Thursday, June 10, 2010

Takut Kahwin 13

Puan Christina mendongak ke langit malam yang dipenuhi bintang. Para ahli astronomi pastinya dapat mengenal pasti gugusan-gugusan bintang yang membentuk buruj tertentu. Namun, bagi seorang wanita biasa yang tidak pun mengenali apa itu buruj belantik mahupun buruj pari, dia hanya mampu menghayati cahayanya yang sirna ditengah kegelapan malam. Bagaikan hiburan baginya, bintang-bintang yang bertaburan di langit biru itu ditatapnya lama sambil fikirannya menerawang jauh.
“Mum tahu tak mana satu bintang dan mana satu planet?” Tanya Jasmine yang tiba-tiba muncul di balkoni. Sengaja dia membawa pertanyaan itu sebagai pemula perbualan. Dari tadi dia melihat ibunya tak putus-putus menatap langit. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang difikirkan oleh Puan Christina, sesuatu yang dirahsiakan daripada pengetahuannya dan Debby.
“Eh, bukan semua yang bercahaya di langit tu bintang ke?” Puan Christina bertanya pula. Sekadar melayan soalan anak perempuannya itu,sedangkan dia tak berminat pun pada soalan tersebut. Kemunculan Jasmine di sana bukanlah kejutan baginya. Dia sedia maklum dengan perangai Jasmine yang pantang melihatnya berfikir dalam-dalam sendirian. Mesti dia nak ambil tahu.
“ Tak lah. Kalau mum nak tahu yang berkelip-kelip tu lah bintang. Tapi yang bercahaya je sampai pagi tu planet,” terang Jasmine sambil menunjuk ke langit yang cerah malam itu.
“O.. Baru hari ni mum tahu,” acuh tak acuh Puan Christina bersuara.
Kedua-dua anak-beranak itu menyepi. Masing-masing mendongak langit dan melayan perasaan sendiri. Jasmine membiarkan ibunya bermain dengan fikirannya. Hatinya dirasakan tiada mood malam itu.
“Mum tak nak beritahu saya keapa yang mum fikirkan tu?” Jasmine cuba bertanya. Nalurinya sebagai anak mendesaknya berbuat begitu. Dia sebetulnya berusaha membantu ibunya yang berubah menjadi agak pendiam baru-baru ini. Pasti ada yang tak kena.
“tak ada yang penting lah. Mine jangan risau. Mum ok,” Plakang Jasmine lembutuan Christina cuba menyembunyikan rasa hatinya. Diusapnya be
“Mine tak fikir begitu. Mum masih rindukan daddy ke?” Jasmine menebak. Nada suaranya kedengaran kurang senang. Dia menduga kalau-kalau ibunya masih terfikirkan lelaki tak bertanggungjawab tu. Lelaki yang mengajarnya kebencian dan ketakutan.
Puan Christina hanya mendiamkan diri. Dia merenung raut wajah Jasmine yang menunjukkan bauran perasaanya saat itu. Wajah peranakan milik Ibunya itu ditatap Jasmine dalam, mencari kepastian dari soalannya.
“Mum lupakan saja lelaki tak guna tu. Mungkin sekarang dia sedang bersukaria bersama keluarga barunya di China. Buat apa mum buang masa nak ingat dia lagi!” suara Jasmine meninggi. Dirasakan darahnya menyirap ke muka apabila menyebutkan tentang lelaki itu. Mukanya panas.
“Jasmine, tak boleh cakap macam tu. Mum tahu betapa susahnya kamu membesar tanpa bapa, tapi apapun dia tetap daddy mine. Tiada siapa boleh menafikan itu,” Puan Christina lantas memeluk Jasmine. Matanya terasa hangat. Air mata jatuh tanpa diminta.Keperitan yang selama ini ditanggungnya melimpah tidak tertahankan.
Jasmine tidak dapat menahan gelora perasaannya lagi. Walaupun sudah lebih lima belas tahun kejadian itu berlaku, hatinya masih tetap hancur setiap kali mengenangkannya. Air matanya bercucuran. Dia memuntahkan semua rasa yang terpendam selama ini. Pelukan ibunya dibalas mesra.
“Forgive me, mum. I just don’t want you to get hurt anymore. I love you,” kata Jasmine diselangi esakan kecil. Dia berasa sangat lega setelah mengeluarkan semua yang terlipat rapi dalam hatinya selama ini. Orang kata kita akan merasa lebih baik setelah menangis.
“I know that. Mummy love you too. You and Debby,” kata Puan Christina. Dia sendiri membiarkan air matanya berlinangan di pipi. Pelukan perlahan-lahan dilepaskan. “Look at you, B.U.R.U.K tau,” Puan Christina mengeja sambil tersenyum dan menghapus air mata yang meleret di pipi Jasmine. Jasmine ketawa kecil. Senyuman ibunya membawa kembali perasaan berwarna ceria ke dalam jiwanya.
“Mum pun sama juga,H.O.D.O.H,” Jasmine meniru cara ibunya.
Kedua-dua mereka ketawa, mencuba mengeringkan air mata yang kini berhenti menitis. Masing-masing mengetawakan diri sendiri.
“Mana Debby mum?” Tanya Jasmine sambil menengok-nengok di sekeliling mereka. Adiknya ketinggalan pula acara nangis-menangis tadi. Kalau tidak pasti dialah yang paling ‘emo’.
“Masih bergayut kot,” Jasmine tiba-tiba ketawa terbahak-bahak setelah mendengar jawapan ibunya.
“Debby di atas pokok ke mum, bergayut-gayut ni,” Jasmine mengata adiknya, sedangkan dia tahu maksud ibunya bergayut di telefon. Tambah berderailah ketawa mereka.
***
Seperti biasalah, Jasmine masih teragak-agak di depan pintu bilik itu. Keputusan yang begitu mudah pun difikirnya menggunakan konsep kebarangkalian. Masuk, nanti dulu, masuk, nanti dulu, masuk, nanti dulu. Begitulah keadaan Jasmine setiap kali hendak memasuki bilik itu. Macam telur di hujung tanduk.
“Masuk sajalah Jasmine,”bisik mindanya.
Dengan penuh berhati-hati, Jasmine mengetuk pintu bilik itu.
“Masuk,”
Tenang Jasmine, semua akan ok. Kau hanya perlu tandatangan dan cepat-cepat keluar dari situ. Ya!
Jasmine melangkah dengan yakin. Semuanya akan baik saja, dia mengingatkan dirinya sendiri, macamlah ada pertandingan atau temu duga di dalam. Sebaik melihat Ben yang sedang berdiri-diri memerhati di luar jendela, kegilaan perasaannya beransur musnah. Segera dia mendapatkan rekod di kaki katil dan menurunkan tandatangan berharganya. Niatnya mahu berambus terus.
“Boleh aku cakap sesuatu dengan kau?” Jasmine hampir tidak dapat mempercayai telinganya. Ben Carl Fernandez nak ajak berbincang ke? Dia menduga. Ben mendekati Jasmine yang membeku di kaki katil.
“Cakaplah apa yang Encik Ben nak cakap,” Jasmine menjawab dengan penuh sopan-santun, walaupun masih kedengaran dingin. Sejak bila pula ni?
“Aku nak tahu dari mulut kau sendiri. Betulkah mak kau dan mama aku nak jodohkan kita?” santai saja Ben bertanya sambil merenung gadis comel yang sedang terkebil-kebil di sebalik cermin matanya.
Soalan apakah ini? Jasmine sendiri menanyai dirinya. Dahinya tanpa sengaja berkerut. Masih tak habis-habis ke dia ni dengan isu ni. Jasmine serba salah.
“Emm.. Aku.. tak tahu,” akhirnya itulah jawaban yang keluar tersekat-sekat. Jasmine hanya tertunduk memandang lantai yang kosong. Entah apa yang menariknya lantai itu berbanding wajah kacak Ben.
