangannya.
“Emm..,” Jasmine masih teragak-agak menyatakan permohonan maafnya.
“Ada apa?” kali ini Ben memerhatinya, terganggu dengan suara-suara sumbang Jasmine yang kedengarannya ingin menyatakan sesuatu.
“Emm.. Saya nak.. min..ta maaf dengan tindakan saya tadi. Saya tak sengaja,” akhirnya keberanian untuk mengucapkan kata-kata itu mengalahkan keegoannya, walaupun perlahan dan teragak-agak. Jasmine hanya memandang lantai seperti seorang pesalah menerima hukuman.
Ben tersenyum nipis. Rendah diri pula dia hari ni, bisik hatinya. Tapi nampak ikhlas. Ah! Lupakanlah sementara ego kau Ben.
“Tak apa lah. Saya pun tahu awak tak sengaja,” Ben membalas. Wajahnya tidak menakutkan seperti tadi lagi. Betulkah yang aku dengar ni, Jasmine seolah tidak percaya yang lelaki itu akan menjadi sebaik itu. Jasmine memberanikan diri untuk bertentang mata dengannya lagi, memang betul. Ada bibit-bibit ikhlas pada riak wajahnya.
“Ba..ik..lah. Jumpa lagi,” Jasmine kaku dengan keadaan seperti itu. Dia tidak pernah mempunyai perasaan untuk berbaik-baik dengan Ben, apa lagi sampai meminta maaf. Jasmine macam tak percaya dengan apa yang berlaku. Kerana mati kata, dia segera melangkah keluar dari bilik itu , melarikan diri dari situasa kekok begitu.
Jumpa lagi? Ben tersenyum. Tak salah ke aku dengar ni? Ben bertanya. Dia hanya memerhatikan gadis itu pergi tanpa sepatah kata. Dia asyik memikirkan kejadian yang berlaku tadi. Kan bagus kalau dari dulu dia bersikap begini. Dia bermonolog lagi. Tapi, inikah Dr. Jasmine yang sebenarnya?

