Wednesday, May 23, 2012

Black & White 4, 5


Bab 4
Matahari sudah lama terbenam. Burung-burung sudah kembali ke sarangnya. Tapi Lena masih belum pulang ke rumah. Jam di dinding sudah menunjuk ke angka 10. Belum ada tanda-tanda kepulangan Lena setelah seharian meninggalkan rumah.
                Nina setia menunggu di ruang tamu ditemani Televisyen. Ibunya baru saja masuk ke bilik tidur setelah dia paksa. Kalau tidak dipasti, pasti ibunya itu masih bersengkang mata menyiapkan jahitan sambil menunggu adik perempuannya itu pulang. Amar pula di dalam bilik, mengulangkaji pelajaran.
                Sesekali Nina mengerling kearah pintu masuk, mengharapkannya dibuka dan adiknya muncul. Tetapi setiap kali dia menoleh, pintu itu masih tetap tertutup. Filem Hindustan yang sedang dimainkan di televisyen, tidak mampu menghibur hatinya ketika itu. Dia asyik terfikirkan keadaan adiknya.
                Semalam, dia menerima panggilan dari Yvone, sahabat baik Lena sejak sekolah rendah. Kata Yvone, Lena sudah banyak berubah. Dia tidak lagi mahu menghabiskan masa bersamanya malah pelajaran Lena sudah semakin merosot. Yvone juga mengatakan yang Lena sudah mula bergaul dengan pelajar-pelajar yang terkenal dengan sifat yang tidak bermoral. Sejak itu, Nina jadi tidak sedap hati, setiap kali Lena keluar rumah, ada rasa tidak senang dalam hatinya. Nina ingin tahu kenapa adiknya jadi begitu, tapi dia tahu tidak mungkin Lena akan buka mulut dan berkongsi cerita dengannya. Dia tahu benar sifat adiknya. Tapi, walau apapun juga, Nina tahu dia perlu menegur sikap adiknya itu kerana itu merupakan salah satu tanggungjawabnya sebagai kakak. Kalau dibiarkan saja, pasti keadaan akan jadi lebih teruk.
                Dalam sibuk otak Nina ligat berfikir, tombol pintu utama kedengarannya dipulas. Nina lantas menoleh dan bersedia menerima kepulangan si adik yang sudah lama dinantikan. Ketika itu jam sudah menunjukkan jam 10 setengah malam.
                Seperti yang dijangkakan, Lena muncul di sebalik pintu. Sebaik sahaja matanya bertembung dengan mata kakaknya di ruang tamu, dia sengaja melarikan pandangannya dan berlagak seolah-olah tiada sesiapa yang wujud di sana. Tiada salam yang diucapkan cuma bunyi tapak kaki yang menapak pantas kedengaran.
                “Lena, kakak ada hal nak cakap dengan kamu sekejap,” Nina mencuba sedaya upayanya untuk berlembut dengan adiknya itu walaupun dalam hati sebenarnya sudah membuak dengan kemarahan.
                Langkah Lena mati seketika. Hanya seketika. Kemudian dia melangkah semula seperti tidak mendengar apa-apa. Perbuatannya itu seperti sengaja menduga kesabaran Nina yang sememangnya sudah lama bersabar dengan si adik.
                “Lena, kau tak ada telingakah atau pekak? Aku kata aku ada hal nak bincang dengan kau. Kau faham tak?” suara Nina sudah meninggi tapi emosinya masih di bawah kawalan.
                Lena mengetap gigi menahan amarah. Tapi dia turutkan juga arahan kakaknya lalu duduk di kusyen yang terletak jauh dari kakaknya. Beg sandangnya diletakkan kasar di atas meja kecil. Dia sengaja melarikan matanya daripada memandang Nina.
                “Cakaplah cepat. Aku penat ni,” kata Lena sambil bersandar pada kusyen dan menutup matanya. Niatnya mahu membuat kakaknya rasa serba salah.
                “Kau dari mana ni? Balik lewat malam,” Nina bertanya baik-baik. Dia tidak mahu mengeruhkan keadaan dengan berbicara kasar terhadap adiknya yang panas baran itu.
                Tiada jawaban, sebaliknya Lena buat-buat tertidur dan tambah membuat kesabaran kakaknya semakin nipis. Nina menarik nafasnya, menahan rasa marah yang mula membara.
                “Kakak dengar pelajaran kau semakin merosot sekarang. Kenapa dengan kau ni Lena? Kau sendiri tahu kan keadaan keluarga kita. Kita bukan orang senang. Kalau Lena belajar elok-elok, Lena juga yang senang nanti,” Nina memulakan seisi syarahannya. Dia memerhatikan riak adikknya dengan teliti. Tiada apa-apa. Lena masih menutup matanya sambil berpeluk tubuh.
                “Kakak tahu kau mesti anggap kakak ni menyibuk urusan hidup kau. Tapi kakak buat macam ni sebab kakak nak yang terbaik untuk kau, Lena. Kakak tak nak kau menyesal nanti. Kakak Cuma nak nasihatkan, janganlah berkawan dengan orang-orang yang bermasalah. Nanti Lena juga yang terima padah nanti,”
                “Kau tak ada hak nak kutuk kawan-kawan aku! Kau tengok diri kau tu siapa. Belajar tinggi-tinggi tapi akhirnya jadi kuli juga. Kau memang tak sedar diri. Kau tak layak nak nasihatkan aku, kau nasihatkan saja diri kau sendiri!” Lena tiba-tiba membentak keras. Reaksinya yang begitu drastic membuat Nina mati kata. Dia tak sangka adiknya sendiri boleh bercakap begitu tentangnya. Dia rasakan bagai ditampar disebelah menyebelah mukanya.
                Nina tidak dapat membendung rasa marahnya lagi, dia sudah tidak tahan sehingga dia tidak sedar dia sudah menampar pipi kiri adiknya. Lena terkelu sambil meraba pipi kirinya yang terasa kebas akibat tamparan kakaknya. Air mata mula memenuhi matanya.
                “Kau tak guna! Sekali lagi kau campur tangan urusan aku, aku akan pergi dari rumah ni. Kau tengoklah sendiri!” Lena menjerit lalu berlari ke bilik tidurnya.
                Puan Intan dan Amar bergegas keluar dari bilik masing-masing dengan cemas akibat terdengar suara nyaring Lena. Perhatian mereka tertumpu kepada pintu bilik tengah yang dihempas kemudian kea rah Nina yang kaku berdiri di ruang tamu dengan dada yang turun naik. Dia tak sengaja menyakitkan adiknya. Dia tidak berniat pun. Tapi semuanya sudahpun berlaku. Tiada apa lagi yang mampu dia katakan.
