Thursday, July 5, 2012

Cerita Hati


Kononnya Cinta
Logo Veterinarian
Seperti biasa, pagi-pagi begini aku sudah berada di klinik, bersedia dengan tugas ku untuk hari yang baru. Di mana nak cari Doktor veterinar yang berdedikasi macam aku! Hanya aku yang tahulah. Selalunya klinik aku ni tak ramai pengunjung. Maklumlah, rakyat Malaysia masih kurang kesedaran tentang kepentingan memberi rawatan kepada haiwan peliharaan dan ternakan mereka. Kalau mati, matilah. Agaknya begitulah prinsip kebanyakan rakyat Malaysia terhadap haiwan. Yalah kan, siapalah haiwan jika dibandingkan dengan manusia.
            Dikala aku berfalsafah sendiri, sayup-sayup kudengar suara Cika yang tenggelam timbul di luar bilik rawatan ku. Memang tak sah kalau tak riuh di awal pagi. Agaknya tak bermulalah hari kerjanya kalau tak bising sehari. Tak faham aku. Kubiarkan sahaja. Lagipun bukan tak biasa.
            Pasti si Cika sedang berbual dengan penjaga kaunter, Kak Jamilah. Kalau tidak pun dengan Lanie, si tukang bersih. Besar kemungkinan juga dengan si Fazley, si veterinar pembantu yang muda dan bolehlah dikatakan ada rupa. Selain dari mereka bertiga, sepengetahuan akulah, tiada orang lain lagi yang berpotensi untuk melayan Cika. Kecualilah, pelanggan kami atau pun pesakit. Itupun sangatlah kecil kemungkinannya.
            “Good morning, big boss,”
            Tanpa mengetuk pintu terlebih dahulu, Cika terus masuk ke dalam bilik. Kubiarkan saja.
            “Pagi. Jual apa pula pagi ni?” aku sengaja menduga sensitiviti Cika, sebab selalunya dia tak perasan kalau orang menyindirnya.
            “Jual? Tak adalah. Main-main pula Dr. Kia awal pagi ni,” Cika tersengih-sengih lalu mengambil tempat duduk.
            “Ada. Macam biasalah. Jual temberang,” aku buat-buat serius dalam berbicara. Sengaja menakut-nakutkan si gadis kecil  berbangsa Melayu Brunei itu. Malangnya, kata-kataku disambut pula dengan hilai tawanya yang dibuat-buat.
            “Dr. Kia ni memang pandai bergurau, kan. Tak apalah Dr. saya keluar dulu. Mana tau si Fazley perlukan apa-apa,”
            Aku hanya mampu tersengih. Cika ni memang spesies yang tak tahu malu. Muka tembok pun ada juga. Tapi aku tak kisah sangat. Asalkan dia buat kerjanya dengan baik dan sanggup menerima gaji yang kutawarkan walaupun tidaklah terlalu lumayan. Memang semua pekerjaku diberi gaji yang cukup-cukup saja dengan jawatan dan kelulusan mereka. Kalau aku mampu dan sanggup, aku mahu juga membayar gaji mereka lebih sikit, tapi keadaan benar-benar tak mengizinkan lagi. Aku sedar aku tak boleh bergantumg sangat dengan bayaran perkhidmatan, kerana itu pasti tidak mencukupi untuk membiayai klinik kecilku ini. Dengan keadaan ekonomi klinik yang turun naik, aku terpaksalah guna cara lain untuk menstabilkan pendapatan. Salah satu caranya ialah menjual barangan keperluan haiwan. Tak kiralah makanan, peralatan, atau syampu haiwan. Kadang-kadang aku menjadi orang tengah dalam urusan membeli dan menjual ternakan. Syukurlah, setelah dua tahun klinik aku masih bersedia untuk berkhidmat kepada mereka yang memerlukan.
            Dalam aku memikirkan masa depan klinik kecilkku ini, telefon bimbit ku bernyanyi nyaring. Ini yang aku tak suka ni, masa-masa sepi macam ni jugalah ada orang nak telefon. Niat di hati, mahu membiarkan saja panggilan itu tidak berbalas, tapi akalku menolaknya bulat-bulat. Lantas tangannya pantas menyeluk beg tangan untuk mencari benda yang masih menyanyi keriangan itu.
            “Hello,ma. Ada apa ni?” aku menjawab panggilan. Rupanya si mamalah yang menelefonku.
            “Kia sibuk tak malam ni?” pertanyaan dibalas pula dengan pertanyaan.
            “Tengoklah dulu, ma. Kan masih awal lagi ni,” balas ku endah tak endah.
            “Ni mesti dah lupa ni. Lusa kan kahwin anak Aunty Rissa kamu, si Kayla. Kamu tak ingat ke? Malam ni kita kena datang rumah mereka untuk tolong apa yang patut,” Alamak. Macam mana boleh lupa pula ni.
            Kepala yang tak gatal tiba-tiba menjadi gatal. Aduhai! Aku mana ada pilihan lain. Kena pergi juga. Aunty Rissa tu, adik mama. Tak kan tak pergi. Dalam hati kuat mengatakan keenggananku tapi, bibirku berkata lain pula.
            “Saya ingatlah, ma. Sengaja saja tu menguji mama. Pergi. Wajib pergi,” pandai sangatlah aku membohong.
            “Baguslah. Balik awal sikit tu,” pesan si mama.
            “Okay. Jumpa nanti,”
            Telefon dimatikan sementara otakku terus berfikir. Terlintas juga cara nak escape malam ni!
***
            “Ikat kuat-kuat,ya,” laung papa kepada sepupuku si Rex yang berada di hujung tiang yang sebelah. Tiang yang diperbuat dari buluh itu digunakan untuk menyokong kemah yang telah dibangunkan sejak petang tadi. Sekarang, mereka sibuk pula menghias kemah. Pasang daun kelapalah, pasang perhiasanlah.
            Aku menolak pinggang sambil mendongak keatas, memandang tali yang sudah distaple dengan kertas berwarna-warni, yang cuba dipasang oleh papa dan Rex. Tak menjadi pula rancangan escape aku. Bukan apa. Tak sampai hati pula aku main helah semata-mata mengelakkan diri dari mendengar leteran orang-orang veteran. Maklumlah saja. Aku ni dah masuk zon kahwin. Tapi tanda-tanda nak kahwin belum ada.
            “Atas sikit lagi, Rex,” arahku macam mandur.
            Rex menerima arahanku. Tali diikat atas sedikit dari kedudukan sebelumnya, tapi dengan susah payahnya kerana dia berdiri di atas tangga.
            “Kamu buat apa tu,Kia?” kedengaran suara Nenek memanggil dari beranda rumah. Aku yakin, mesti adalah yang mahu disuruhnya tu.
            “Tolong pasang ini, nek,” balasku sambil cepat-cepat memegang tali-tali perhiasan di dalam kotak. Saja menampakkan ‘kesibukan’.
            “Tolong mengarah adalah,” Rex tiba-tiba mencelah. Ini yang aku tak suka ni, tak boleh nampak orang senang sikit. Tak apa. Ada lori, ada bas. Lain hari, aku balas. Nantilah kau T-Rex, si dinosor.
            “Lagi bagus kamu masuk sini tolong sediakan cenderahati,”
            Ya. Itulah arahan nenek yang tak mungkin ku ingkari. Walaupun aku sudah berusia 27 tahun, nenek tetap ku sanjungi atau lebih sesuai digeruni.  Mahu tak mahu, aku menapak perlahan ke dalam rumah. Belum masuk sudah kudengar, suara ria kaum wanita yang sedang bercanda mesra. Ketawa-ketawa dengan penuh gembira. Entah apalah yang dibualkan tu.
            “Masuk pun si Kia ni. Sibuk pula dia campur urusan lelaki di luar,” Uncle Jack menyambut kedatanganku. Cakap-cakap orang konon. Sendiri pun menyibuk urusan perempuan. Sepatutnya dia berada di luar bersama-sama kaum lelaki yang lain. Tak patut betul.
            “Biasalah si Kia ni. Dia kan selalu buat kerja lelaki,” tambah sepupuku, Tania.
            Aku hanya mampu tersengih. Kemudian dengan penuh sopan santun, aku menyimpuh kaki di sebelah Aunty Rita dan mula memasukkan gula-gula ke dalam kantung kecil berwarna ungu tanpa sebarang bicara. Dari pandangan mata kasar ku lah, dah lebih dari cukup tenaga kerja yang diperlukan, tapi masalahnya sebahagian tenaga kerja yang ada tidak menyumbang tenaga pun. Menyumbang air liur adalah. Terutamanya si Uncle Jack. Asyik buat lawak saja kerjanya.
            “Berapa kita kena buat ni, Kay?” tanyaku kepada sepupuku yang bakal berkahwin lusa. Wajahnya ku tengok pun dah semakin berseri-seri. Seri pengantiklah katakan.
            “Paling kurang pun seribulah, Kia. Takut tak cukup nanti,” balasnya sambil tangan begitu cekap memasukkan gula-gula  ke dalam kantung. Dialah contoh tenaga kerja yang cemerlang. Bukan macam mak cik-mak cik yang lain. Mulut saja yang rajin pot pet.
            Aku menelan liur. Seribu? Bukan alang-alang. Patutlah rumah ni pun dah jadi macam kedai pemborong gula-gula. Segala macam jenis gula-gula ada. Sampai ada yang mencopet sebiji dua gula-gula untuk santapan sendiri. Macam Uncle Jacklah.  
            “Kalau kita dapat siapkan malam ni, bagus. Esok malam boleh buat persediaan memasak pula,” kata Aunty Rissa seolah-olah mahu menyedarkan semua yang membantu untuk berusaha menyiapkan kerja ini malam ini juga.
            “Kia rasa, baguslah kita menumpukan perhatian pada kerja kita, ya,” tambahku dengan nada bergurau supaya tak adalah yang terasa.
            Aku sedar, walaupun sudah beberapa kali aku dan Aunty Rissa menyindir mak cik-mak cik yang lain untuk berhenti bercerita kosong dan cuba fokus dengan kerja, tak ada yang berkesan. Akhirnya, aku menyimpulkan itu memang sudah lumrah wanita.
            Dari jam 8 malam sehinggalah jam 10 malam, kerja kami masih tak siap-siap juga. Kaki dan belakangku sudah kebas gara-gara terlalu lama duduk menyimpuh. Ku lihat, Kayla sudah beberapa kali menyambut panggilan dari tunangnya. Entah apa yang dibincangkan, aku malas nak ambil tahu.
            Bahagiakah Kayla sekarang? Aku tertanya-tanya. Dalam suasana riuh dan memenatkan macam ni. Tambahan lagi dengan perkahwinan yang 100% manual. Maksudku, dengan cara tradisional tanpa bantuan perancang majlis dan caterer. Ini semua atas permintaan mak dan bapa dialah. Katanya nak mengekalkan cirri-ciri tradisional di kampong. Hmm.. Entahlah. Aku tengok air mukanya semakin kusut apabila menerima panggilan tunangnya, Jerry. Apalah agaknya masalah mereka? Tapi, bukankah mereka saling mencintai, mempercayai dan memahami antara satu sama lain? Dan bukankah mereka sanggup merenangi lautan api untuk mempertahankan cinta mereka?
            Eh, apasal aku pula yang lebih-lebih ni. Jauh sangat fikiranku melayang sampai membayangkan lautan api, yang tak wujud pun di atas muka bumi ini. Lautan api konon, laut Cina Selatan pun aku rasa tak dapat direnangi dengan mudah. Itulah yang dikatakan madah cinta. Kononnya cinta. Cintalah sangat.
            “Kia, boleh tak tolong aku pergi ambil barang di kereta Jerry?” permintaan Kayla mematikan kesinisan suara hatiku tadi.
            “Jerry ada sinikah?” tanyaku bingung. Sejak tadi tak nampak batang hidungnya, tiba-tiba namanya disebut.  
            “Dia baru sampai. Aku suruh dia hantar barang-barang untuk majlis nanti,” beritahu Kayla lagi sambil tersenyum. Jelas kelihatan lesung pipit di pipi kanannya. Cantik manis betul sepupuku ini.
            “O.. Jomlah,”
            Kami turun ke bawah. Kulihat Jerry sudah berbual-bual dengan bapa Kayla, Uncle Jusin. Segak bergaya juga walau sudah malam begini. Tidaklah bertuksedo, tapi cukup kemas dengan t-shirt birunya. Bila kami menghampiri, Jerry terus berpandangan dengan bakal isterinya. Amboi, aku langsung tidak dipandangnya. Sekilas pun tidak. Begitulah kalau orang yang dilamun cinta. Hanya kekasih hatilah yang dapat dilihat. Aku sengaja berdiri jauh sikit dari mereka sementara berbual sebentar dengan Uncle Jusin yang juga mengundur diri dari bakal pengantin.
            “Em, uncle. Di mana nak simpan barang-barang ni?” suara seorang lelaki muda kedengaran dari belakangku. Pantas aku menoleh dan mendepani pemilik suara itu. Tak sopan juga membelakangi orang yang sedang bercakap.
            “Mari letak di dalam. Uncle tolong bawakan yang lain,” Ujar Uncle Jusin sambil menawarkan untuk mengangkat barang-barang yang kelihatan memenuhi kedua-dua tangan lelaki itu. Kesian juga aku lihat.
            “Okay,” balas jejaka itu kemudian menyerahkan beberapa beg plastic kepada Uncle Jusin.
            Eh, tunggu sekejap. Aku rasa aku pernah tengok muka jejaka ini. Aku pasti bukan di tv atau majalah. Secara live. Tapi aku sendiri tak pasti bila. 

2 comments:

nzlyna'im said...

ada smbungan ke...nie cerpen ke novel..hahah menarik la

adeen abigail said...

ini novel.. tp setiap bab sya buat tajuk kecil.. so, akan ada sambungannya.. thx.. =)

_________________________
I added cool smileys to this message... if you don't see them go to: http://s.exps.me

Thursday, July 5, 2012

Cerita Hati


Kononnya Cinta
Logo Veterinarian
Seperti biasa, pagi-pagi begini aku sudah berada di klinik, bersedia dengan tugas ku untuk hari yang baru. Di mana nak cari Doktor veterinar yang berdedikasi macam aku! Hanya aku yang tahulah. Selalunya klinik aku ni tak ramai pengunjung. Maklumlah, rakyat Malaysia masih kurang kesedaran tentang kepentingan memberi rawatan kepada haiwan peliharaan dan ternakan mereka. Kalau mati, matilah. Agaknya begitulah prinsip kebanyakan rakyat Malaysia terhadap haiwan. Yalah kan, siapalah haiwan jika dibandingkan dengan manusia.
            Dikala aku berfalsafah sendiri, sayup-sayup kudengar suara Cika yang tenggelam timbul di luar bilik rawatan ku. Memang tak sah kalau tak riuh di awal pagi. Agaknya tak bermulalah hari kerjanya kalau tak bising sehari. Tak faham aku. Kubiarkan sahaja. Lagipun bukan tak biasa.
            Pasti si Cika sedang berbual dengan penjaga kaunter, Kak Jamilah. Kalau tidak pun dengan Lanie, si tukang bersih. Besar kemungkinan juga dengan si Fazley, si veterinar pembantu yang muda dan bolehlah dikatakan ada rupa. Selain dari mereka bertiga, sepengetahuan akulah, tiada orang lain lagi yang berpotensi untuk melayan Cika. Kecualilah, pelanggan kami atau pun pesakit. Itupun sangatlah kecil kemungkinannya.
            “Good morning, big boss,”
            Tanpa mengetuk pintu terlebih dahulu, Cika terus masuk ke dalam bilik. Kubiarkan saja.
            “Pagi. Jual apa pula pagi ni?” aku sengaja menduga sensitiviti Cika, sebab selalunya dia tak perasan kalau orang menyindirnya.
            “Jual? Tak adalah. Main-main pula Dr. Kia awal pagi ni,” Cika tersengih-sengih lalu mengambil tempat duduk.
            “Ada. Macam biasalah. Jual temberang,” aku buat-buat serius dalam berbicara. Sengaja menakut-nakutkan si gadis kecil  berbangsa Melayu Brunei itu. Malangnya, kata-kataku disambut pula dengan hilai tawanya yang dibuat-buat.
            “Dr. Kia ni memang pandai bergurau, kan. Tak apalah Dr. saya keluar dulu. Mana tau si Fazley perlukan apa-apa,”
            Aku hanya mampu tersengih. Cika ni memang spesies yang tak tahu malu. Muka tembok pun ada juga. Tapi aku tak kisah sangat. Asalkan dia buat kerjanya dengan baik dan sanggup menerima gaji yang kutawarkan walaupun tidaklah terlalu lumayan. Memang semua pekerjaku diberi gaji yang cukup-cukup saja dengan jawatan dan kelulusan mereka. Kalau aku mampu dan sanggup, aku mahu juga membayar gaji mereka lebih sikit, tapi keadaan benar-benar tak mengizinkan lagi. Aku sedar aku tak boleh bergantumg sangat dengan bayaran perkhidmatan, kerana itu pasti tidak mencukupi untuk membiayai klinik kecilku ini. Dengan keadaan ekonomi klinik yang turun naik, aku terpaksalah guna cara lain untuk menstabilkan pendapatan. Salah satu caranya ialah menjual barangan keperluan haiwan. Tak kiralah makanan, peralatan, atau syampu haiwan. Kadang-kadang aku menjadi orang tengah dalam urusan membeli dan menjual ternakan. Syukurlah, setelah dua tahun klinik aku masih bersedia untuk berkhidmat kepada mereka yang memerlukan.
            Dalam aku memikirkan masa depan klinik kecilkku ini, telefon bimbit ku bernyanyi nyaring. Ini yang aku tak suka ni, masa-masa sepi macam ni jugalah ada orang nak telefon. Niat di hati, mahu membiarkan saja panggilan itu tidak berbalas, tapi akalku menolaknya bulat-bulat. Lantas tangannya pantas menyeluk beg tangan untuk mencari benda yang masih menyanyi keriangan itu.
            “Hello,ma. Ada apa ni?” aku menjawab panggilan. Rupanya si mamalah yang menelefonku.
            “Kia sibuk tak malam ni?” pertanyaan dibalas pula dengan pertanyaan.
            “Tengoklah dulu, ma. Kan masih awal lagi ni,” balas ku endah tak endah.
            “Ni mesti dah lupa ni. Lusa kan kahwin anak Aunty Rissa kamu, si Kayla. Kamu tak ingat ke? Malam ni kita kena datang rumah mereka untuk tolong apa yang patut,” Alamak. Macam mana boleh lupa pula ni.
            Kepala yang tak gatal tiba-tiba menjadi gatal. Aduhai! Aku mana ada pilihan lain. Kena pergi juga. Aunty Rissa tu, adik mama. Tak kan tak pergi. Dalam hati kuat mengatakan keenggananku tapi, bibirku berkata lain pula.
            “Saya ingatlah, ma. Sengaja saja tu menguji mama. Pergi. Wajib pergi,” pandai sangatlah aku membohong.
            “Baguslah. Balik awal sikit tu,” pesan si mama.
            “Okay. Jumpa nanti,”
            Telefon dimatikan sementara otakku terus berfikir. Terlintas juga cara nak escape malam ni!
***
            “Ikat kuat-kuat,ya,” laung papa kepada sepupuku si Rex yang berada di hujung tiang yang sebelah. Tiang yang diperbuat dari buluh itu digunakan untuk menyokong kemah yang telah dibangunkan sejak petang tadi. Sekarang, mereka sibuk pula menghias kemah. Pasang daun kelapalah, pasang perhiasanlah.
            Aku menolak pinggang sambil mendongak keatas, memandang tali yang sudah distaple dengan kertas berwarna-warni, yang cuba dipasang oleh papa dan Rex. Tak menjadi pula rancangan escape aku. Bukan apa. Tak sampai hati pula aku main helah semata-mata mengelakkan diri dari mendengar leteran orang-orang veteran. Maklumlah saja. Aku ni dah masuk zon kahwin. Tapi tanda-tanda nak kahwin belum ada.
            “Atas sikit lagi, Rex,” arahku macam mandur.
            Rex menerima arahanku. Tali diikat atas sedikit dari kedudukan sebelumnya, tapi dengan susah payahnya kerana dia berdiri di atas tangga.
            “Kamu buat apa tu,Kia?” kedengaran suara Nenek memanggil dari beranda rumah. Aku yakin, mesti adalah yang mahu disuruhnya tu.
            “Tolong pasang ini, nek,” balasku sambil cepat-cepat memegang tali-tali perhiasan di dalam kotak. Saja menampakkan ‘kesibukan’.
            “Tolong mengarah adalah,” Rex tiba-tiba mencelah. Ini yang aku tak suka ni, tak boleh nampak orang senang sikit. Tak apa. Ada lori, ada bas. Lain hari, aku balas. Nantilah kau T-Rex, si dinosor.
            “Lagi bagus kamu masuk sini tolong sediakan cenderahati,”
            Ya. Itulah arahan nenek yang tak mungkin ku ingkari. Walaupun aku sudah berusia 27 tahun, nenek tetap ku sanjungi atau lebih sesuai digeruni.  Mahu tak mahu, aku menapak perlahan ke dalam rumah. Belum masuk sudah kudengar, suara ria kaum wanita yang sedang bercanda mesra. Ketawa-ketawa dengan penuh gembira. Entah apalah yang dibualkan tu.
            “Masuk pun si Kia ni. Sibuk pula dia campur urusan lelaki di luar,” Uncle Jack menyambut kedatanganku. Cakap-cakap orang konon. Sendiri pun menyibuk urusan perempuan. Sepatutnya dia berada di luar bersama-sama kaum lelaki yang lain. Tak patut betul.
            “Biasalah si Kia ni. Dia kan selalu buat kerja lelaki,” tambah sepupuku, Tania.
            Aku hanya mampu tersengih. Kemudian dengan penuh sopan santun, aku menyimpuh kaki di sebelah Aunty Rita dan mula memasukkan gula-gula ke dalam kantung kecil berwarna ungu tanpa sebarang bicara. Dari pandangan mata kasar ku lah, dah lebih dari cukup tenaga kerja yang diperlukan, tapi masalahnya sebahagian tenaga kerja yang ada tidak menyumbang tenaga pun. Menyumbang air liur adalah. Terutamanya si Uncle Jack. Asyik buat lawak saja kerjanya.
            “Berapa kita kena buat ni, Kay?” tanyaku kepada sepupuku yang bakal berkahwin lusa. Wajahnya ku tengok pun dah semakin berseri-seri. Seri pengantiklah katakan.
            “Paling kurang pun seribulah, Kia. Takut tak cukup nanti,” balasnya sambil tangan begitu cekap memasukkan gula-gula  ke dalam kantung. Dialah contoh tenaga kerja yang cemerlang. Bukan macam mak cik-mak cik yang lain. Mulut saja yang rajin pot pet.
            Aku menelan liur. Seribu? Bukan alang-alang. Patutlah rumah ni pun dah jadi macam kedai pemborong gula-gula. Segala macam jenis gula-gula ada. Sampai ada yang mencopet sebiji dua gula-gula untuk santapan sendiri. Macam Uncle Jacklah.  
            “Kalau kita dapat siapkan malam ni, bagus. Esok malam boleh buat persediaan memasak pula,” kata Aunty Rissa seolah-olah mahu menyedarkan semua yang membantu untuk berusaha menyiapkan kerja ini malam ini juga.
            “Kia rasa, baguslah kita menumpukan perhatian pada kerja kita, ya,” tambahku dengan nada bergurau supaya tak adalah yang terasa.
            Aku sedar, walaupun sudah beberapa kali aku dan Aunty Rissa menyindir mak cik-mak cik yang lain untuk berhenti bercerita kosong dan cuba fokus dengan kerja, tak ada yang berkesan. Akhirnya, aku menyimpulkan itu memang sudah lumrah wanita.
            Dari jam 8 malam sehinggalah jam 10 malam, kerja kami masih tak siap-siap juga. Kaki dan belakangku sudah kebas gara-gara terlalu lama duduk menyimpuh. Ku lihat, Kayla sudah beberapa kali menyambut panggilan dari tunangnya. Entah apa yang dibincangkan, aku malas nak ambil tahu.
            Bahagiakah Kayla sekarang? Aku tertanya-tanya. Dalam suasana riuh dan memenatkan macam ni. Tambahan lagi dengan perkahwinan yang 100% manual. Maksudku, dengan cara tradisional tanpa bantuan perancang majlis dan caterer. Ini semua atas permintaan mak dan bapa dialah. Katanya nak mengekalkan cirri-ciri tradisional di kampong. Hmm.. Entahlah. Aku tengok air mukanya semakin kusut apabila menerima panggilan tunangnya, Jerry. Apalah agaknya masalah mereka? Tapi, bukankah mereka saling mencintai, mempercayai dan memahami antara satu sama lain? Dan bukankah mereka sanggup merenangi lautan api untuk mempertahankan cinta mereka?
            Eh, apasal aku pula yang lebih-lebih ni. Jauh sangat fikiranku melayang sampai membayangkan lautan api, yang tak wujud pun di atas muka bumi ini. Lautan api konon, laut Cina Selatan pun aku rasa tak dapat direnangi dengan mudah. Itulah yang dikatakan madah cinta. Kononnya cinta. Cintalah sangat.
            “Kia, boleh tak tolong aku pergi ambil barang di kereta Jerry?” permintaan Kayla mematikan kesinisan suara hatiku tadi.
            “Jerry ada sinikah?” tanyaku bingung. Sejak tadi tak nampak batang hidungnya, tiba-tiba namanya disebut.  
            “Dia baru sampai. Aku suruh dia hantar barang-barang untuk majlis nanti,” beritahu Kayla lagi sambil tersenyum. Jelas kelihatan lesung pipit di pipi kanannya. Cantik manis betul sepupuku ini.
            “O.. Jomlah,”
            Kami turun ke bawah. Kulihat Jerry sudah berbual-bual dengan bapa Kayla, Uncle Jusin. Segak bergaya juga walau sudah malam begini. Tidaklah bertuksedo, tapi cukup kemas dengan t-shirt birunya. Bila kami menghampiri, Jerry terus berpandangan dengan bakal isterinya. Amboi, aku langsung tidak dipandangnya. Sekilas pun tidak. Begitulah kalau orang yang dilamun cinta. Hanya kekasih hatilah yang dapat dilihat. Aku sengaja berdiri jauh sikit dari mereka sementara berbual sebentar dengan Uncle Jusin yang juga mengundur diri dari bakal pengantin.
            “Em, uncle. Di mana nak simpan barang-barang ni?” suara seorang lelaki muda kedengaran dari belakangku. Pantas aku menoleh dan mendepani pemilik suara itu. Tak sopan juga membelakangi orang yang sedang bercakap.
            “Mari letak di dalam. Uncle tolong bawakan yang lain,” Ujar Uncle Jusin sambil menawarkan untuk mengangkat barang-barang yang kelihatan memenuhi kedua-dua tangan lelaki itu. Kesian juga aku lihat.
            “Okay,” balas jejaka itu kemudian menyerahkan beberapa beg plastic kepada Uncle Jusin.
            Eh, tunggu sekejap. Aku rasa aku pernah tengok muka jejaka ini. Aku pasti bukan di tv atau majalah. Secara live. Tapi aku sendiri tak pasti bila. 

2 comments:

nzlyna'im said...

ada smbungan ke...nie cerpen ke novel..hahah menarik la

adeen abigail said...

ini novel.. tp setiap bab sya buat tajuk kecil.. so, akan ada sambungannya.. thx.. =)

_________________________
I added cool smileys to this message... if you don't see them go to: http://s.exps.me