* * *

Debby membaringkan dirinya di atas katil. Dari riak wajahnya, terpancar cahaya kebahagiaan. Hatinya berbunga-bunga, penuh keceriaan, sampaikan Jasmine yang sedang sibuk menghadap laptop pun dapat merasakan auranya dengan sekilas pandang.
“Kenapa dengan Debb ni?” Jasmine mengusik.
“Kakak pernah jatuh cinta?” tidak disangka perkataan itu yang keluar dari mulut Debby. Matanya menatap siling bilik Jasmine yang berwarna biru muda tanpa berkelip. Macam tembus tujuh lapisan siling saja pandangan matanya.
“Sah kes gila bayang ni,”Jasmine tersenyum sendirian. Dia memang faham dengan perangai adiknya. Senang dibuai perasaan.
“Entahlah, Debb. Dah tak ingat,” ujarnya selamba. Jari-jemari rancak menekan papan kekunci. Perbualannya dengan Jane melalui laman facebook langsung tidak terganggu.
“Tak kan selama 28 tahun kakak hidup di muka bumi ni, belum pernah rasa jatuh cinta,” Debby cuba mempertikaikan kenyataan kakaknya.
“Mungkin pernah, tapi kak dah lupa dah,” Jasmine berterus-terang sambil berpaling kearah adiknya yang kini meniarap di atas katil. Seingatnya, kali terakhir dia merasakan perasaan sebegitu ialah sewaktu belajar di universiti dulu. Dia pernah menyukai seorang lelaki, seniornya. Tapi bukan jodohnya kerana ternyata lelaki itu sudah dimiliki. Sejak itu, Jasmine tidak berani menaruh perasaan mendalam kepada mana-mana lelaki lagi. Takutnya bertepuk sebelah tangan saja.
“Kalau begitu, biar Debb ingatkan,” Debby kelihatan bersemangat. Beriya-iya dia meluahkan kata-kata berkaitan cinta malam itu. Entah kenapa agaknya.
“Eh, tak payahlah. Buang masa saja. Lagi best chat dengan Jane,” Jasmine berbalik kepada laptopnya, enggan melayan kelainan sikap Debby malam itu. Tambah dilayan, makinlah menjadi.
“Kenapa? Takut dah jatuh cinta dengan Mr. Bean tu?” Debby memang bijak memancing perhatian kakaknya. Jasmine segera memandangnya sinis.
“Pandai-pandai mengarut. Jangan-jangan Debb sendiri yang sedang dilamun cinta tak,” Jasmine memutar situasi, dia pula yang mengenakan adiknya.
“Mana ada,” Debby tersipu-sipu. Pipinya kelihatan memerah. Dia rasa terjerat dengan perangkap yang dibuatnya sendiri.
“Mengaku jelah. Buat apa nak malu dengan kak. Siapa lelaki yang paling bertuah tu?” Jasmine mula mengorek rahsia. Walaupun sebenarnya niatnya hanyalah melarikan diri dari soalan Debby tadi.
“Kak ni. Sebenarnya kak kenal orangnya, tapi belum masanya nak diberitahu,” Debby berteka-teki pula.
“Kan betul. Patutlah beriya-iya nak cakap pasal cinta. Tak apalah. Kalau dah rasmi nanti beritahulah kakak ya,” ujar Jasmine tepat seperti seorang kakak yang matang. Debby tersenyum-senyum mendengar kata-kata kakaknya itu. Jarang-jarang dia mengeluarkan kata-kata yang membangun, apalagi kepada Debby sendiri. Jasmine kembali menghadap laptopnya. Dia sebenarnya malas mengendahkan Debby kalau sudah mula bercakap. Takut-takut tak ada noktahnya nanti.
“Kak tahu, sekarang ni Debb rasa manis sangat. Kalau dah berdepan dengan dia, jantung berdebar-debar. Kalau bertentang mata pula, Debb rasa macam nak pitam, Bila dengar kata-kata..”
“Cukuplah tu Debb. Kakak yang dengar ni dah meremang bulu roma tahu,” Jasmine lantas memintas percakapan Debby sebelum dia tambah melalut. Geli jiwanya mendengar semua itu. Bagai digeletek-geletek. Mahu saja dia mengeluarkan kegelian hatinya saat itu juga kalau bukan hendak menjaga sedikit perasaan adiknya. Kalau fasal jiwang-jiwang cinta sebegitu, dia tak main. Baginya itu permainan budak sekolah saja.
“Kak ni keras hati betullah,” Debby mengeluh, dia menarik muka masam.
“Memang pun. Baru Debb tahu ke?” Jasmine menampakan senyuman gurauan. Sengaja dia menduga gunung berapi manusia di depannya.
“Kak ni kan,” kegeraman Debby memuncak. Apa tidaknya dia serius meluahkan rasa hatinya tapi kakaknya hanya mengambil ringan, seperti tidak bermakna. Malah senyum-senyum lagi.
“Debb tak faham situasi kakak,”kini Jasmine cuba menjelaskan dengan lebih serius. Dia memandang tepat pada mata Debby. Dia sedar adiknya itu tidak main-main dengan kata-katanya tadi.
“Memang tak faham, kak. Siapa-Siapa pun tak boleh nak faham kenapa kakak takut sangat nak kahwin,” Debby mula menarik muka masam. Nada suaranya agak menjengkelkan bagi Jasmine. Debby memusingkan tubuhnya bertentangan dengan kedudukan kakaknya. Memang sah merajuk.
Jasmine mendiamkan dirinya, merenungi setiap patah kata yang keluar dari mulut Debby tadi. Ada kewajaran di sebalik kata-kata itu, walaupun sebenarnya bertentangan dengan prinsip dirinya sendiri. Salahkah dia menilai lelaki bernama Ben yang sangat dimusuhinya itu dalam perspektif yang berbeza? Dia mencari kebencian yang bertumpuk ke atasnya. Eh, kenapa pula si Ben yang muncul dalam otak aku ni?Jasmine seolah tersentak apabila nama Ben tiba-tiba bertandang tanpa dijemput. Ah, lupakan saja! Jasmine menegarkan hatinya sehingga menjadi terlalu tebal untuk mengakui kelemahannya. Dia memilih untuk melupakan perasaan itu.

* * *
Natasha mengupas buah epal merah perlahan-lahan. Jari-jemarinya yang lembut dan gebu kelihatan teragak-agak menggunakan pisau tajam yang agak melunjur ke hujungnya. Dari air mukanya, memang tergambar kerisauan.
“Mari sini buah epal tu,” ujar Ben setelah agak lama memerhatikan gadis itu terlalu berhati-hati mengupas buah epal. Kalau dibiarkan, alamatlah selepas satu jam barulah siap epal itu dikupas, itupun setelah buah itu habis teroksida.
“Hah?” Natasha berbuat bodoh. Pertanyaan apakah ini? Ben berkata pada dirinya sendiri.
Ben merenung mata gadis jelita itu lalu segera mengambil alih buah epal dan pisau dari tangannya yang lembut itu. Natasha seperti terkaku dengan tindakan lelaki itu. Dibiarkannya saja Ben berbuat sesukanya. Dia mulai merasakan kemesraan Ben yang telah lama hilang. Hatinya berbunga-bunga. Kenangan lama dirasakannya berulang kembali.
“ Kupas buah pun tak tahu, inikan pula nak memasak,” Ben sepertinya menyindir. Lancar saja dia mengupas buah epal menggunakan pisau tadi.
Natasha tersenyum mendengar sindiran Ben. Lelaki itu tidak lagi melayannya dingin seperti sebelum ini. Saat itu dibiarkannya Ben berceloteh sendirian. Dia rela seperti itu selamanya asalkan Ben tetap disisinya seperti waktu dulu.
“Kalau takut sangat nak guna pisau cakaplah awal-awal. Tak perlulah saya terseksa melihat awak hampir menghiris jari sendiri,” ujar Ben lagi. Macam seorang bapa memarahi anak.
“Ben..,”
Ben memandang Natasha yang tersenyum manis disampingnya. Senyuman yang dirinduinya selama ini. Raut wajah yang digilainya dulu. Hatinya seperti tergoda semula. Bukankah ini yang kau mahukan, Ben? Dirinya bertanya.
“Maafkan saya,” dua patah kata keluar dari mulut Natasha yang seolah menghentikan nafas Ben seketika.
“I still..”
“ Awak nak epal ke?” Ben segera mematikan kata-kata Natasha. Dia tidak mahu hanyut oleh aliran perasaannya lagi. Sengaja dia menghulurkan hirisan epal kepada gadis manis itu disertai senyuman nipis yang kosong.
“Hmm.. Sure,” Natasha agak tersentak dengan tindakan Ben. Dia baru sedar yang keadaan tidak sama seperti dulu lagi. Kini bukan lagi masa lalu.
“Awak tak kerja ke? Setiap hari awak datang sini,” Tanya Ben, melarikan topic perbualan.
“Mestilah I kerja. Kalau tak dah lama I bankcrupt,” Natasha cuba berlawak. Tapi bagi Ben itu langsung tak lucu. “I just tak nak apa-apa jadi pada you. I care about you,” tambah Natasha. Nada suaranya lembut. Renungannya sayu menunjukkan keikhlasannya.
“Awak tak perlulah risau. Saya dah okey. Saya harap awak tak perlulah susah-susah datang sini setiap hari lagi,” Ben mengunyah hirisan epal. Dia tak mahu melayan kata-kata Natasha tadi. Lagipun dia memang tidak senang dengan kehadiran gadis itu siang dan malam di sampingnya. Kadang-kadang agak merimaskan.
“Kenapa you cakap macam tu? You tak suka ke I datang sini?” Natasha semacam dapat menangkap maksud disebalik kata-kata Ben tadi.
“Bukan begitu maksud saya. Saya cuma tak nak menyusahkan awak je,”
“You jangan cakap begitu. I ikhlas buat semua ni. Dan I harap you hargai usaha I ni,”
Ben terdiam mendengar bicara Natasha. Dia rasa bersalah. Dia terlalu mementingkan diri sendiri.
“Saya hargai semua yang awak buat untu saya. Saya berterima kasih. Tapi janganlah awak salah faham dengan maksud saya tadi,” Ben cuba memulihkan keadaan setelah melihat perubahan wajah Natasha yang mulai menyepi.
“Awak nak epal lagi ke?”
Natasha tersenyum.

2 comments:

anasha said...

eemmmm..nice..lama tunggu..harap lepas ni abby rajin menulis. cerita ni best..

nursya said...

hhmmm...
ben nk baik balik ngn natasha ker???
ish ish ish...