“Macam mana kau boleh tak tahu? Kau sendiri yang mengaku bakal isteri aku kan,”senyuman sinis Ben mengiringi kata-katanya. Mata Jasmine yang sedari tadi hinggap di lantai sekarang hampir tersembul keluar memandang pemuda berwajah tenang didepannya. Dia ni memang sengaja nak kenakan aku, tak bolehkah dia lupakan saja semua yang telah berlaku tanpa mahuku itu? Jasmine mengetap bibir.
“Nampaknya encik masih mengambil berat soal itu lagi. Aku sangat berharap Encik Ben lupakan saja tentang kisah lama itu,” Jasmine lantas membalas dengan yakin sambil cuba bersikap profesional. Keberanian, entah dari mana tiba-tiba merasukinya. Dia berdiri tegak menghadap tubuh tinggi di depannya. Biar semuanya selesai sekarang juga!
“Jadi kau memang tahu lah kan. Tapi aku hairan kenapa selama ini kau macam melancarkan perang dingin dengan aku? Bukankah kau nak aku jadi suami kau?” Kata-kata berupa ejekan seperti anak-anak api yang memercik di hati Jasmine. Si Ben ni memang sengaja nak kena, Jasmine menahan kegeraman yang sedang mendidih dalam hatinya. Ini bukan menyelesaikan masalah, tapi mencari masalah. Kau cakap melancarkan perang dingin ye, sekarang biar kita bertempur dalam pertikaman lidah dan lihatlah siapa yang akan menang, Jasmine beriya-iya. Kini bukan saja hatinya yang berapi-api tetapi juga matanya.
“Encik Ben yang budiman, memang aku ada cakap yang aku ni bakal…ehem” Jasmine berhenti. Dia memang tiada niat menyambung ayat itu. “Tapi encik kena ingat semua itu bukanlah dirancang mahupun lahir dari hati yang ikhlas. Semuanya hanya kebetulan. So, tak payah lah nak panjang-panjangkan cerita,” sengaja Jasmine mencabar keegoan Ben yang sememangnya terbukti. Tapi dia benar-benar tidak faham apakah niat lelaki itu yang sebenar-benarnya. Nak malukan dia ataupun nak malukan diri sendiri?
“Kau tahu tak siapa yang panjangkan cerita? Kau sendiri. Bukan aku,” senang saja Ben membalas. Pandangan matanya yang selamba bertentangan dengan Jasmine membuat dokter itu menggetap gigi. Kau nak salahkan aku?
“Hah?Aku?Jangan nak merepek Encik Ben,” Jasmine hampir menjerit kegeraman.
“Aku tak makan kerepek lah,” Ben tiba-tiba ketawa pula. Sengaja memperlekehkan perbicaraan Jasmine. Tikam-menikam bermula.
“Encik tak payah lah pura-pura jadi tongkol. Kalau encik tak perasan, ego encik lah yang menyebabkan semua ni ,” Jasmine bersuara tegas. Dalam marahnya pun dia masih menggelar Ben encik, kononnya sebagai menghormati status pesakit yang dibawa Ben.
“Memang pun aku bukan sejenis ikan. Jadi buat apa nak pura-pura. Untuk peringatan kau, ego kaulah yang memulakan semua ni,” Ben menepis serangan Jasmine disertai lawak lurus bendulnya yang seperti menumpuk bara di atas kepala Jasmine.
“Tengoklah tu. Dah terbukti. Kau tak nak mengaku salah. Dasar ego,” Jasmine melawan lagi. Pertikaman bertambah sengit. Jasmine tidak memperdulikan lagi gelaran hormat atau status. Kewibawaannya nyata dicabar.
“Puan Dokter, kau tu lagi lah ego, Tak nak mengaku umur dah naik,” Ben sengaja melancarkan kata-kata sensitive itu sambil menghampiri Jasmine, seperti mencabar kesabaran gadis yang dadanya sekarang turun naik.
“Kau…” Jasmine mati kata. Nak balas apa ni? Otaknya berusaha mencari ayat power untuk menumpaskan terjahan Ben tadi. Tak guna!
“Apa? Aku kenapa?” Ben memanas-manaskan lagi hati Jasmine saat itu. Macam nak bunuh diri.
“Kenapa kau kata, kalau kau tu tak sedar-sedar diri lagi, kau tu bukan saja ego tapi juga pencuri,” Idea tiba-tiba datang dalam kesesakan. Tapi logic ke pencuri, Jasmine sendiri tak pasti dengan idea rambangnya. Ah! Lantaklah kau.
“Pencuri? Tak masuk akal. Aku curi apa? Hati kau?” Ben tergelak lagi. Sempat lagi mengusik Jasmine di tengah keseriusannya.
“Jangan nak buat bodoh. Mana gelang aku? Dah berbulan-bulan dengan kau. Entah-entah kau dah jual tak,” lancar saja Jasmine mematahkan niat Ben untuk memalukannya.
“Gelang?” Ben tersentak seketika. Kejadian lama menyelubunginya. Gelang perak yang ditemuinnya di depan chalet lebih tiga bulan lalu tiba-tiba muncul dalam ingatannya. Di mana aku letak gelang tu? Ben berusaha mengingat. Macam mana aku boleh lupa ni?
“Macam mana? Dah ingat. Lebih baik kau pulangkan gelang tu. Kalau tidak aku akan buat laporan polis,” Jasmine siap mengugut lagi. Kali ini dia yakin yang dia sudah berjaya mengalahkan Ben. Dia menghampiri Ben sedikit macam nak bertumbuk.
“Kenapalah kau selalu main cakap lepas je. Kau tak fikir langsung ke macam mana gelang tu boleh berada dalam tangan aku kalau bukan kerana kau sengaja jatuhkan. Kalau nak malu free-free sila lapor,” Ben belum menyerah nampaknya. Tak sia-sia dia belajar tinggi-tinggi sampai masuk university rupanya. Segala peluang digunakan sebijaknya.
“Apa-apalah. Aku nak gelang aku dalam minggu ni juga,” Jasmine bersikeras. Dia langsung tak mengendahkan kata-kata Ben sebelum itu. Dia memeluk tubuhnya dengan angkuh sambil melemparkan pandangan merendah-rendahkan kepada Ben.
“Kau tak payah risau. Aku tak nak gelang kau, jadi buat apa nak simpan,” Ben membalas lagi. Kedua-duanya langsung tidak bertolak ansur. Ada saja cara nak menghancurkan pihak musuh. Ben masih berdiri menghadap Jasmine yang buat-buat pekak. Sungguh memualkan, bebel Ben dalam hatinya.
“Yelah tu,pencuri,” perkataan pencuri ditekankan Jasmine. Aku mesti menang, tekadnya.
“Aku bukan pencuri,” Ben menempis lagi. Aku tak nak kalah, azamnya.
“Pencuri,”
“Aku bukan!”
“pencuri,”
“Aku bukan!”
Jasmine dan Ben balas-membalas, sepertinya tiada tanda akan berakhir selagi salah seorang daripada mereka berdua tidak mengalah. Kalau dalam filem aksi, lagak mereka sekarang samalah dengan aksi tembak-menembak.
“Dr. Jasmine?”
“Apa!”
Jasmine segera berpaling kea rah pintu dengan wajah segarang harimau betina. Seorang jururawat terkebil-kebil memerhati seorang dokter bertekak dengan pesakitnya. Tak pasal-pasal ditempelak pula. Pertikaman lidah antara Jasmine dan Ben pun serta-merta berakhir tanpa keputusan menang kalah.
“Eh, Ani. Maaf. Ada apa?” tutur Jasmine lembut setelah kembali ke dunia nyata dari medan tikam lidah. Ben pula berpura-pura membuka almari pakaian. Tahu malu juga.
“Err.. Dr. Chong minta dokter datang ke biliknya sekarang,”ujar jururawat muda itu satu-satu, takutnya masih tersisa. Apa tidaknya teriakkan Jasmine tadi bagai menggugurkan jantungnya.
“Baiklah. Thanks,” balas Jasmine disertai senyuman yang dimanis-maniskan. Jururawat itu tersenyum paksa kemudian bergegas pergi.
“Ingat Encik Ben. Gelang aku,”sempat lagi Jasmine mengingatkan Ben yang menjelingnya di sebalik pintu almari sebelum meninggalkan bilik itu.
“Eii.. Geramnya,” Ben menghempaskan pintu almari sekuatnya setelah Jasmine hilang dari penglihatannya . Tapi cepat-cepat pula dia membuka pintu itu semula untuk memastikannya masih berfungsi.
***

7 comments:

Anonymous said...

best2...

Julianah said...

nice story:-) continue...tq

ajex_saadah said...

hmmm.... ben ngan mine asyik nak gado je... tp x pe... nnt lame2 msti syg kan??? hehehe... x sbar tnggu next n3...

nursya said...

lawak tul la si ben ngn jasmine nie..

writer ader ayat tergantung ler...
x paham....

abigail said...

sorry ek klau ada ayat yg x dfahami..
akn cuba d'perbaiki.. thx 4 ol da komens..

syahsulaiman said...

da lme tgu next n3....
lmbt lg kew...
huhu....

Anonymous said...

mna smbungan yg sterusnyer???

Thursday, June 10, 2010

Takut Kahwin 13

Puan Christina mendongak ke langit malam yang dipenuhi bintang. Para ahli astronomi pastinya dapat mengenal pasti gugusan-gugusan bintang yang membentuk buruj tertentu. Namun, bagi seorang wanita biasa yang tidak pun mengenali apa itu buruj belantik mahupun buruj pari, dia hanya mampu menghayati cahayanya yang sirna ditengah kegelapan malam. Bagaikan hiburan baginya, bintang-bintang yang bertaburan di langit biru itu ditatapnya lama sambil fikirannya menerawang jauh.
“Mum tahu tak mana satu bintang dan mana satu planet?” Tanya Jasmine yang tiba-tiba muncul di balkoni. Sengaja dia membawa pertanyaan itu sebagai pemula perbualan. Dari tadi dia melihat ibunya tak putus-putus menatap langit. Dia dapat merasakan ada sesuatu yang difikirkan oleh Puan Christina, sesuatu yang dirahsiakan daripada pengetahuannya dan Debby.
“Eh, bukan semua yang bercahaya di langit tu bintang ke?” Puan Christina bertanya pula. Sekadar melayan soalan anak perempuannya itu,sedangkan dia tak berminat pun pada soalan tersebut. Kemunculan Jasmine di sana bukanlah kejutan baginya. Dia sedia maklum dengan perangai Jasmine yang pantang melihatnya berfikir dalam-dalam sendirian. Mesti dia nak ambil tahu.
“ Tak lah. Kalau mum nak tahu yang berkelip-kelip tu lah bintang. Tapi yang bercahaya je sampai pagi tu planet,” terang Jasmine sambil menunjuk ke langit yang cerah malam itu.
“O.. Baru hari ni mum tahu,” acuh tak acuh Puan Christina bersuara.
Kedua-dua anak-beranak itu menyepi. Masing-masing mendongak langit dan melayan perasaan sendiri. Jasmine membiarkan ibunya bermain dengan fikirannya. Hatinya dirasakan tiada mood malam itu.
“Mum tak nak beritahu saya keapa yang mum fikirkan tu?” Jasmine cuba bertanya. Nalurinya sebagai anak mendesaknya berbuat begitu. Dia sebetulnya berusaha membantu ibunya yang berubah menjadi agak pendiam baru-baru ini. Pasti ada yang tak kena.
“tak ada yang penting lah. Mine jangan risau. Mum ok,” Plakang Jasmine lembutuan Christina cuba menyembunyikan rasa hatinya. Diusapnya be
“Mine tak fikir begitu. Mum masih rindukan daddy ke?” Jasmine menebak. Nada suaranya kedengaran kurang senang. Dia menduga kalau-kalau ibunya masih terfikirkan lelaki tak bertanggungjawab tu. Lelaki yang mengajarnya kebencian dan ketakutan.
Puan Christina hanya mendiamkan diri. Dia merenung raut wajah Jasmine yang menunjukkan bauran perasaanya saat itu. Wajah peranakan milik Ibunya itu ditatap Jasmine dalam, mencari kepastian dari soalannya.
“Mum lupakan saja lelaki tak guna tu. Mungkin sekarang dia sedang bersukaria bersama keluarga barunya di China. Buat apa mum buang masa nak ingat dia lagi!” suara Jasmine meninggi. Dirasakan darahnya menyirap ke muka apabila menyebutkan tentang lelaki itu. Mukanya panas.
“Jasmine, tak boleh cakap macam tu. Mum tahu betapa susahnya kamu membesar tanpa bapa, tapi apapun dia tetap daddy mine. Tiada siapa boleh menafikan itu,” Puan Christina lantas memeluk Jasmine. Matanya terasa hangat. Air mata jatuh tanpa diminta.Keperitan yang selama ini ditanggungnya melimpah tidak tertahankan.
Jasmine tidak dapat menahan gelora perasaannya lagi. Walaupun sudah lebih lima belas tahun kejadian itu berlaku, hatinya masih tetap hancur setiap kali mengenangkannya. Air matanya bercucuran. Dia memuntahkan semua rasa yang terpendam selama ini. Pelukan ibunya dibalas mesra.
“Forgive me, mum. I just don’t want you to get hurt anymore. I love you,” kata Jasmine diselangi esakan kecil. Dia berasa sangat lega setelah mengeluarkan semua yang terlipat rapi dalam hatinya selama ini. Orang kata kita akan merasa lebih baik setelah menangis.
“I know that. Mummy love you too. You and Debby,” kata Puan Christina. Dia sendiri membiarkan air matanya berlinangan di pipi. Pelukan perlahan-lahan dilepaskan. “Look at you, B.U.R.U.K tau,” Puan Christina mengeja sambil tersenyum dan menghapus air mata yang meleret di pipi Jasmine. Jasmine ketawa kecil. Senyuman ibunya membawa kembali perasaan berwarna ceria ke dalam jiwanya.
“Mum pun sama juga,H.O.D.O.H,” Jasmine meniru cara ibunya.
Kedua-dua mereka ketawa, mencuba mengeringkan air mata yang kini berhenti menitis. Masing-masing mengetawakan diri sendiri.
“Mana Debby mum?” Tanya Jasmine sambil menengok-nengok di sekeliling mereka. Adiknya ketinggalan pula acara nangis-menangis tadi. Kalau tidak pasti dialah yang paling ‘emo’.
“Masih bergayut kot,” Jasmine tiba-tiba ketawa terbahak-bahak setelah mendengar jawapan ibunya.
“Debby di atas pokok ke mum, bergayut-gayut ni,” Jasmine mengata adiknya, sedangkan dia tahu maksud ibunya bergayut di telefon. Tambah berderailah ketawa mereka.
***
Seperti biasalah, Jasmine masih teragak-agak di depan pintu bilik itu. Keputusan yang begitu mudah pun difikirnya menggunakan konsep kebarangkalian. Masuk, nanti dulu, masuk, nanti dulu, masuk, nanti dulu. Begitulah keadaan Jasmine setiap kali hendak memasuki bilik itu. Macam telur di hujung tanduk.
“Masuk sajalah Jasmine,”bisik mindanya.
Dengan penuh berhati-hati, Jasmine mengetuk pintu bilik itu.
“Masuk,”
Tenang Jasmine, semua akan ok. Kau hanya perlu tandatangan dan cepat-cepat keluar dari situ. Ya!
Jasmine melangkah dengan yakin. Semuanya akan baik saja, dia mengingatkan dirinya sendiri, macamlah ada pertandingan atau temu duga di dalam. Sebaik melihat Ben yang sedang berdiri-diri memerhati di luar jendela, kegilaan perasaannya beransur musnah. Segera dia mendapatkan rekod di kaki katil dan menurunkan tandatangan berharganya. Niatnya mahu berambus terus.
“Boleh aku cakap sesuatu dengan kau?” Jasmine hampir tidak dapat mempercayai telinganya. Ben Carl Fernandez nak ajak berbincang ke? Dia menduga. Ben mendekati Jasmine yang membeku di kaki katil.
“Cakaplah apa yang Encik Ben nak cakap,” Jasmine menjawab dengan penuh sopan-santun, walaupun masih kedengaran dingin. Sejak bila pula ni?
“Aku nak tahu dari mulut kau sendiri. Betulkah mak kau dan mama aku nak jodohkan kita?” santai saja Ben bertanya sambil merenung gadis comel yang sedang terkebil-kebil di sebalik cermin matanya.
Soalan apakah ini? Jasmine sendiri menanyai dirinya. Dahinya tanpa sengaja berkerut. Masih tak habis-habis ke dia ni dengan isu ni. Jasmine serba salah.
“Emm.. Aku.. tak tahu,” akhirnya itulah jawaban yang keluar tersekat-sekat. Jasmine hanya tertunduk memandang lantai yang kosong. Entah apa yang menariknya lantai itu berbanding wajah kacak Ben.
“Macam mana kau boleh tak tahu? Kau sendiri yang mengaku bakal isteri aku kan,”senyuman sinis Ben mengiringi kata-katanya. Mata Jasmine yang sedari tadi hinggap di lantai sekarang hampir tersembul keluar memandang pemuda berwajah tenang didepannya. Dia ni memang sengaja nak kenakan aku, tak bolehkah dia lupakan saja semua yang telah berlaku tanpa mahuku itu? Jasmine mengetap bibir.
“Nampaknya encik masih mengambil berat soal itu lagi. Aku sangat berharap Encik Ben lupakan saja tentang kisah lama itu,” Jasmine lantas membalas dengan yakin sambil cuba bersikap profesional. Keberanian, entah dari mana tiba-tiba merasukinya. Dia berdiri tegak menghadap tubuh tinggi di depannya. Biar semuanya selesai sekarang juga!
“Jadi kau memang tahu lah kan. Tapi aku hairan kenapa selama ini kau macam melancarkan perang dingin dengan aku? Bukankah kau nak aku jadi suami kau?” Kata-kata berupa ejekan seperti anak-anak api yang memercik di hati Jasmine. Si Ben ni memang sengaja nak kena, Jasmine menahan kegeraman yang sedang mendidih dalam hatinya. Ini bukan menyelesaikan masalah, tapi mencari masalah. Kau cakap melancarkan perang dingin ye, sekarang biar kita bertempur dalam pertikaman lidah dan lihatlah siapa yang akan menang, Jasmine beriya-iya. Kini bukan saja hatinya yang berapi-api tetapi juga matanya.
“Encik Ben yang budiman, memang aku ada cakap yang aku ni bakal…ehem” Jasmine berhenti. Dia memang tiada niat menyambung ayat itu. “Tapi encik kena ingat semua itu bukanlah dirancang mahupun lahir dari hati yang ikhlas. Semuanya hanya kebetulan. So, tak payah lah nak panjang-panjangkan cerita,” sengaja Jasmine mencabar keegoan Ben yang sememangnya terbukti. Tapi dia benar-benar tidak faham apakah niat lelaki itu yang sebenar-benarnya. Nak malukan dia ataupun nak malukan diri sendiri?
“Kau tahu tak siapa yang panjangkan cerita? Kau sendiri. Bukan aku,” senang saja Ben membalas. Pandangan matanya yang selamba bertentangan dengan Jasmine membuat dokter itu menggetap gigi. Kau nak salahkan aku?
“Hah?Aku?Jangan nak merepek Encik Ben,” Jasmine hampir menjerit kegeraman.
“Aku tak makan kerepek lah,” Ben tiba-tiba ketawa pula. Sengaja memperlekehkan perbicaraan Jasmine. Tikam-menikam bermula.
“Encik tak payah lah pura-pura jadi tongkol. Kalau encik tak perasan, ego encik lah yang menyebabkan semua ni ,” Jasmine bersuara tegas. Dalam marahnya pun dia masih menggelar Ben encik, kononnya sebagai menghormati status pesakit yang dibawa Ben.
“Memang pun aku bukan sejenis ikan. Jadi buat apa nak pura-pura. Untuk peringatan kau, ego kaulah yang memulakan semua ni,” Ben menepis serangan Jasmine disertai lawak lurus bendulnya yang seperti menumpuk bara di atas kepala Jasmine.
“Tengoklah tu. Dah terbukti. Kau tak nak mengaku salah. Dasar ego,” Jasmine melawan lagi. Pertikaman bertambah sengit. Jasmine tidak memperdulikan lagi gelaran hormat atau status. Kewibawaannya nyata dicabar.
“Puan Dokter, kau tu lagi lah ego, Tak nak mengaku umur dah naik,” Ben sengaja melancarkan kata-kata sensitive itu sambil menghampiri Jasmine, seperti mencabar kesabaran gadis yang dadanya sekarang turun naik.
“Kau…” Jasmine mati kata. Nak balas apa ni? Otaknya berusaha mencari ayat power untuk menumpaskan terjahan Ben tadi. Tak guna!
“Apa? Aku kenapa?” Ben memanas-manaskan lagi hati Jasmine saat itu. Macam nak bunuh diri.
“Kenapa kau kata, kalau kau tu tak sedar-sedar diri lagi, kau tu bukan saja ego tapi juga pencuri,” Idea tiba-tiba datang dalam kesesakan. Tapi logic ke pencuri, Jasmine sendiri tak pasti dengan idea rambangnya. Ah! Lantaklah kau.
“Pencuri? Tak masuk akal. Aku curi apa? Hati kau?” Ben tergelak lagi. Sempat lagi mengusik Jasmine di tengah keseriusannya.
“Jangan nak buat bodoh. Mana gelang aku? Dah berbulan-bulan dengan kau. Entah-entah kau dah jual tak,” lancar saja Jasmine mematahkan niat Ben untuk memalukannya.
“Gelang?” Ben tersentak seketika. Kejadian lama menyelubunginya. Gelang perak yang ditemuinnya di depan chalet lebih tiga bulan lalu tiba-tiba muncul dalam ingatannya. Di mana aku letak gelang tu? Ben berusaha mengingat. Macam mana aku boleh lupa ni?
“Macam mana? Dah ingat. Lebih baik kau pulangkan gelang tu. Kalau tidak aku akan buat laporan polis,” Jasmine siap mengugut lagi. Kali ini dia yakin yang dia sudah berjaya mengalahkan Ben. Dia menghampiri Ben sedikit macam nak bertumbuk.
“Kenapalah kau selalu main cakap lepas je. Kau tak fikir langsung ke macam mana gelang tu boleh berada dalam tangan aku kalau bukan kerana kau sengaja jatuhkan. Kalau nak malu free-free sila lapor,” Ben belum menyerah nampaknya. Tak sia-sia dia belajar tinggi-tinggi sampai masuk university rupanya. Segala peluang digunakan sebijaknya.
“Apa-apalah. Aku nak gelang aku dalam minggu ni juga,” Jasmine bersikeras. Dia langsung tak mengendahkan kata-kata Ben sebelum itu. Dia memeluk tubuhnya dengan angkuh sambil melemparkan pandangan merendah-rendahkan kepada Ben.
“Kau tak payah risau. Aku tak nak gelang kau, jadi buat apa nak simpan,” Ben membalas lagi. Kedua-duanya langsung tidak bertolak ansur. Ada saja cara nak menghancurkan pihak musuh. Ben masih berdiri menghadap Jasmine yang buat-buat pekak. Sungguh memualkan, bebel Ben dalam hatinya.
“Yelah tu,pencuri,” perkataan pencuri ditekankan Jasmine. Aku mesti menang, tekadnya.
“Aku bukan pencuri,” Ben menempis lagi. Aku tak nak kalah, azamnya.
“Pencuri,”
“Aku bukan!”
“pencuri,”
“Aku bukan!”
Jasmine dan Ben balas-membalas, sepertinya tiada tanda akan berakhir selagi salah seorang daripada mereka berdua tidak mengalah. Kalau dalam filem aksi, lagak mereka sekarang samalah dengan aksi tembak-menembak.
“Dr. Jasmine?”
“Apa!”
Jasmine segera berpaling kea rah pintu dengan wajah segarang harimau betina. Seorang jururawat terkebil-kebil memerhati seorang dokter bertekak dengan pesakitnya. Tak pasal-pasal ditempelak pula. Pertikaman lidah antara Jasmine dan Ben pun serta-merta berakhir tanpa keputusan menang kalah.
“Eh, Ani. Maaf. Ada apa?” tutur Jasmine lembut setelah kembali ke dunia nyata dari medan tikam lidah. Ben pula berpura-pura membuka almari pakaian. Tahu malu juga.
“Err.. Dr. Chong minta dokter datang ke biliknya sekarang,”ujar jururawat muda itu satu-satu, takutnya masih tersisa. Apa tidaknya teriakkan Jasmine tadi bagai menggugurkan jantungnya.
“Baiklah. Thanks,” balas Jasmine disertai senyuman yang dimanis-maniskan. Jururawat itu tersenyum paksa kemudian bergegas pergi.
“Ingat Encik Ben. Gelang aku,”sempat lagi Jasmine mengingatkan Ben yang menjelingnya di sebalik pintu almari sebelum meninggalkan bilik itu.
“Eii.. Geramnya,” Ben menghempaskan pintu almari sekuatnya setelah Jasmine hilang dari penglihatannya . Tapi cepat-cepat pula dia membuka pintu itu semula untuk memastikannya masih berfungsi.
***

7 comments:

Anonymous said...

best2...

Julianah said...

nice story:-) continue...tq

ajex_saadah said...

hmmm.... ben ngan mine asyik nak gado je... tp x pe... nnt lame2 msti syg kan??? hehehe... x sbar tnggu next n3...

nursya said...

lawak tul la si ben ngn jasmine nie..

writer ader ayat tergantung ler...
x paham....

abigail said...

sorry ek klau ada ayat yg x dfahami..
akn cuba d'perbaiki.. thx 4 ol da komens..

syahsulaiman said...

da lme tgu next n3....
lmbt lg kew...
huhu....

Anonymous said...

mna smbungan yg sterusnyer???