                “Nina tak sengaja,mak,”
                Puan Intan segera memeluk anak sulungnya itu untuk menenangkannya.
                “Tak apa, nak. Tak apa. Mak faham,”
Amar sekadar menjadi pemerhati. Ada rasa sendu di hatinya melihat keadaan keluarganya begitu. Namun apakan dayanya. Dia tidak mampu melakukan apa-apa untuk merubah keadaan itu.      
Bab 5

Adrian Aziz Rahman, Pengurus Besar Syarikat Indah Bumi Corporation menumpukan sepenuh perhatiannya kepada wakil dari Syarikat KM Architecture yang sedang membuat pembentangan. Dia bukan sahaja tertarik dengan reka bentuk rumah teres bertingkat tiga yang diusulkan untuk projek perumahan terbaru syarikatnya, tetapi juga kepada si pembentang.
                Kamelya Tan Sri Maarof membalas renungan Adrian yang seakan tidak pernah berganjak sejak dia berdiri membuat pembentangan pagi ini. Renungan itu membuatnya tersenyum penuh keyakinan. Renungan itu membuat jiwa wanitanya bangga. Apa tidaknya, lelaki sehebat Adrian memberi perhatian kepadanya lebih dari segalanya. Dia melarikan pula pandangannya ke sebelah kanan. Anak matanya bertembung dengan renungan seorang lagi jejaka yang tidak kurang hebatnya. Jejaka itu merenungnya tajam beserta senyuman nakal membuat Kamelya ikut tersenyum.
                Mikhail Karman, Pengurus eksekutif bahagian kewangan Syarikat Indah Bumi Corporation mengulum senyum nakal kearah wanita berkaliber yang sekian lama dipujanya. Wanita itu cukup sempurna di matanya. Tiada cacat cela. Rupa parasnya yang iras-iras pelakon dan model jelita Nasha Aziz sudah cukup untuk membuat hatinya cair. Ditambah lagi dengan kelembutan butir bicara disebalik sifat tegasnya tambah menguatkan keyakinan Mikhael bahawa wanita inilah yang menjadi idamannya.
                “My presentation ends here. So, if there is any question, you may ask directly now,” Kamelya mengakhiri pembentangannya yang bermula 30 minit yang lalu.
                Beberapa soalan dikemukakan oleh pengarah-pengarah Syarikat Indah Bumi. Setiap soalan dijawab dengan penuh keyakinan oleh Kamelya disertai professionalism yang tinggi. Adrian tidak mengajukan sebarang pertanyaan, sebaliknya dia hanya menjadi pemerhati. Mikhail, sepupunya juga mengambil tindakan serupa.
                Akhirnya seisi soal jawab selesai dan mesyuarat bersuarai tepat jam 12.30 tengah hari. Kamelya masih berbincang dengan Pengarah Tan berkenaan projek yang bakal dijalankan bersama oleh kedua-dua syarikat itu ketika Mikhail datang kepadanya.
                Pengarah Tan yang menyedari kehadiran Mikhail segera mengambil langkah menamatkan perbincangannya dengan Kamelya dan meminta diri.
                “Hi. Nice presentation. Congratulation,” ucap Mikhail lantas menghulurkan tangan untuk bersalam.
                Kamelya tersenyum dan menyambut salaman jejaka kacak itu. “Terima kasih, Encik Mikhail,”
                “Hey, don’t call me that. So, how about lunch?” Mikhail kini tesenyum. Tidak mungkin dia melepaskan peluang untuk menghabiskan masa bersama wanita pujaannya itu pada masa rehat tengah hari ini.
                “Hmm.. I would love too, Mike. Tapi, Ad dah ajak I dulu. Dia SMS I awal pagi lagi,” balas Kamelya dengan wajah kesal.
                “So, nampaknya lunch sendiri lagilah I tengah hari ni,” Mikhail buat-buat merajuk sengaja menduga reaksi Kamelya.
                “Ala, kesiannya.  Hah, I ada idea!  Apa kata kita lunch sama-sama. You, I and Ad? Nak tak?” cadang Kamelya dengan wajah yang penuh keterujaan.
                “Bolehkah? Ad tak marah?”
                “Eh, kenapa pula nak marah. Kita makan je kan,” Kamelya menolak sangkaan buruk Mikhail.
                “Okay then,” Mikhail bersetuju.
                “Alright. I’ll tell him first,” ujar Kamelya yang kemudiannya berlalu mendapatkan Adrian yang sedang bercakap-cakap dengan setiausahanya.
                Mikhail bersandar pada meja sambil memerhatikan Kamelya berbual mesra dengan Adrian. Ada perasaan cemburu yang menyelinap masuk ke dalam dirinya ketika itu. Jelas benar di matanya Kamelya lebih mesra dan manja dengan Adrian berbanding dengannya. Kenapa?
                Terlintas seketika kisah lalu dalam ingatan Mikhail. Ketika mereka masih lagi remaja, Mikhail dan Adrian sering bersaing sesama sendiri untuk menjadikan Kamelya teman wanita mereka. Pernah satu ketika, Adrian mengalahkan Mikhail untuk keluar bersama Kamelya pada malam hari ulangtahun gadis itu. Mikhail makan hati sampai tidak bertegur dengan Adrian selama seminggu. Tapi akhirnya, mereka berdua juga yang putih mata apabila Kamelya memilih Firdaus, anak Dato’ Hussain untuk menjadi teman istimewanya. 
                “Mike, fikir apa tu?”
                Suara Kamelya yang lunak membawa pergi kenangan lebih 10 tahun yang lalu. Mikhail menggeleng sambil tersenyum. Pandangannya beralih dari Kamelya kepada Adrian, abang sepupunya yang memandangnya serius.
                “Jom kita pergi makan sekarang,” ujar Kamelya sambil membawa beg computer ribanya di atas bahu.
                Secara spontan, Mikhail dan Adrian menarik beg itu serentak sehingga sedikit ketegangan berlaku  di antara mereka.
                “Biar saya yang bawa,”Adrian mula menarik beg berwarna hitam itu.
                “Tak apa, bro. Biar saya bawa. Saya kan lebih muda,” Mikhael pula tidak mudah menyerah. Beg itu ditarik lagi.
                “Jangan degil, Mike,” kali ini Adrian menarik dengan lebih kuat sehingga tangan Mikhael ditarik ke depan.
                “Kamu ni macam budak-budak betullah. Biar Mike yang bawa beg tu,” Kamelya bertindak meleraikan ketegangan itu dari berpanjangan. Kalau dibiarkan entah sampai bilalah akan berakhir.
                Adrian melepaskan genggamannya dengan wajah tak puas hati. Mikhael menjongketkan keningnya dengan senyuman sampai ke telinga. Mereka bertiga melangkah meninggalkan ruangan itu.
                “Kau patut menyerah dari awal lagi,” ujar Mikhail sengaja menyakitkan hari Adrian.
                “Jangan harap. Kau yang patut surrender dulu,” balas Adrian sambil menjeling kea rah sepupunya.
                “The best man wins, bro. Best man,” Mikhail tidak berputus asa. Dia menekankan perkataan best man yang dia rujuk sebagai dirinya sendiri. 
                “Then, I’m the best man,” Adrian membalas lagi.
                Kamelya menggeleng lantas berjalan lebih pantas di hadapan dua orang jejaka yang sibuk berebutkan dirinya. Malas dia mendengar dua orang saudara itu bertikam lidah.
                “Really? Aku tak nampak buktinya pun,” Mikhail ketawa sinis.
                “Mike, kalau kau masih sayang skyline kau tu, lebih baik kau diam,” Adrian yang tidak tahu lagi apa nak balas mengeluarkan ancaman yang pastinya akan membuat sepupunya itu menutup mulut.
                “Apa yang kau boleh buat dengan my babe, skyline tu?” Mikhail tidak termakan ugutan Adrian.
                “Aku rasa baby kau tu dah lama tak tukar cat baru. Apa kata kita tambah warna putih di atas bumper. Atau warna hitam,” giliran Adrian pula ketawa besar. Wajah Mikhail pula sudah berubah.
                “Wei, janganlah main kotor,” Mikhail sudah mula merendahkan diri, sementara Adrian masih ketawa syok sendiri.
                “Oh ya, kita naik kereta siapa ya?” langkah Kamelya tiba-tiba terhenti lalu dia menoleh. Subjek yang menjadi perbualan dua orang jejaka itu membuatnya terfikir untuk menanyakan soalan itu. Pandangannya beralih dari wajah Mikhail kepada Adrian.
                “Kereta aku,” Adrian dan Mikhail berkata serentak.          
***
Nina menggosok pasu porselin Cina sambil fikirannya masih melayang memikirkan kejadian semalam di rumah. Dia tahu dia tidak sepatutnya bersikap keterlaluan sehingga menampar pipi Lena. Dia kehilangan rasionalnya kerana terlalu dikuasai emosi. Bukan mahunya, tapi semua itu sudah pun terjadi.
                Pagi tadi dia sudah meminta maaf dengan Lena, tapi tiada reaksi positif dari adiknya itu. Pipi kiri Lena kelihatan kemerahan, tambah membuatkan Lena rasa bersalah. Tidak hairanlah kenapa Lena tidak mahu membuka pintu bilik untuk Nina malam semalam. Akhirnya, Nina terpaksa tidur di bilik ibunya. Nina tidak kisah tentang hal itu, dia faham situasi adiknya. Dia tidak mahu terlalu memaksa. Biarlah masa dan keadaan yang menentukan. Lagipun dia sudah meminta maaf dengan cara baik pagi tadi sebelum Lena pergi ke kolej.
                “Nina, jaga pasu tu!” jeritan Mak Nah memeranjatkan Nina sehingga membuat pasu yang terletak di atas rak itu hampir terjatuh akibat tindakan refleks tangannya terhadap suara Mak Nah yang nyaring. Dengan pantas dia memegang kemas pasu itu agar tidak jatuh. Mujurlah, sempat diselamatkan.
                Nina menghembuskan nafas penuh kelegaan dan kesyukuran kerana pasu itu berjaya diselamatkan. Kalau tidak, silap-silap dia boleh kena pecat atau paling minima pun gajinya dipotong. Tangan kanannya tak habis-habis melurut dada.
                “Apa yang kamu khayalkan tu, Nina. Nasib baik pasu tu tak jatuh. Kalau jatuh tadi, kamu juga yang susah,” Mak Nah mula meleter sambil berjalan menghampiri Nina. Jelas sekali dia pun lega yang pasu tu terselamat.
                “Maafkan saya, Mak Nah. Mak Nah pun satu. Janganlah jerit kalau nak ingatkan orang. Tengok tadi, terkejut beruk saya,” balas Nina pula. Baginya jeritan Mak Nah tadi terlalu beremosi. Bukan pula nak tolong dia menyelamatkan pasu tu tapi tambah mengeruhkan keadaan.
                “Biasalah orang tua, Nina. Mudah cemas. Hah, apa yang kamu fikir tadi tu? Boyfriend ke?”  Mak Nah mula mengorek cerita sambil senyum-senyum.
                “Eh, apa ke jadah fikirkan fasal boyfriend, Mak Nah. Lagipun buat apalah saya fikirkan orang yang tak wujud,” Nina lantas menafikan. Tanpa sengaja dia terpandang gambar Adrian yang secara kebetulan memandang ke arahnya di dalam rak kaca yang sedang dibersihkannya. Nina tiba-tiba kecut perut bila teringatkan lelaki itu.
                “ Jadi apa yang kamu fikirkan? Macam serius sahaja,” nampaknya Mak Nah belum berputus asa.
                Melihat kesungguhan Mak Nah yang mahu benar mendegar ceritanya, Nina kembali tersenyum. Dia sebenarnya senang bersama dengan Mak Nah. Wanita itu begitu ringan mulut dan mudah dibawa berbual. Walaupun kadang-kadang nampak macam busybody, tapi Nina selesa dengan caranya. Seronok dibawa berbual apa lagi bergurau.
                “Saya gaduh dengan adiklah, mak Nah,” Nina mula buka cerita. Dia menggosok permukaan rak kaca yang sudah berdebu nipis.
                “Biasalah tu, Nina. Sedangkan lidah lagi tergigit apa lagi adik beradik,” Mak Nah berkias-kias pula.
                “Eh, itu bukan pepatah untuk suami isteri ke, mak Nah,” Nina berhenti berfikir. Macam lagu Tan Sri P.Ramlee dalam filem Tiga Abdul.
                “Ah, samalah juga tu. Suami isteri dan adik-beradik kan tinggal serumah,” balas mak Nah pula. Nina ketawa kecil sambil mengangguk. Memang betul apa yang Mak Nah katakan tu.
                “Kamu janganlah susah hati sangat fasal tu, Nina. Air dicincang tak kan putus. Kalau kamu tak percaya, cubalah cincang air di paip tu kalau dapat,” seloroh Mak Nah.
                Nina tergelak. Mak Nah memang pandai berseloroh dan membuat orang ketawa. Tiba-tiba kedengaran bunyi enjin kereta memasuki perkarangan rumah mewah itu. Nina dan Mak Nah segera berpandangan.
                “Mak Nah masuk dapur dululah, ya. Kamu pun sambunglah kerja tu. Nanti kedapatan pula kita berborak,” Mak Nah laju mengatur langkahnya ke dapur.
                Jantung Nina berdebar kencang. Dia mengintai di sebalik rak kaca itu kea rah pintu masuk utama. Dia belum bersedia untuk berjumpa si BlackNwhite itu. Kalau dia ditangkap hari itu, habislah ceritanya di rumah mewah itu.
                ‘Lebih baik aku menyembunyikan diri,’ fikir Nina sambil terintai-intai. Dia memerhatikan sekelilingnya untuk mencari idea tempat persembunyian yang paling selamat. Dia melihat kea rah kolam renang di sebelah kiri. Ya, di luar! Dia boleh berpura-pura membersihkan kolam atau menyapu daun-daun kering berhampiran kolam renang.
                Menantikan kesempatan yang tepat, Nina masih mengintai. Dalam kiraan tiga dia akan berlari menuju ke luar. Satu, dua, tiga! Nina melangkah pantas melalui ruang tamu tengah yang luas menuju ke destinasinya.
                “Petra,”
                Langkah Nina mati serta merta. Nina masih tidak mahu menoleh. Dia tetap membelakangi tuan punya suara yang memanggilnya ‘Petra’. Dia belum bersedia untuk ‘ditangkap’.
                “Buatkan saya lemon tea panas. Hantarkan di bilik saya ya,”
                Suara lelaki itu bukan seperti suara yang pernah didengarnya. Suara ini lebih.. Lebih lembut dan sopan walaupun kedengaran letih. Nina memberanikan dirinya menoleh sedikit tetapi masih menunduk. Dia dapat mendengar langkah tapak kaki lelaki itu kini menaiki tangga. Dia mencuri pandang ke arah lelaki yang ketinggiannya mencecah enam kaki itu. Lega. Itu bukan si BlackNwhite.
                Nampaknya lelaki itu tidak kisah pun dengan keganjilan sikap si pembantu rumah. Malah dia tidak membentak ketika arahannya tidak bersahut. Nina menunggu bayangan lelaki itu hilang di tingkat atas barulah dia berlalu ke dapur untuk mengerjakan arahan lelaki itu.
                “Mak Nah siapa lelaki yang baru balik tu?” Nina terus bertanya sebaik tiba di dapur. Ketika itu Mak Nah sedang menyiang ikan.
                “Itu Tuan Mikhail. Anak saudara Tuan Besar Rahman. Dia saja yang selalu balik tengah hari untuk rehat di rumah. Kenapa? Apa dia nak?” penjelasan Mak Nah disertai soalan berantai.
                “Oo. Dialah Tuan Mikhail tu, ya. Dia kata nak lemon tea panas. Dia minta saya hantar di bilik,” jawab Nina sambil masih berfikir-fikir. Dia mendongak memandang jam dinding di dapur. Sudah jam 1.30 petang. Pejabat sepatutnya mula pada jam dua nanti. Nina rasa agak pelik. Ah, biarkan. Orang kaya, suka hatilah nak buat apa saja, dia menyimpulkan.
                “Sekejap ya. Mak Nah buatkan,” kata-kata Mak Nah seolah meyedarkan Nina dari fikirannya. Cepat-cepat dia menghalang kerana melihat kesibukkan Mak Nah.
                “Eh, tak apalah. Biar saya saja yang buatkan. Mak Nah kan sibuk. Tuan tu suka manis ke tawar?” Nina segera membuka peti sejuk untuk mencari buah lemon.
                Mak Nah sempat tersenyum. Ringan sikitlah kerjanya begini. “Dia tak suka manis sangat. Asalkan ada rasa dah cukup. Guna gelas besar tu,” jelas Mak Nah yang masih sibuk menyiang ikan.
                “Okay. Rasanya baik guna mug besar ni. Kan teh ni panas,”  
                “Pandai-pandailah kamu, Nina,” balas Mak Nah.
                Nina menuang lebih dari separuh air panas dan selebihnya air sejuk ke dalam mug tadi. Kemudian, dia melakukan proses membuat teh lemon. Setelah semuanya selesai, dia meletakkan di dalam dulang dan bersedia untuk menghantarnya ke atas.
                “Perlahan-lahan naik tangga tu,” pesan Mak Nah sebelum Nina meninggalkan dapur.
                “Yalah,”
                Nina menjinjing dulang dengan penuh berhati-hati terutamanya ketika menaiki tangga. Dia berjalan menuju ke bilik Tuan Mikhail dan mengetuknya. Beberapa kali mengetuk, tidak berjawab. Akhirnya, Nina memberanikan diri membuka pintu bilik itu dengan perlahan-lahan. Dia mengintai ke dalam. Rupanya, lelaki itu sudah tertidur.
                Perlahan-lahan, Nina menapak memasuki bilik itu dan meletakkan dulang dan minuman tadi dia atas meja. Dia sempat mengerling kea rah telefon bimbit Samsung Galaxy dan segugus kunci kereta yang berselerak di atas meja. Agaknya dia terlalu penat bekerja, fikir Nina yang kemudian melarikan pandangan kea rah seorang lelaki yang sedang nyenyak tertidur di atas katil. Nina tersenyum. Bukan selalu dapat peluang melihat keindahan ciptaan Tuhan seperti ini, bisik hatinya nakal. Dia berdiri seketika lagi di depan pintu dan terus memerhatikan lelaki itu tidur.
                Tiba-tiba, Samsung Galaxy bergetar kuat di atas meja. Nina yang tersentak sempat melihat skrin telefon bimbit itu.
                ‘Kamelya calling..’
                Nina memandang sekali lagi kea rah Mikhail yang masih tertidur. Telefon masih bergetar kuat. Nina tahu dia patut cabut sekarang juga sebelum Tuan punya telefon bimbit terbangun dan dia terlibat lagi dengan perkara yang tidak diingini.
***

No comments:

Wednesday, May 23, 2012

Black & White 4, 5


Bab 4
Matahari sudah lama terbenam. Burung-burung sudah kembali ke sarangnya. Tapi Lena masih belum pulang ke rumah. Jam di dinding sudah menunjuk ke angka 10. Belum ada tanda-tanda kepulangan Lena setelah seharian meninggalkan rumah.
                Nina setia menunggu di ruang tamu ditemani Televisyen. Ibunya baru saja masuk ke bilik tidur setelah dia paksa. Kalau tidak dipasti, pasti ibunya itu masih bersengkang mata menyiapkan jahitan sambil menunggu adik perempuannya itu pulang. Amar pula di dalam bilik, mengulangkaji pelajaran.
                Sesekali Nina mengerling kearah pintu masuk, mengharapkannya dibuka dan adiknya muncul. Tetapi setiap kali dia menoleh, pintu itu masih tetap tertutup. Filem Hindustan yang sedang dimainkan di televisyen, tidak mampu menghibur hatinya ketika itu. Dia asyik terfikirkan keadaan adiknya.
                Semalam, dia menerima panggilan dari Yvone, sahabat baik Lena sejak sekolah rendah. Kata Yvone, Lena sudah banyak berubah. Dia tidak lagi mahu menghabiskan masa bersamanya malah pelajaran Lena sudah semakin merosot. Yvone juga mengatakan yang Lena sudah mula bergaul dengan pelajar-pelajar yang terkenal dengan sifat yang tidak bermoral. Sejak itu, Nina jadi tidak sedap hati, setiap kali Lena keluar rumah, ada rasa tidak senang dalam hatinya. Nina ingin tahu kenapa adiknya jadi begitu, tapi dia tahu tidak mungkin Lena akan buka mulut dan berkongsi cerita dengannya. Dia tahu benar sifat adiknya. Tapi, walau apapun juga, Nina tahu dia perlu menegur sikap adiknya itu kerana itu merupakan salah satu tanggungjawabnya sebagai kakak. Kalau dibiarkan saja, pasti keadaan akan jadi lebih teruk.
                Dalam sibuk otak Nina ligat berfikir, tombol pintu utama kedengarannya dipulas. Nina lantas menoleh dan bersedia menerima kepulangan si adik yang sudah lama dinantikan. Ketika itu jam sudah menunjukkan jam 10 setengah malam.
                Seperti yang dijangkakan, Lena muncul di sebalik pintu. Sebaik sahaja matanya bertembung dengan mata kakaknya di ruang tamu, dia sengaja melarikan pandangannya dan berlagak seolah-olah tiada sesiapa yang wujud di sana. Tiada salam yang diucapkan cuma bunyi tapak kaki yang menapak pantas kedengaran.
                “Lena, kakak ada hal nak cakap dengan kamu sekejap,” Nina mencuba sedaya upayanya untuk berlembut dengan adiknya itu walaupun dalam hati sebenarnya sudah membuak dengan kemarahan.
                Langkah Lena mati seketika. Hanya seketika. Kemudian dia melangkah semula seperti tidak mendengar apa-apa. Perbuatannya itu seperti sengaja menduga kesabaran Nina yang sememangnya sudah lama bersabar dengan si adik.
                “Lena, kau tak ada telingakah atau pekak? Aku kata aku ada hal nak bincang dengan kau. Kau faham tak?” suara Nina sudah meninggi tapi emosinya masih di bawah kawalan.
                Lena mengetap gigi menahan amarah. Tapi dia turutkan juga arahan kakaknya lalu duduk di kusyen yang terletak jauh dari kakaknya. Beg sandangnya diletakkan kasar di atas meja kecil. Dia sengaja melarikan matanya daripada memandang Nina.
                “Cakaplah cepat. Aku penat ni,” kata Lena sambil bersandar pada kusyen dan menutup matanya. Niatnya mahu membuat kakaknya rasa serba salah.
                “Kau dari mana ni? Balik lewat malam,” Nina bertanya baik-baik. Dia tidak mahu mengeruhkan keadaan dengan berbicara kasar terhadap adiknya yang panas baran itu.
                Tiada jawaban, sebaliknya Lena buat-buat tertidur dan tambah membuat kesabaran kakaknya semakin nipis. Nina menarik nafasnya, menahan rasa marah yang mula membara.
                “Kakak dengar pelajaran kau semakin merosot sekarang. Kenapa dengan kau ni Lena? Kau sendiri tahu kan keadaan keluarga kita. Kita bukan orang senang. Kalau Lena belajar elok-elok, Lena juga yang senang nanti,” Nina memulakan seisi syarahannya. Dia memerhatikan riak adikknya dengan teliti. Tiada apa-apa. Lena masih menutup matanya sambil berpeluk tubuh.
                “Kakak tahu kau mesti anggap kakak ni menyibuk urusan hidup kau. Tapi kakak buat macam ni sebab kakak nak yang terbaik untuk kau, Lena. Kakak tak nak kau menyesal nanti. Kakak Cuma nak nasihatkan, janganlah berkawan dengan orang-orang yang bermasalah. Nanti Lena juga yang terima padah nanti,”
                “Kau tak ada hak nak kutuk kawan-kawan aku! Kau tengok diri kau tu siapa. Belajar tinggi-tinggi tapi akhirnya jadi kuli juga. Kau memang tak sedar diri. Kau tak layak nak nasihatkan aku, kau nasihatkan saja diri kau sendiri!” Lena tiba-tiba membentak keras. Reaksinya yang begitu drastic membuat Nina mati kata. Dia tak sangka adiknya sendiri boleh bercakap begitu tentangnya. Dia rasakan bagai ditampar disebelah menyebelah mukanya.
                Nina tidak dapat membendung rasa marahnya lagi, dia sudah tidak tahan sehingga dia tidak sedar dia sudah menampar pipi kiri adiknya. Lena terkelu sambil meraba pipi kirinya yang terasa kebas akibat tamparan kakaknya. Air mata mula memenuhi matanya.
                “Kau tak guna! Sekali lagi kau campur tangan urusan aku, aku akan pergi dari rumah ni. Kau tengoklah sendiri!” Lena menjerit lalu berlari ke bilik tidurnya.
                Puan Intan dan Amar bergegas keluar dari bilik masing-masing dengan cemas akibat terdengar suara nyaring Lena. Perhatian mereka tertumpu kepada pintu bilik tengah yang dihempas kemudian kea rah Nina yang kaku berdiri di ruang tamu dengan dada yang turun naik. Dia tak sengaja menyakitkan adiknya. Dia tidak berniat pun. Tapi semuanya sudahpun berlaku. Tiada apa lagi yang mampu dia katakan.
                “Nina tak sengaja,mak,”
                Puan Intan segera memeluk anak sulungnya itu untuk menenangkannya.
                “Tak apa, nak. Tak apa. Mak faham,”
Amar sekadar menjadi pemerhati. Ada rasa sendu di hatinya melihat keadaan keluarganya begitu. Namun apakan dayanya. Dia tidak mampu melakukan apa-apa untuk merubah keadaan itu.      
Bab 5

Adrian Aziz Rahman, Pengurus Besar Syarikat Indah Bumi Corporation menumpukan sepenuh perhatiannya kepada wakil dari Syarikat KM Architecture yang sedang membuat pembentangan. Dia bukan sahaja tertarik dengan reka bentuk rumah teres bertingkat tiga yang diusulkan untuk projek perumahan terbaru syarikatnya, tetapi juga kepada si pembentang.
                Kamelya Tan Sri Maarof membalas renungan Adrian yang seakan tidak pernah berganjak sejak dia berdiri membuat pembentangan pagi ini. Renungan itu membuatnya tersenyum penuh keyakinan. Renungan itu membuat jiwa wanitanya bangga. Apa tidaknya, lelaki sehebat Adrian memberi perhatian kepadanya lebih dari segalanya. Dia melarikan pula pandangannya ke sebelah kanan. Anak matanya bertembung dengan renungan seorang lagi jejaka yang tidak kurang hebatnya. Jejaka itu merenungnya tajam beserta senyuman nakal membuat Kamelya ikut tersenyum.
                Mikhail Karman, Pengurus eksekutif bahagian kewangan Syarikat Indah Bumi Corporation mengulum senyum nakal kearah wanita berkaliber yang sekian lama dipujanya. Wanita itu cukup sempurna di matanya. Tiada cacat cela. Rupa parasnya yang iras-iras pelakon dan model jelita Nasha Aziz sudah cukup untuk membuat hatinya cair. Ditambah lagi dengan kelembutan butir bicara disebalik sifat tegasnya tambah menguatkan keyakinan Mikhael bahawa wanita inilah yang menjadi idamannya.
                “My presentation ends here. So, if there is any question, you may ask directly now,” Kamelya mengakhiri pembentangannya yang bermula 30 minit yang lalu.
                Beberapa soalan dikemukakan oleh pengarah-pengarah Syarikat Indah Bumi. Setiap soalan dijawab dengan penuh keyakinan oleh Kamelya disertai professionalism yang tinggi. Adrian tidak mengajukan sebarang pertanyaan, sebaliknya dia hanya menjadi pemerhati. Mikhail, sepupunya juga mengambil tindakan serupa.
                Akhirnya seisi soal jawab selesai dan mesyuarat bersuarai tepat jam 12.30 tengah hari. Kamelya masih berbincang dengan Pengarah Tan berkenaan projek yang bakal dijalankan bersama oleh kedua-dua syarikat itu ketika Mikhail datang kepadanya.
                Pengarah Tan yang menyedari kehadiran Mikhail segera mengambil langkah menamatkan perbincangannya dengan Kamelya dan meminta diri.
                “Hi. Nice presentation. Congratulation,” ucap Mikhail lantas menghulurkan tangan untuk bersalam.
                Kamelya tersenyum dan menyambut salaman jejaka kacak itu. “Terima kasih, Encik Mikhail,”
                “Hey, don’t call me that. So, how about lunch?” Mikhail kini tesenyum. Tidak mungkin dia melepaskan peluang untuk menghabiskan masa bersama wanita pujaannya itu pada masa rehat tengah hari ini.
                “Hmm.. I would love too, Mike. Tapi, Ad dah ajak I dulu. Dia SMS I awal pagi lagi,” balas Kamelya dengan wajah kesal.
                “So, nampaknya lunch sendiri lagilah I tengah hari ni,” Mikhail buat-buat merajuk sengaja menduga reaksi Kamelya.
                “Ala, kesiannya.  Hah, I ada idea!  Apa kata kita lunch sama-sama. You, I and Ad? Nak tak?” cadang Kamelya dengan wajah yang penuh keterujaan.
                “Bolehkah? Ad tak marah?”
                “Eh, kenapa pula nak marah. Kita makan je kan,” Kamelya menolak sangkaan buruk Mikhail.
                “Okay then,” Mikhail bersetuju.
                “Alright. I’ll tell him first,” ujar Kamelya yang kemudiannya berlalu mendapatkan Adrian yang sedang bercakap-cakap dengan setiausahanya.
                Mikhail bersandar pada meja sambil memerhatikan Kamelya berbual mesra dengan Adrian. Ada perasaan cemburu yang menyelinap masuk ke dalam dirinya ketika itu. Jelas benar di matanya Kamelya lebih mesra dan manja dengan Adrian berbanding dengannya. Kenapa?
                Terlintas seketika kisah lalu dalam ingatan Mikhail. Ketika mereka masih lagi remaja, Mikhail dan Adrian sering bersaing sesama sendiri untuk menjadikan Kamelya teman wanita mereka. Pernah satu ketika, Adrian mengalahkan Mikhail untuk keluar bersama Kamelya pada malam hari ulangtahun gadis itu. Mikhail makan hati sampai tidak bertegur dengan Adrian selama seminggu. Tapi akhirnya, mereka berdua juga yang putih mata apabila Kamelya memilih Firdaus, anak Dato’ Hussain untuk menjadi teman istimewanya. 
                “Mike, fikir apa tu?”
                Suara Kamelya yang lunak membawa pergi kenangan lebih 10 tahun yang lalu. Mikhail menggeleng sambil tersenyum. Pandangannya beralih dari Kamelya kepada Adrian, abang sepupunya yang memandangnya serius.
                “Jom kita pergi makan sekarang,” ujar Kamelya sambil membawa beg computer ribanya di atas bahu.
                Secara spontan, Mikhail dan Adrian menarik beg itu serentak sehingga sedikit ketegangan berlaku  di antara mereka.
                “Biar saya yang bawa,”Adrian mula menarik beg berwarna hitam itu.
                “Tak apa, bro. Biar saya bawa. Saya kan lebih muda,” Mikhael pula tidak mudah menyerah. Beg itu ditarik lagi.
                “Jangan degil, Mike,” kali ini Adrian menarik dengan lebih kuat sehingga tangan Mikhael ditarik ke depan.
                “Kamu ni macam budak-budak betullah. Biar Mike yang bawa beg tu,” Kamelya bertindak meleraikan ketegangan itu dari berpanjangan. Kalau dibiarkan entah sampai bilalah akan berakhir.
                Adrian melepaskan genggamannya dengan wajah tak puas hati. Mikhael menjongketkan keningnya dengan senyuman sampai ke telinga. Mereka bertiga melangkah meninggalkan ruangan itu.
                “Kau patut menyerah dari awal lagi,” ujar Mikhail sengaja menyakitkan hari Adrian.
                “Jangan harap. Kau yang patut surrender dulu,” balas Adrian sambil menjeling kea rah sepupunya.
                “The best man wins, bro. Best man,” Mikhail tidak berputus asa. Dia menekankan perkataan best man yang dia rujuk sebagai dirinya sendiri. 
                “Then, I’m the best man,” Adrian membalas lagi.
                Kamelya menggeleng lantas berjalan lebih pantas di hadapan dua orang jejaka yang sibuk berebutkan dirinya. Malas dia mendengar dua orang saudara itu bertikam lidah.
                “Really? Aku tak nampak buktinya pun,” Mikhail ketawa sinis.
                “Mike, kalau kau masih sayang skyline kau tu, lebih baik kau diam,” Adrian yang tidak tahu lagi apa nak balas mengeluarkan ancaman yang pastinya akan membuat sepupunya itu menutup mulut.
                “Apa yang kau boleh buat dengan my babe, skyline tu?” Mikhail tidak termakan ugutan Adrian.
                “Aku rasa baby kau tu dah lama tak tukar cat baru. Apa kata kita tambah warna putih di atas bumper. Atau warna hitam,” giliran Adrian pula ketawa besar. Wajah Mikhail pula sudah berubah.
                “Wei, janganlah main kotor,” Mikhail sudah mula merendahkan diri, sementara Adrian masih ketawa syok sendiri.
                “Oh ya, kita naik kereta siapa ya?” langkah Kamelya tiba-tiba terhenti lalu dia menoleh. Subjek yang menjadi perbualan dua orang jejaka itu membuatnya terfikir untuk menanyakan soalan itu. Pandangannya beralih dari wajah Mikhail kepada Adrian.
                “Kereta aku,” Adrian dan Mikhail berkata serentak.          
***
Nina menggosok pasu porselin Cina sambil fikirannya masih melayang memikirkan kejadian semalam di rumah. Dia tahu dia tidak sepatutnya bersikap keterlaluan sehingga menampar pipi Lena. Dia kehilangan rasionalnya kerana terlalu dikuasai emosi. Bukan mahunya, tapi semua itu sudah pun terjadi.
                Pagi tadi dia sudah meminta maaf dengan Lena, tapi tiada reaksi positif dari adiknya itu. Pipi kiri Lena kelihatan kemerahan, tambah membuatkan Lena rasa bersalah. Tidak hairanlah kenapa Lena tidak mahu membuka pintu bilik untuk Nina malam semalam. Akhirnya, Nina terpaksa tidur di bilik ibunya. Nina tidak kisah tentang hal itu, dia faham situasi adiknya. Dia tidak mahu terlalu memaksa. Biarlah masa dan keadaan yang menentukan. Lagipun dia sudah meminta maaf dengan cara baik pagi tadi sebelum Lena pergi ke kolej.
                “Nina, jaga pasu tu!” jeritan Mak Nah memeranjatkan Nina sehingga membuat pasu yang terletak di atas rak itu hampir terjatuh akibat tindakan refleks tangannya terhadap suara Mak Nah yang nyaring. Dengan pantas dia memegang kemas pasu itu agar tidak jatuh. Mujurlah, sempat diselamatkan.
                Nina menghembuskan nafas penuh kelegaan dan kesyukuran kerana pasu itu berjaya diselamatkan. Kalau tidak, silap-silap dia boleh kena pecat atau paling minima pun gajinya dipotong. Tangan kanannya tak habis-habis melurut dada.
                “Apa yang kamu khayalkan tu, Nina. Nasib baik pasu tu tak jatuh. Kalau jatuh tadi, kamu juga yang susah,” Mak Nah mula meleter sambil berjalan menghampiri Nina. Jelas sekali dia pun lega yang pasu tu terselamat.
                “Maafkan saya, Mak Nah. Mak Nah pun satu. Janganlah jerit kalau nak ingatkan orang. Tengok tadi, terkejut beruk saya,” balas Nina pula. Baginya jeritan Mak Nah tadi terlalu beremosi. Bukan pula nak tolong dia menyelamatkan pasu tu tapi tambah mengeruhkan keadaan.
                “Biasalah orang tua, Nina. Mudah cemas. Hah, apa yang kamu fikir tadi tu? Boyfriend ke?”  Mak Nah mula mengorek cerita sambil senyum-senyum.
                “Eh, apa ke jadah fikirkan fasal boyfriend, Mak Nah. Lagipun buat apalah saya fikirkan orang yang tak wujud,” Nina lantas menafikan. Tanpa sengaja dia terpandang gambar Adrian yang secara kebetulan memandang ke arahnya di dalam rak kaca yang sedang dibersihkannya. Nina tiba-tiba kecut perut bila teringatkan lelaki itu.
                “ Jadi apa yang kamu fikirkan? Macam serius sahaja,” nampaknya Mak Nah belum berputus asa.
                Melihat kesungguhan Mak Nah yang mahu benar mendegar ceritanya, Nina kembali tersenyum. Dia sebenarnya senang bersama dengan Mak Nah. Wanita itu begitu ringan mulut dan mudah dibawa berbual. Walaupun kadang-kadang nampak macam busybody, tapi Nina selesa dengan caranya. Seronok dibawa berbual apa lagi bergurau.
                “Saya gaduh dengan adiklah, mak Nah,” Nina mula buka cerita. Dia menggosok permukaan rak kaca yang sudah berdebu nipis.
                “Biasalah tu, Nina. Sedangkan lidah lagi tergigit apa lagi adik beradik,” Mak Nah berkias-kias pula.
                “Eh, itu bukan pepatah untuk suami isteri ke, mak Nah,” Nina berhenti berfikir. Macam lagu Tan Sri P.Ramlee dalam filem Tiga Abdul.
                “Ah, samalah juga tu. Suami isteri dan adik-beradik kan tinggal serumah,” balas mak Nah pula. Nina ketawa kecil sambil mengangguk. Memang betul apa yang Mak Nah katakan tu.
                “Kamu janganlah susah hati sangat fasal tu, Nina. Air dicincang tak kan putus. Kalau kamu tak percaya, cubalah cincang air di paip tu kalau dapat,” seloroh Mak Nah.
                Nina tergelak. Mak Nah memang pandai berseloroh dan membuat orang ketawa. Tiba-tiba kedengaran bunyi enjin kereta memasuki perkarangan rumah mewah itu. Nina dan Mak Nah segera berpandangan.
                “Mak Nah masuk dapur dululah, ya. Kamu pun sambunglah kerja tu. Nanti kedapatan pula kita berborak,” Mak Nah laju mengatur langkahnya ke dapur.
                Jantung Nina berdebar kencang. Dia mengintai di sebalik rak kaca itu kea rah pintu masuk utama. Dia belum bersedia untuk berjumpa si BlackNwhite itu. Kalau dia ditangkap hari itu, habislah ceritanya di rumah mewah itu.
                ‘Lebih baik aku menyembunyikan diri,’ fikir Nina sambil terintai-intai. Dia memerhatikan sekelilingnya untuk mencari idea tempat persembunyian yang paling selamat. Dia melihat kea rah kolam renang di sebelah kiri. Ya, di luar! Dia boleh berpura-pura membersihkan kolam atau menyapu daun-daun kering berhampiran kolam renang.
                Menantikan kesempatan yang tepat, Nina masih mengintai. Dalam kiraan tiga dia akan berlari menuju ke luar. Satu, dua, tiga! Nina melangkah pantas melalui ruang tamu tengah yang luas menuju ke destinasinya.
                “Petra,”
                Langkah Nina mati serta merta. Nina masih tidak mahu menoleh. Dia tetap membelakangi tuan punya suara yang memanggilnya ‘Petra’. Dia belum bersedia untuk ‘ditangkap’.
                “Buatkan saya lemon tea panas. Hantarkan di bilik saya ya,”
                Suara lelaki itu bukan seperti suara yang pernah didengarnya. Suara ini lebih.. Lebih lembut dan sopan walaupun kedengaran letih. Nina memberanikan dirinya menoleh sedikit tetapi masih menunduk. Dia dapat mendengar langkah tapak kaki lelaki itu kini menaiki tangga. Dia mencuri pandang ke arah lelaki yang ketinggiannya mencecah enam kaki itu. Lega. Itu bukan si BlackNwhite.
                Nampaknya lelaki itu tidak kisah pun dengan keganjilan sikap si pembantu rumah. Malah dia tidak membentak ketika arahannya tidak bersahut. Nina menunggu bayangan lelaki itu hilang di tingkat atas barulah dia berlalu ke dapur untuk mengerjakan arahan lelaki itu.
                “Mak Nah siapa lelaki yang baru balik tu?” Nina terus bertanya sebaik tiba di dapur. Ketika itu Mak Nah sedang menyiang ikan.
                “Itu Tuan Mikhail. Anak saudara Tuan Besar Rahman. Dia saja yang selalu balik tengah hari untuk rehat di rumah. Kenapa? Apa dia nak?” penjelasan Mak Nah disertai soalan berantai.
                “Oo. Dialah Tuan Mikhail tu, ya. Dia kata nak lemon tea panas. Dia minta saya hantar di bilik,” jawab Nina sambil masih berfikir-fikir. Dia mendongak memandang jam dinding di dapur. Sudah jam 1.30 petang. Pejabat sepatutnya mula pada jam dua nanti. Nina rasa agak pelik. Ah, biarkan. Orang kaya, suka hatilah nak buat apa saja, dia menyimpulkan.
                “Sekejap ya. Mak Nah buatkan,” kata-kata Mak Nah seolah meyedarkan Nina dari fikirannya. Cepat-cepat dia menghalang kerana melihat kesibukkan Mak Nah.
                “Eh, tak apalah. Biar saya saja yang buatkan. Mak Nah kan sibuk. Tuan tu suka manis ke tawar?” Nina segera membuka peti sejuk untuk mencari buah lemon.
                Mak Nah sempat tersenyum. Ringan sikitlah kerjanya begini. “Dia tak suka manis sangat. Asalkan ada rasa dah cukup. Guna gelas besar tu,” jelas Mak Nah yang masih sibuk menyiang ikan.
                “Okay. Rasanya baik guna mug besar ni. Kan teh ni panas,”  
                “Pandai-pandailah kamu, Nina,” balas Mak Nah.
                Nina menuang lebih dari separuh air panas dan selebihnya air sejuk ke dalam mug tadi. Kemudian, dia melakukan proses membuat teh lemon. Setelah semuanya selesai, dia meletakkan di dalam dulang dan bersedia untuk menghantarnya ke atas.
                “Perlahan-lahan naik tangga tu,” pesan Mak Nah sebelum Nina meninggalkan dapur.
                “Yalah,”
                Nina menjinjing dulang dengan penuh berhati-hati terutamanya ketika menaiki tangga. Dia berjalan menuju ke bilik Tuan Mikhail dan mengetuknya. Beberapa kali mengetuk, tidak berjawab. Akhirnya, Nina memberanikan diri membuka pintu bilik itu dengan perlahan-lahan. Dia mengintai ke dalam. Rupanya, lelaki itu sudah tertidur.
                Perlahan-lahan, Nina menapak memasuki bilik itu dan meletakkan dulang dan minuman tadi dia atas meja. Dia sempat mengerling kea rah telefon bimbit Samsung Galaxy dan segugus kunci kereta yang berselerak di atas meja. Agaknya dia terlalu penat bekerja, fikir Nina yang kemudian melarikan pandangan kea rah seorang lelaki yang sedang nyenyak tertidur di atas katil. Nina tersenyum. Bukan selalu dapat peluang melihat keindahan ciptaan Tuhan seperti ini, bisik hatinya nakal. Dia berdiri seketika lagi di depan pintu dan terus memerhatikan lelaki itu tidur.
                Tiba-tiba, Samsung Galaxy bergetar kuat di atas meja. Nina yang tersentak sempat melihat skrin telefon bimbit itu.
                ‘Kamelya calling..’
                Nina memandang sekali lagi kea rah Mikhail yang masih tertidur. Telefon masih bergetar kuat. Nina tahu dia patut cabut sekarang juga sebelum Tuan punya telefon bimbit terbangun dan dia terlibat lagi dengan perkara yang tidak diingini.
***

No comments: