Monday, July 16, 2012

Cerita Hati

Macam-Macam Cinta

Perjalanan pulang dari rumah Kayla di Tamparuli ke rumah kami di Kingfisher, Sepanggar yang mengambil masa lebih kurang 30 minit ditemani dengan siaran radio tempatan. Di dalam kereta Avanza ini hanya ada papa, selaku pemandu, mama dan aku. Aku banyak berdiam sementara mama dan papa sibuk berbual itu ini, semua berkaitan majlis perkahwinan nantilah.
            “Can you feel the love tonight..” nyanyian Elton John menarik perhatianku. Lagu ini memang antara lagu kegemaranku. Aku melayan emosi sendiri tatkala lagu ini terus bermain di corong radio. Nyaman pula mendengar lagu ni malam-malam begini.
            “Aku tak faham betullah si Elton John ni. Kenapalah nak jadi gay,” tutur papa dalam nada kesal.
            “Dunia zaman sekarang apa-apa boleh jadi,” komen mama pendek.
            “Kalau tengok, banyak juga perempuan orang putih yang lawa-lawa. Tapi dia pilih pula yang sejenis untuk dijadikan pasangan,” papa mengeluh lagi.
            Aku yang duduk di belakang seorang diri hanya berdiam. Mataku sibuk memerhatikan keadaan di luar sementara otakku menerawang. Aku sejujurnya bersetuju dengan pendapat papa itu. Kenapalah wujud orang-orang yang terpesong dari fitrah manusia iaitu golongan Gay dan Lesbian. Bahkan ada yang sanggup menukar jantina. Aku betul-betul hairan.
            Pernah sekali aku menonton filem bertajuk “Beautiful thing” yang memaparkan kehidupan pasangan Gay. Dalam cerita ini persahabatan antara dua orang lelaki beralih kepada hubungan yang lebih intim. Aku yang tengok dah geli tekak, entah macam manalah pelakon-pelakon boleh selamba saja melakonkan watak terpesong seperti itu.Betul kata mama, dunia zaman sekarang memang tak boleh dijangka. Lelaki dan lelaki pun boleh menjalin hubungan cinta. Bukankah ini satu hal yang diluar akal rasional?
            Lelaki bersama lelaki, dan wanita bersama wanita. Ini merupakan satu hal kebiasaan di Amerika Syarikat. Bahkan perkahwinan antara jantina sejenis juga diiktiraf. Tak masuk akal langsung! Adakah hubungan sebegini juga diiktiraf sebagai cinta? Bagi aku secara peribadi, ini satu perbuatan yang bercanggah dengan fitrah manusia dan sudah jauh terpesong dari landasan agama. Ini bukan cinta. ini hanyalah nafsu serakah! Tapi, aku tidak berhak untuk menghakimi mereka yang mempunyai naluri luar biasa ini kerana aku pun manusia biasa yang tak pernah lepas dari melakukan dosa.
            “Aku dengar dia dan pasangannya sudah ambil anak angkat,” mama menambah informasi berkenaan si Elton John itu. Rupanya, masih lagi mereka berbincang soal dia ini sementara aku melayang dalam fikiranku sendiri.
            “Ada juga keinginan nak dapat anak, tapi pilih pasangan sejenis pula. Tak faham betul,” komen papa masih dalam nada kesal.
            Aku tak dapat mengelakkan diri dari memikirkan perkara yang sama. Itulah sebab Tuhan menciptakan wanita dan lelaki. Seorang wanita untuk seorang lelaki. Bukan seorang lelaki untuk seorang lelaki dan sewaktu dengannya. Haiwan pun dijadikan berpasangan, jantan dan betina. Semua ini dengan tujuan agar keturunan manusia tidak putus di muka bumi ini. Tak mungkin pasangan sejenis boleh melahirkan anak.
            Minta-minta aku dijauhkan dari keinginan terpesong ini. Aku masih normal. Walaupun aku tak pernah bercinta, itu bukan bermaksud aku tak tertarik dengan lelaki. Siapa kata aku tak cair kalau lihat lelaki kacak. Cumanya aku belum bertemu dengan pemegang kunci pintu hatiku ini. Akan bertemu atau tidak, aku sendiri tak tahu. Mana tahulah kan kuncinya sudah hilang. Kalau ya pun, aku terima sahaja ketentuan-Nya.
            “Kia, kamu dah tidurkah tu?” mama akhirnya sedar yang aku masih wujud di sini.
            “Hmm,” sahutku bermalas-malasan. Hatiku becok bercakap, tapi bibirku lain pula ceritanya.
            “Penatlah tu. Papa lagi penat tau,” si papa mencelah pula. Memang betul pun sebab papa lebih banyak buat kerja tadi. Yang berat-berat pula tu.
            “Esok kita datang lagi. jangan buat-buat lupa lagi,” amaran dari mama.
            “Hmm,” itu saja responku.
            Sudah dapat kubayangkan yang malam esok pasti akan lebih gamat. Pasti lebih ramai orang yang memenuhi rumah Aunty Rissa. Dan beban kerjanya entah semakin ringan atau bertambah berat. Kita tunggu dan lihat.
***
Nasi goreng pattaya tinggal seperempat dalam pingganku tapi perutku sudah terasa kenyang. Kathy yang duduk bertentanganku sedang menonton televisyen yang diletakkan di tempat yang tinggi di dinding belakangku. Kepalanya sedikit mendongak untuk mendapatkan pandangan tepat kea rah kaca televisyen itu.
            “Kes buang bayi lagi. Teruklah manusia zaman sekarang ni,” komennya yang kudengar lebih kepada rungutan dengan masalah social sekarang ini.
            “Tapi aku tak termasuk ya. Aku masih bermoral,” aku cuba bergurau untuk mengurangkan sikit keseriusan yang terlukis di wajahnya.
            “Ada aku cakap kau? Maksud aku manusia secara umum,” nada Kathy masih serius. Nampaknya lawak aku tak menjadi pula kali ini. Aku membalas dengan sengihan. Nasi bersama cebisan telur dadar kusuapkan ke dalam mulut.
            “Kalau tak nak bayi tu, bagilah kat orang yang nak anak. Pandai saja buat, tapi tak pandai nak tanggung,” macam marah pula aku dengar si Kathy. Jangan dia lampiaskan pada aku sudahlah. Mukanya macam orang nak bertumbuk pula dah.
            “Manalah mereka sanggup nak tanggung bayi tu, diri sendiri pun tak dapat jaga lagi,” aku menambah sedikit. Kupandang wajah sepupuku yang tetap comel walaupun dengan pakaian fesyen rugged. Dengan kemeja petak-petak dua kali lebih besar dari saiz badannya dan seluar denim yang besar pun, aku rasa dia masih boleh menarik perhatian lelaki (yang tak kisah soal fesyen lah).
            “Dah tahu macam tu, tak payah lah memandai nak buat. Menyusahkan orang saja,” marah Kathy lagi. Bukan main serius lagi raut mukanya. Pejuang hak asasi manusialah katakan.
            “Ni lah masalahnya kalau terlalu terbawa-bawa dengan keinginan hati. Dah dilamun cintalah orang bilang,” komenku. Memang banyak kes buang bayi yang kudengar dalam kalangan remaja sekolah menengah. Penyebab utamanya? Apa lagi kalau bukan pergaulan bebas. Bila si jejaka meminta kepada si dara bukti cintanya, maka tanpa berfikir panjang si dara berikan begitu sahaja. Inikah cinta? Sampah! Ini hanya nafsu!
            “Cinta konon. Umur baru setahun jagung ada berani nak cakap fasal cinta konon. Cinta matilah, cinta abadilah. Cinta monyet bergayut adalah. Menyampah aku,” Kathy masih beremosi. Tapi semua yang dia katakan itu betul, tak ada yang salah.
            “Emosi nampak? Rilekslah. Minum dulu,”aku menghulurkan Kit Chai Ping yang masih separuh dalam gelas kepadanya. Kalau aku mengeluarkan komen-komen pedasku lagi, entah sampai bila cerita ni akan berakhir. Baik kusiram air di atas api yang semakin marak supaya tak berlaku kebakaran pula.
            “Eh, yalah. Kenapa aku beremosi pula ni? Agak over ya,”   sahut Kathy  lalu ketawa kecil. Sedar pun. Tadi bukan main lagi berlagak mengalahkan menteri wanita.
            “Kau jangan lupa datang majlis kahwin sepupuku, si Kayla esok. Nanti aku jemput kau awal pagi,” aku menukar topic perbualan. Sengaja untuk memperingatkan si Kathy tentang rancangan besok. Kalau dia tak datang kesianlah aku sendiri.
            “Kalau aku tak dapat datang macam mana?”
            Ni memang sengaja nak menduga aku ni. “Kau dah janji tau,”
            “Yalah. Yalah aku tahu,” Kathy menyerah.
            Aku tahu dia tak ada alasan untuk tak datang. Kerjayanya sebagai pelukis membuatkan dia mempunyai waktu kerja yang fleksibel. Tak ada alasan untuk tak datang majlis tu esok. Dan itulah sebabnya juga aku sering mengajaknya untuk makan tengah hari bersama. Lagipun galerinya dan klinikku terletak di kawasan Sepanggar. Senanglah nak singgah-menyinggah.
            “Bagus. Tammy pun datang tau. Dia yang buat kek perkahwinan,” ceritaku lagi menambahkan minat Kathy. Sebenarnya kami bertiga sudah agak lama tidak melepak bersama. Masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Jadi inilah peluang kami, tiga gadis bujang untuk menghabiskan masa bersama.
            “Eh, yakah? Dah lama juga aku tak jumpa si tauke tu,” Kathy kelihatan teruja. Aku ketawa mendengar nama jolokkan yang diberikan Kathy untuk Tamara atau nama manjanya Tammy. Tauke. Ya. Dia memang tauke kedai bakeri di Inanam. Jauh sedikit dari tempat kami berdua. Selalunya, aku dan Kathy saja yang selalu melepak bersama.
            Bila teringat tentang kedua-dua sepupuku ini, aku tiba-tiba teruja untuk hari perkahwinan esok. Mesti banyak cerita yang akan terbongkar esok. Bukan setakat cerita hati tapi cerita mata, mulut dan telinga pun akan ada. Tak sabarnya nak tunggu hari esok.
***
Air mata menitik tanpa henti dari mataku. Apa fasal tak boleh berhenti ni!
            “Ni mesti tak selalu potong bawang besar ni, kan,” perli Aunty Rita. Padahal dia sendiri pun sedang teresak-esak menahan air matanya. Aku tahu dia hanya bergurau.
            Kerana tak tahan dengan serangan asid sulfenik dari bawang besar tu, aku menyerah. Pisau kuletakkan dan bawang yang sudah siap kukupas kulempar saja ke dalam bekas. Adoi, pedih gila!
            “Kia surrenderlah Aunty. Nak pergi cuci mata dulu ni,” ujarku dengan pandangan berpinar-pinar akibat linangan air mata. Aku bangkit berdiri sambil menyeka mataku dengan hujung lengan baju.
            “Jangan pula kau ‘cuci mata’ di luar sana. Nanti ada yang bengkak mata,” gurau Aunty Rita.
            Aku tersengih ketika melangkah cepat menuju ke bilik air yang terletak tidak jauh dari ruang dapur. Tanpa berlengah aku menolak pintu bilik air yang tak tertutup rapat itu kerana sudah darurat memerlukan air. Sekali pintu terbuka, aku terlihat seorang lelaki sedang memandangku dengan mata terkebil-kebil. Alahai! Dia ada di dalam rupanya. Ku fikirkan kosong saja bilik ni tadi. Adoi!
            “Eh, maaf. Saya tidak sengaja. Sorry.. Sorry,”aku mengundur lalu menutup semula pintu bilik air itu. Malunya!
            “Tak apa. Saya yang tak kunci pintu. Masuklah. Saya cuci tangan saja tadi,” jelas lelaki itu sambil menahan pintu.
            Huh! Nasib baik dia cuci tangan saja. Kalau tidak, mungkin aku akan kena sogit kerana.. err.. tak payah ceritalah. Yang penting tiada apa-apa.
            “Sorry ya,” pintaku lagi. Kali ini aku memandang wajah lelaki itu dengan teliti. Dia inilah. Kawan Jerry yang membuat aku berfikir semalam. Rasanya aku sudah ingat siapa dia ini.
            “Tidak apa. Eh, kau ni kan doktor di klinik haiwan kan?” kata lelaki itu sambil tersenyum sikit. Ketika itu pintu bilik air sudah terbuka lebar. Aku masih berada di luar dan dia masih di dalam. Cantik sangat latar tempat kisah 5 minit kami.
            “Ya, saya. Macam mana kucing? Sudah sembuh?” tanyaku sekadar berbahasa. Sedangkan pada ketika itu aku benar-benar tidak selesa. Mataku masih terasa saki-baki kepedihan akibat memotong bawang tadi. Badan pula sudah bau serupa bawang.
            “Dia okay. Sudah makan. Terima kasihlah,” lelaki itu masih tersenyum.
            “No problem,” balasku pendek. Ni bila pula dia nak keluar? Aku nak cuci mata ni. Kalau air mata meleleh semula dia juga yang hairan nanti.
            “Nak guna bilik airkah?” tanyanya pula. Soalan bonuslah katakan. Kalau aku tak nak masuk buat apa aku menyerbu tadi.
            “Ya. Nak cuci mata,” balasku dengan senyuman.  Eh, dah tahu tanya lagi dia ni.
            “Okay. Saya keluar dululah,”
            Aku mengangguk.  Itulah yang sepatutnya kau buat sejak tadi lagi, balasku hanya di dalam hati. Pantas aku menutup pintu bilik air dan menguncinya. Nanti kejadian berulang semula. Paip kupasang dan lantas membasuh mata dan tanganku. Baru lega sikit rasanya mata ini.
            Sengaja aku merayau di luar sekejap untuk melepaskan sakit pinggang akibat duduk terlalu lama tadi. Kaum lelaki, tua dan muda sedang menyusun kerusi di kemah. Papa, Uncle Jusin, si T-Rex (Rex saja sebenarnya), Uncle Kassan, Jerry semua sibuk mengangkat kerusi ke sana sini. Uncle Jack pun tak kurangnya menyibuk. Suaranya saja yang paling kuat kudengar dari sini. Aku menggeleng saja. Selain mereka, ada lagi beberapa orang yang aku kurang kenal. Agaknya orang kampung. Kemudian mataku terpacak pada seseorang yang bertubuh tinggi lampai yang sibuk membersihkan kerusi plastic. Aku tersenyum.
            Lama aku memerhatikannya sampai tak sedar pandanganku berbalas. Sedar-sedar sahaja dia sedang melambai ke arahku. Alamak! Kedapatanlah pula! Aku membalas lambaiannya dengan senyuman kecil. Adoi, memalukan betullah aku malam ini. Daripada aku terus memalukan diri di sini, lebih baik aku masuk dalam tolong potong bawang semula. 

No comments:

Monday, July 16, 2012

Cerita Hati

Macam-Macam Cinta

Perjalanan pulang dari rumah Kayla di Tamparuli ke rumah kami di Kingfisher, Sepanggar yang mengambil masa lebih kurang 30 minit ditemani dengan siaran radio tempatan. Di dalam kereta Avanza ini hanya ada papa, selaku pemandu, mama dan aku. Aku banyak berdiam sementara mama dan papa sibuk berbual itu ini, semua berkaitan majlis perkahwinan nantilah.
            “Can you feel the love tonight..” nyanyian Elton John menarik perhatianku. Lagu ini memang antara lagu kegemaranku. Aku melayan emosi sendiri tatkala lagu ini terus bermain di corong radio. Nyaman pula mendengar lagu ni malam-malam begini.
            “Aku tak faham betullah si Elton John ni. Kenapalah nak jadi gay,” tutur papa dalam nada kesal.
            “Dunia zaman sekarang apa-apa boleh jadi,” komen mama pendek.
            “Kalau tengok, banyak juga perempuan orang putih yang lawa-lawa. Tapi dia pilih pula yang sejenis untuk dijadikan pasangan,” papa mengeluh lagi.
            Aku yang duduk di belakang seorang diri hanya berdiam. Mataku sibuk memerhatikan keadaan di luar sementara otakku menerawang. Aku sejujurnya bersetuju dengan pendapat papa itu. Kenapalah wujud orang-orang yang terpesong dari fitrah manusia iaitu golongan Gay dan Lesbian. Bahkan ada yang sanggup menukar jantina. Aku betul-betul hairan.
            Pernah sekali aku menonton filem bertajuk “Beautiful thing” yang memaparkan kehidupan pasangan Gay. Dalam cerita ini persahabatan antara dua orang lelaki beralih kepada hubungan yang lebih intim. Aku yang tengok dah geli tekak, entah macam manalah pelakon-pelakon boleh selamba saja melakonkan watak terpesong seperti itu.Betul kata mama, dunia zaman sekarang memang tak boleh dijangka. Lelaki dan lelaki pun boleh menjalin hubungan cinta. Bukankah ini satu hal yang diluar akal rasional?
            Lelaki bersama lelaki, dan wanita bersama wanita. Ini merupakan satu hal kebiasaan di Amerika Syarikat. Bahkan perkahwinan antara jantina sejenis juga diiktiraf. Tak masuk akal langsung! Adakah hubungan sebegini juga diiktiraf sebagai cinta? Bagi aku secara peribadi, ini satu perbuatan yang bercanggah dengan fitrah manusia dan sudah jauh terpesong dari landasan agama. Ini bukan cinta. ini hanyalah nafsu serakah! Tapi, aku tidak berhak untuk menghakimi mereka yang mempunyai naluri luar biasa ini kerana aku pun manusia biasa yang tak pernah lepas dari melakukan dosa.
            “Aku dengar dia dan pasangannya sudah ambil anak angkat,” mama menambah informasi berkenaan si Elton John itu. Rupanya, masih lagi mereka berbincang soal dia ini sementara aku melayang dalam fikiranku sendiri.
            “Ada juga keinginan nak dapat anak, tapi pilih pasangan sejenis pula. Tak faham betul,” komen papa masih dalam nada kesal.
            Aku tak dapat mengelakkan diri dari memikirkan perkara yang sama. Itulah sebab Tuhan menciptakan wanita dan lelaki. Seorang wanita untuk seorang lelaki. Bukan seorang lelaki untuk seorang lelaki dan sewaktu dengannya. Haiwan pun dijadikan berpasangan, jantan dan betina. Semua ini dengan tujuan agar keturunan manusia tidak putus di muka bumi ini. Tak mungkin pasangan sejenis boleh melahirkan anak.
            Minta-minta aku dijauhkan dari keinginan terpesong ini. Aku masih normal. Walaupun aku tak pernah bercinta, itu bukan bermaksud aku tak tertarik dengan lelaki. Siapa kata aku tak cair kalau lihat lelaki kacak. Cumanya aku belum bertemu dengan pemegang kunci pintu hatiku ini. Akan bertemu atau tidak, aku sendiri tak tahu. Mana tahulah kan kuncinya sudah hilang. Kalau ya pun, aku terima sahaja ketentuan-Nya.
            “Kia, kamu dah tidurkah tu?” mama akhirnya sedar yang aku masih wujud di sini.
            “Hmm,” sahutku bermalas-malasan. Hatiku becok bercakap, tapi bibirku lain pula ceritanya.
            “Penatlah tu. Papa lagi penat tau,” si papa mencelah pula. Memang betul pun sebab papa lebih banyak buat kerja tadi. Yang berat-berat pula tu.
            “Esok kita datang lagi. jangan buat-buat lupa lagi,” amaran dari mama.
            “Hmm,” itu saja responku.
            Sudah dapat kubayangkan yang malam esok pasti akan lebih gamat. Pasti lebih ramai orang yang memenuhi rumah Aunty Rissa. Dan beban kerjanya entah semakin ringan atau bertambah berat. Kita tunggu dan lihat.
***
Nasi goreng pattaya tinggal seperempat dalam pingganku tapi perutku sudah terasa kenyang. Kathy yang duduk bertentanganku sedang menonton televisyen yang diletakkan di tempat yang tinggi di dinding belakangku. Kepalanya sedikit mendongak untuk mendapatkan pandangan tepat kea rah kaca televisyen itu.
            “Kes buang bayi lagi. Teruklah manusia zaman sekarang ni,” komennya yang kudengar lebih kepada rungutan dengan masalah social sekarang ini.
            “Tapi aku tak termasuk ya. Aku masih bermoral,” aku cuba bergurau untuk mengurangkan sikit keseriusan yang terlukis di wajahnya.
            “Ada aku cakap kau? Maksud aku manusia secara umum,” nada Kathy masih serius. Nampaknya lawak aku tak menjadi pula kali ini. Aku membalas dengan sengihan. Nasi bersama cebisan telur dadar kusuapkan ke dalam mulut.
            “Kalau tak nak bayi tu, bagilah kat orang yang nak anak. Pandai saja buat, tapi tak pandai nak tanggung,” macam marah pula aku dengar si Kathy. Jangan dia lampiaskan pada aku sudahlah. Mukanya macam orang nak bertumbuk pula dah.
            “Manalah mereka sanggup nak tanggung bayi tu, diri sendiri pun tak dapat jaga lagi,” aku menambah sedikit. Kupandang wajah sepupuku yang tetap comel walaupun dengan pakaian fesyen rugged. Dengan kemeja petak-petak dua kali lebih besar dari saiz badannya dan seluar denim yang besar pun, aku rasa dia masih boleh menarik perhatian lelaki (yang tak kisah soal fesyen lah).
            “Dah tahu macam tu, tak payah lah memandai nak buat. Menyusahkan orang saja,” marah Kathy lagi. Bukan main serius lagi raut mukanya. Pejuang hak asasi manusialah katakan.
            “Ni lah masalahnya kalau terlalu terbawa-bawa dengan keinginan hati. Dah dilamun cintalah orang bilang,” komenku. Memang banyak kes buang bayi yang kudengar dalam kalangan remaja sekolah menengah. Penyebab utamanya? Apa lagi kalau bukan pergaulan bebas. Bila si jejaka meminta kepada si dara bukti cintanya, maka tanpa berfikir panjang si dara berikan begitu sahaja. Inikah cinta? Sampah! Ini hanya nafsu!
            “Cinta konon. Umur baru setahun jagung ada berani nak cakap fasal cinta konon. Cinta matilah, cinta abadilah. Cinta monyet bergayut adalah. Menyampah aku,” Kathy masih beremosi. Tapi semua yang dia katakan itu betul, tak ada yang salah.
            “Emosi nampak? Rilekslah. Minum dulu,”aku menghulurkan Kit Chai Ping yang masih separuh dalam gelas kepadanya. Kalau aku mengeluarkan komen-komen pedasku lagi, entah sampai bila cerita ni akan berakhir. Baik kusiram air di atas api yang semakin marak supaya tak berlaku kebakaran pula.
            “Eh, yalah. Kenapa aku beremosi pula ni? Agak over ya,”   sahut Kathy  lalu ketawa kecil. Sedar pun. Tadi bukan main lagi berlagak mengalahkan menteri wanita.
            “Kau jangan lupa datang majlis kahwin sepupuku, si Kayla esok. Nanti aku jemput kau awal pagi,” aku menukar topic perbualan. Sengaja untuk memperingatkan si Kathy tentang rancangan besok. Kalau dia tak datang kesianlah aku sendiri.
            “Kalau aku tak dapat datang macam mana?”
            Ni memang sengaja nak menduga aku ni. “Kau dah janji tau,”
            “Yalah. Yalah aku tahu,” Kathy menyerah.
            Aku tahu dia tak ada alasan untuk tak datang. Kerjayanya sebagai pelukis membuatkan dia mempunyai waktu kerja yang fleksibel. Tak ada alasan untuk tak datang majlis tu esok. Dan itulah sebabnya juga aku sering mengajaknya untuk makan tengah hari bersama. Lagipun galerinya dan klinikku terletak di kawasan Sepanggar. Senanglah nak singgah-menyinggah.
            “Bagus. Tammy pun datang tau. Dia yang buat kek perkahwinan,” ceritaku lagi menambahkan minat Kathy. Sebenarnya kami bertiga sudah agak lama tidak melepak bersama. Masing-masing sibuk dengan urusan sendiri. Jadi inilah peluang kami, tiga gadis bujang untuk menghabiskan masa bersama.
            “Eh, yakah? Dah lama juga aku tak jumpa si tauke tu,” Kathy kelihatan teruja. Aku ketawa mendengar nama jolokkan yang diberikan Kathy untuk Tamara atau nama manjanya Tammy. Tauke. Ya. Dia memang tauke kedai bakeri di Inanam. Jauh sedikit dari tempat kami berdua. Selalunya, aku dan Kathy saja yang selalu melepak bersama.
            Bila teringat tentang kedua-dua sepupuku ini, aku tiba-tiba teruja untuk hari perkahwinan esok. Mesti banyak cerita yang akan terbongkar esok. Bukan setakat cerita hati tapi cerita mata, mulut dan telinga pun akan ada. Tak sabarnya nak tunggu hari esok.
***
Air mata menitik tanpa henti dari mataku. Apa fasal tak boleh berhenti ni!
            “Ni mesti tak selalu potong bawang besar ni, kan,” perli Aunty Rita. Padahal dia sendiri pun sedang teresak-esak menahan air matanya. Aku tahu dia hanya bergurau.
            Kerana tak tahan dengan serangan asid sulfenik dari bawang besar tu, aku menyerah. Pisau kuletakkan dan bawang yang sudah siap kukupas kulempar saja ke dalam bekas. Adoi, pedih gila!
            “Kia surrenderlah Aunty. Nak pergi cuci mata dulu ni,” ujarku dengan pandangan berpinar-pinar akibat linangan air mata. Aku bangkit berdiri sambil menyeka mataku dengan hujung lengan baju.
            “Jangan pula kau ‘cuci mata’ di luar sana. Nanti ada yang bengkak mata,” gurau Aunty Rita.
            Aku tersengih ketika melangkah cepat menuju ke bilik air yang terletak tidak jauh dari ruang dapur. Tanpa berlengah aku menolak pintu bilik air yang tak tertutup rapat itu kerana sudah darurat memerlukan air. Sekali pintu terbuka, aku terlihat seorang lelaki sedang memandangku dengan mata terkebil-kebil. Alahai! Dia ada di dalam rupanya. Ku fikirkan kosong saja bilik ni tadi. Adoi!
            “Eh, maaf. Saya tidak sengaja. Sorry.. Sorry,”aku mengundur lalu menutup semula pintu bilik air itu. Malunya!
            “Tak apa. Saya yang tak kunci pintu. Masuklah. Saya cuci tangan saja tadi,” jelas lelaki itu sambil menahan pintu.
            Huh! Nasib baik dia cuci tangan saja. Kalau tidak, mungkin aku akan kena sogit kerana.. err.. tak payah ceritalah. Yang penting tiada apa-apa.
            “Sorry ya,” pintaku lagi. Kali ini aku memandang wajah lelaki itu dengan teliti. Dia inilah. Kawan Jerry yang membuat aku berfikir semalam. Rasanya aku sudah ingat siapa dia ini.
            “Tidak apa. Eh, kau ni kan doktor di klinik haiwan kan?” kata lelaki itu sambil tersenyum sikit. Ketika itu pintu bilik air sudah terbuka lebar. Aku masih berada di luar dan dia masih di dalam. Cantik sangat latar tempat kisah 5 minit kami.
            “Ya, saya. Macam mana kucing? Sudah sembuh?” tanyaku sekadar berbahasa. Sedangkan pada ketika itu aku benar-benar tidak selesa. Mataku masih terasa saki-baki kepedihan akibat memotong bawang tadi. Badan pula sudah bau serupa bawang.
            “Dia okay. Sudah makan. Terima kasihlah,” lelaki itu masih tersenyum.
            “No problem,” balasku pendek. Ni bila pula dia nak keluar? Aku nak cuci mata ni. Kalau air mata meleleh semula dia juga yang hairan nanti.
            “Nak guna bilik airkah?” tanyanya pula. Soalan bonuslah katakan. Kalau aku tak nak masuk buat apa aku menyerbu tadi.
            “Ya. Nak cuci mata,” balasku dengan senyuman.  Eh, dah tahu tanya lagi dia ni.
            “Okay. Saya keluar dululah,”
            Aku mengangguk.  Itulah yang sepatutnya kau buat sejak tadi lagi, balasku hanya di dalam hati. Pantas aku menutup pintu bilik air dan menguncinya. Nanti kejadian berulang semula. Paip kupasang dan lantas membasuh mata dan tanganku. Baru lega sikit rasanya mata ini.
            Sengaja aku merayau di luar sekejap untuk melepaskan sakit pinggang akibat duduk terlalu lama tadi. Kaum lelaki, tua dan muda sedang menyusun kerusi di kemah. Papa, Uncle Jusin, si T-Rex (Rex saja sebenarnya), Uncle Kassan, Jerry semua sibuk mengangkat kerusi ke sana sini. Uncle Jack pun tak kurangnya menyibuk. Suaranya saja yang paling kuat kudengar dari sini. Aku menggeleng saja. Selain mereka, ada lagi beberapa orang yang aku kurang kenal. Agaknya orang kampung. Kemudian mataku terpacak pada seseorang yang bertubuh tinggi lampai yang sibuk membersihkan kerusi plastic. Aku tersenyum.
            Lama aku memerhatikannya sampai tak sedar pandanganku berbalas. Sedar-sedar sahaja dia sedang melambai ke arahku. Alamak! Kedapatanlah pula! Aku membalas lambaiannya dengan senyuman kecil. Adoi, memalukan betullah aku malam ini. Daripada aku terus memalukan diri di sini, lebih baik aku masuk dalam tolong potong bawang semula. 

No comments: