Thursday, May 24, 2012

Si Pencinta Haiwan


Ada satu hal di dunia yang sangat kumengerti. Kasih sayang terhadap haiwan.
                Aku seorang veterinar. Setiap hari aku bertemu dengan mereka. Ada yang berkaki dua, ada yang berkaki empat. Ada yang besar, ada yang kecil. Macam manusia juga, banyak ragamnya. Ada yang penurut dan mudah diurus, ada pula yang garang tak bertempat. Semuanya kuhadapi dengan senyuman saja. Kan senang.
                “Dr. Kia!” satu jeritan yang mengejutakan menerjah gegendang telingaku.
                Pintu bilikku dikuak tanpa diketuk terlebih dahulu. Sejurus itu, kulihat Cika atau nama sebenarnya Kartika binti Seman, pembantu klinikku tergesa-gesa memasuki bilik. Aku mulai cemas. Entah-entah ada perkara yang buruk telah berlaku! Minta dijauhkan!
                “Kenapa Cika?” aku merespon secara automatic.
                Cika kulihat sedang mengawal pernafasannya sebelum menjawab pertanyaanku. Matanya terkebil-kebil sambil tangan kananya di atas dada yang sedang turun naik. Aku membiarkannya bertenang dulu. Nanti kalau didesak, dia pula yang pengsan. Aku sedia maklum, si Cika ni seorang yang over acting sikit. Perkara remeh boleh jadi gempar.
                “Pesakit..” Cika masih termengah-mengah.
                “Kenapa?” aku makin ingin tahu.
                “Sangat handsome!” luah Cika pada akhirnya sambil senyum-senyum gatal.
                Buang tenaga aku saja, fikirku. Ingatkan ada yang serius tadi, rupanya Cika sekadar memberitahuku tentang rupa paras seorang pesakit atau lebih tepat tuan kepada ‘pesakit’ kami. Ceh, tak berfaedah langsung!
                “Lain kali, kalau sekadar nak bawa berita picisan macam ni tak payahlah tunjuk muka emergency macam ni,” bentakku terus terang. Memang aku sudah biasa dengan pembantu ini. Kalau tak biasa tak kan dia berani buat drama depan aku pula. Nasib baiklah aku ni seorang yang bertimbang rasa. Kalau tidak, ada juga yang pulang menangis hari ni.
                “Ini bukan cerita picisan, Dr. Kia. Lelaki ni betul-betul kacak. Tak pernah aku jumpa lelaki sekacak dia depan mata aku,” Cika berceritera. Aku menghembus nafaskku dalam. Kacaklah sangat. Bukan boleh dibuat makanan atau pakaian pun.
                “Apa yang si “Kacak” kau tu buat disini? Modelling ke?” aku menyindir. Malas aku melayan terus keterujaan si Cika tu. Makin dilayan, makin menjadi.
                “Kucing dia sakit. Katanya dah dua hari tak nak makan,”
                Perbualan ini baru kurasakan berfaedah. Tanpa banyak soal, aku mengangkat kaki menuju ke bilik rawatan. Cika mengekori ku, bersedia untuk membantu.
                Bilik rawatan yang hanya terletak di sebelah bilik pejabatku kumasuki dengan langkah berkeyakinan. Mataku mengimbas seluruh ruangan bilik. Di deretan kerusi plastic di tepi dinding, seorang lelaki sedang memandangku. Seekor kucing siam terkulai lemah dalam pangkuannya. Mataku cuba mencari bukti kebenaran kata-kata Cika tadi.

                Boleh tahan. Keningnya tebal dan hitam. Itulah yang paling menonjol. Kulitnya kuning langsat tapi taklah terlalu halus. Tubuhnya tinggi dan ada bentuk. Menurut pandangan mata wanita, lelaki sebeginilah yang wajar menjadi pujaan dan ideal untuk dijadikan pasangan. Mengapa? Kerana rupanya sahaja? Macam mana kalau dia seorang penjenayah? Penjahat? Adakah dia masih lagi seorang calon suami yang ideal? Ah, omong kosong!
                “Encik boleh bawa kucing encik tu di atas meja ni,” aku mengarahkan dengan lagak konvensional. Aku dapat merasakan yang Cika sedang tersenyum-senyum mencuri pandang wajah si jejaka itu.
                Lelaki itu berhati-hati membawa kucingnya dan meletakkan di atas meja rawatan. Aku sudah lama menyarungkan sarung tangan getah pada tanganku. Perlahan-lahan aku memeriksa si kucing malang ini. Bulunya haiwan ini berkilat dan bersih. Telinga, kuku dan hidungnya juga sama. Langsung tiada tanda-tanda masalah kutu atau jangkitan kulit.
                “Encik pernah berikan suntikkan vaksin pada dia?” aku bertanya sambil terus memeriksa si kucing siam itu. Memang kulihat kucing itu begitu lemah. Untuk berdiri sajapun, dia tidak mampu.
                “Pernah. Setahun lalu,” jawab si Tuan punya kucing pendek.
                “Kucing encik kena diberi suntikkan antibiotic ni. Paru-parunya kena infection,” aku menjelaskan. Kali ini aku menentang matanya. Orang kata, wanita mudah jatuh cinta jika kerap bertentangan dengan mata seorang lelaki. Jadi maksudnya, kalau aku memandang mata lelaki ini lama-lama, aku boleh jatuh cinta. Tapi dalam beberapa saat saja lelaki itu sudah melarikan anak matanya dari memandang aku. Mungkin renungan mataku ini umpama renjatan elektrik yang bervoltan tinggi sampai dia tak tahan berpandangan denganku. 
                  “Doktor buatlah apa yang dirasakan patut. Asalkan kucing saya sembuh,” katanya sambil membelai-belai bulu si kucing ini.
                “Encik jangan risau. Kucing encik akan sembuh. Cika, sediakan suntikkan,”           
                Cika pantas mengerjakan arahan. Dia sudah biasa dengan tugas ini. Sudah cukup layak untuk digelar juru rawat haiwan. Sementara itu, si lelaki terus membelai kucing kesayangnnya dengan penuh kasih sayang.
                “Tahan ya Scot,” ujarnya lembut.
                Pastilah kucing ini bernama Scot.  Macam nama manusia. Aku hanya senyum.
                “Ini doctor,” Cika menghulurkan tray besi yang mengandungi peralatan suntikan. Aku mrngambil picagari dan memasukkan cecair jernih ke dalamnya.
                “Scot, bertahan ya,” Lelaki itu memujuk si kucing. Aku tak tahulah kalau kucing tu faham.
                Perlahan-lahan aku menyuntik ubat ke dalam salur darah Scot. Habis air jernih itu keluar dari jarum picagari, aku menarik keluar. Harap-haraplah kucing ni sembuh.
                Lelaki itu segera mengusap-usap bahagian tubuh kucingnya yang disuntik tadi dengan penuh kasih sayang. Aku terharu, rupanya masih ada orang yang begitu perhatian terhadap haiwan peliharaan mereka. Kebanyakkan manusia pada hari ini tidak peduli pun tentang haiwan yang disekitar mereka. Apa lagi haiwan liar yang berada di hutan. Ada yang hampir pupus menjadi mangsa buruan manusia. Sungguh kejam! Aku tiba-tiba merasa bangga menjadi sebahagian dari komuniti pencinta haiwan. Tidak ramai manusia seperti kami, yang peduli dan kisah tentang haiwan.
                Si lelaki kacak yang dipuja Cika itu segera membawa kucingnya pulang sebaik menerima rawatan.  Aku jarang bertemu denga lelaki yang benar-benar sayangkan haiwan seperti lelaki ini. Dalam diam-diam begini aku sesungguhnya mengaggumi si dia ini. Tapi cukuplah sekadar itu. Tidak usahlah pula diperpanjangkan cerita dengan mempersoalkan hal-hal di dalam hati. Tak ada maknanya pun! 

No comments:

Thursday, May 24, 2012

Si Pencinta Haiwan


Ada satu hal di dunia yang sangat kumengerti. Kasih sayang terhadap haiwan.
                Aku seorang veterinar. Setiap hari aku bertemu dengan mereka. Ada yang berkaki dua, ada yang berkaki empat. Ada yang besar, ada yang kecil. Macam manusia juga, banyak ragamnya. Ada yang penurut dan mudah diurus, ada pula yang garang tak bertempat. Semuanya kuhadapi dengan senyuman saja. Kan senang.
                “Dr. Kia!” satu jeritan yang mengejutakan menerjah gegendang telingaku.
                Pintu bilikku dikuak tanpa diketuk terlebih dahulu. Sejurus itu, kulihat Cika atau nama sebenarnya Kartika binti Seman, pembantu klinikku tergesa-gesa memasuki bilik. Aku mulai cemas. Entah-entah ada perkara yang buruk telah berlaku! Minta dijauhkan!
                “Kenapa Cika?” aku merespon secara automatic.
                Cika kulihat sedang mengawal pernafasannya sebelum menjawab pertanyaanku. Matanya terkebil-kebil sambil tangan kananya di atas dada yang sedang turun naik. Aku membiarkannya bertenang dulu. Nanti kalau didesak, dia pula yang pengsan. Aku sedia maklum, si Cika ni seorang yang over acting sikit. Perkara remeh boleh jadi gempar.
                “Pesakit..” Cika masih termengah-mengah.
                “Kenapa?” aku makin ingin tahu.
                “Sangat handsome!” luah Cika pada akhirnya sambil senyum-senyum gatal.
                Buang tenaga aku saja, fikirku. Ingatkan ada yang serius tadi, rupanya Cika sekadar memberitahuku tentang rupa paras seorang pesakit atau lebih tepat tuan kepada ‘pesakit’ kami. Ceh, tak berfaedah langsung!
                “Lain kali, kalau sekadar nak bawa berita picisan macam ni tak payahlah tunjuk muka emergency macam ni,” bentakku terus terang. Memang aku sudah biasa dengan pembantu ini. Kalau tak biasa tak kan dia berani buat drama depan aku pula. Nasib baiklah aku ni seorang yang bertimbang rasa. Kalau tidak, ada juga yang pulang menangis hari ni.
                “Ini bukan cerita picisan, Dr. Kia. Lelaki ni betul-betul kacak. Tak pernah aku jumpa lelaki sekacak dia depan mata aku,” Cika berceritera. Aku menghembus nafaskku dalam. Kacaklah sangat. Bukan boleh dibuat makanan atau pakaian pun.
                “Apa yang si “Kacak” kau tu buat disini? Modelling ke?” aku menyindir. Malas aku melayan terus keterujaan si Cika tu. Makin dilayan, makin menjadi.
                “Kucing dia sakit. Katanya dah dua hari tak nak makan,”
                Perbualan ini baru kurasakan berfaedah. Tanpa banyak soal, aku mengangkat kaki menuju ke bilik rawatan. Cika mengekori ku, bersedia untuk membantu.
                Bilik rawatan yang hanya terletak di sebelah bilik pejabatku kumasuki dengan langkah berkeyakinan. Mataku mengimbas seluruh ruangan bilik. Di deretan kerusi plastic di tepi dinding, seorang lelaki sedang memandangku. Seekor kucing siam terkulai lemah dalam pangkuannya. Mataku cuba mencari bukti kebenaran kata-kata Cika tadi.

                Boleh tahan. Keningnya tebal dan hitam. Itulah yang paling menonjol. Kulitnya kuning langsat tapi taklah terlalu halus. Tubuhnya tinggi dan ada bentuk. Menurut pandangan mata wanita, lelaki sebeginilah yang wajar menjadi pujaan dan ideal untuk dijadikan pasangan. Mengapa? Kerana rupanya sahaja? Macam mana kalau dia seorang penjenayah? Penjahat? Adakah dia masih lagi seorang calon suami yang ideal? Ah, omong kosong!
                “Encik boleh bawa kucing encik tu di atas meja ni,” aku mengarahkan dengan lagak konvensional. Aku dapat merasakan yang Cika sedang tersenyum-senyum mencuri pandang wajah si jejaka itu.
                Lelaki itu berhati-hati membawa kucingnya dan meletakkan di atas meja rawatan. Aku sudah lama menyarungkan sarung tangan getah pada tanganku. Perlahan-lahan aku memeriksa si kucing malang ini. Bulunya haiwan ini berkilat dan bersih. Telinga, kuku dan hidungnya juga sama. Langsung tiada tanda-tanda masalah kutu atau jangkitan kulit.
                “Encik pernah berikan suntikkan vaksin pada dia?” aku bertanya sambil terus memeriksa si kucing siam itu. Memang kulihat kucing itu begitu lemah. Untuk berdiri sajapun, dia tidak mampu.
                “Pernah. Setahun lalu,” jawab si Tuan punya kucing pendek.
                “Kucing encik kena diberi suntikkan antibiotic ni. Paru-parunya kena infection,” aku menjelaskan. Kali ini aku menentang matanya. Orang kata, wanita mudah jatuh cinta jika kerap bertentangan dengan mata seorang lelaki. Jadi maksudnya, kalau aku memandang mata lelaki ini lama-lama, aku boleh jatuh cinta. Tapi dalam beberapa saat saja lelaki itu sudah melarikan anak matanya dari memandang aku. Mungkin renungan mataku ini umpama renjatan elektrik yang bervoltan tinggi sampai dia tak tahan berpandangan denganku. 
                  “Doktor buatlah apa yang dirasakan patut. Asalkan kucing saya sembuh,” katanya sambil membelai-belai bulu si kucing ini.
                “Encik jangan risau. Kucing encik akan sembuh. Cika, sediakan suntikkan,”           
                Cika pantas mengerjakan arahan. Dia sudah biasa dengan tugas ini. Sudah cukup layak untuk digelar juru rawat haiwan. Sementara itu, si lelaki terus membelai kucing kesayangnnya dengan penuh kasih sayang.
                “Tahan ya Scot,” ujarnya lembut.
                Pastilah kucing ini bernama Scot.  Macam nama manusia. Aku hanya senyum.
                “Ini doctor,” Cika menghulurkan tray besi yang mengandungi peralatan suntikan. Aku mrngambil picagari dan memasukkan cecair jernih ke dalamnya.
                “Scot, bertahan ya,” Lelaki itu memujuk si kucing. Aku tak tahulah kalau kucing tu faham.
                Perlahan-lahan aku menyuntik ubat ke dalam salur darah Scot. Habis air jernih itu keluar dari jarum picagari, aku menarik keluar. Harap-haraplah kucing ni sembuh.
                Lelaki itu segera mengusap-usap bahagian tubuh kucingnya yang disuntik tadi dengan penuh kasih sayang. Aku terharu, rupanya masih ada orang yang begitu perhatian terhadap haiwan peliharaan mereka. Kebanyakkan manusia pada hari ini tidak peduli pun tentang haiwan yang disekitar mereka. Apa lagi haiwan liar yang berada di hutan. Ada yang hampir pupus menjadi mangsa buruan manusia. Sungguh kejam! Aku tiba-tiba merasa bangga menjadi sebahagian dari komuniti pencinta haiwan. Tidak ramai manusia seperti kami, yang peduli dan kisah tentang haiwan.
                Si lelaki kacak yang dipuja Cika itu segera membawa kucingnya pulang sebaik menerima rawatan.  Aku jarang bertemu denga lelaki yang benar-benar sayangkan haiwan seperti lelaki ini. Dalam diam-diam begini aku sesungguhnya mengaggumi si dia ini. Tapi cukuplah sekadar itu. Tidak usahlah pula diperpanjangkan cerita dengan mempersoalkan hal-hal di dalam hati. Tak ada maknanya pun! 

No comments: